19 May 2019

Kabar Aceh Untuk Dunia


Kisah Nabi Yusuf dan Keutamaan Ramadhan

...

  • portalsatu.com
  • 07 May 2019 15:30 WIB

Foto: nu.or.id
Foto: nu.or.id

Kisah Nabi Yusuf dalam Al-Qur’an diabadikan dalam beberapa fragmen, yang kemudian disatukan dalam surat khusus, yakni Surat Yusuf. Ini menandakan nilai pentingnya kisah tersebut untuk diambil pelajaran terutama tentang keluarga, keteguhan dalam bertauhid, visi dan kebajikan seorang pemimpin dan sebagainya. 

Di tangan Muhammad ibn Husain, penulis Asrar al-Muhibbin fi Ramadhan, sebagian fragmen dari kisah Nabi Yusuf tersebut, dianalogikan dengan keutamaan Ramadhan dibanding bulan-bulan lainnya.

Nabi Yusuf lebih dicintai ayahnya, Nabi Ya’kub, dibanding sebelas anak kandung lainnya sebagaimana tersirat dalam dialog sebelas saudara Nabi Yusuf berikut ini:

Artinya, “Ketika itu, saudara saudara Yusuf berkata: Yusuf dan saudaranya lebih dicintai oleh ayah kita dibanding diri kita, meskipun kita sangat banyak. Sungguh, Ayah kita itu berada dalam kesesatan yang nyata” (QS. Yusuf [12]: 8).

Kecintaan Nabi Ya’kub terhadap Nabi Yusuf dibanding anak kandung lainnya, menurut Muhammad ibn Husain, sama halnya dengan Ramadhan yang lebih dicintai Allah dibanding bulan lainnya. 

Artinya, “Bulan Ramadhan telah datang kepada kalian, bulan penuh berkah. Allah mewajibkan kalian berpuasa Ramadhan. Pada bulan itu pintu-pintu surga dibuka, pintu neraka ditutup dan setan-setan dibelenggu. Di dalamnya terdapat sebuah malam yang lebih baik dibanding seribu” bulan (HR. Ahmad).

Saat sebelas saudaranya memohon Nabi Yusuf agar memenuhi kebutuhan hidup mereka, yang waktu itu dilanda kelaparan, Nabi Yusuf sebagai pemimpin Mesir, mengabulkan permohonannya. Nabi Yusuf memberikan mereka makan dan memenuhi perbekalan hidup lainnya. 

Artinya, “Dan ketika Yusuf menyiapkan bahan makanan untuk mereka, dia berkata “(jika kalian datang ke sini lagi), bawalah kepadaku saudara kalian yang seayah dengan kalian”. Tidakkah kalian melihat bahwa aku telah memberikan (kepada kalian) takaran yang penuh dan telah menjadi tuan rumah yang terbaik?” (QS. Yusuf [12]:59).

Nabi Yusuf yang membantu dan memenuhi kebutuhan sebelas saudaranya tersebut sama halnya dengan bulan Ramadhan yang menjadi pengganti kekurangan seorang hamba ketika tidak maksimal menjalankan kebaikan di bulan sebelas bulan lainya. Ramadhan menjadi bulan pelipatgandaan dan rapelan pahala, yang menjadi pelengkap ketidaksempurnaan seorang hamba dalam menjalankan ibadah di bulan sebelas lainnya. 

Artinya, “Setiap kebaikan yang dilakukan manusia dilipatgandakan dengan sepuluh kebaikan semisal sampai tujuh ratus kali lipat, Allah berfirman: kecuali amalan puasa. Amalan puasa itu untukku dan aku sendiri yang akan membalasnya. Disebabkan dia meninggalkan makanan dan syahwatnya karenaku” (HR. Muslim).

Nabi Yusuf menghapus dendam, memberi maaf untuk sebelas saudaranya dan Allah mengampuni mereka, meski waktu dulu mereka membuang Yusuf kecil ke Sumur. 

Artinya, “Yusuf berkata: pada hari ini tidak ada cercaan terhadap kamu. Semoga Allah mengampuni kalian. Sebab Dialah yang paling penyayang di antara para penyayang” (QS. Yusuf [12]: 93).

Pemberian maaf Nabi Yusuf kepada sebelas saudaranya tersebut dianalogikan dengan Ramadhan yang dijadikan khusus oleh Allah sebagai bulan pengampunan, penuh berkah dan kebaikan, yang berbeda dengan sebelas bulan lainnya. 

Dari dua belas anak, sebelas anaknya tidak mampu mengobati kesedihan, keburaman penglihatan Nabi Ya’kub karena kedukaan yang mendalam. Hanyalah Yusuf yang mampu menghapus luka dan mengembalikan penglihatan Ya’kub.

Artinya, “Pergi dan bawalah baju gamis milikku ini dan letakkanlah ia ke wajah ayahku, niscaya penglihatannya akan pulih kembali dan kemudian datanglah kepadaku bersama seluruh keluarga kalian” (QS. Yusuf [12]: 93).

Nabi Yusuf sebagai pengobat satu-satunya luka yang diderita Nabi Ya’kub dianalogikan dengan Ramadhan sebagai bulan pengampunan dan kesempatan bagi hamba yang penuh dosa dengan bekal iman dan berharap hanya kepada Allah untuk membasuh kesalahan yang sudah diperbuat di sebelas bulan lainnya. 

“Siapa pun orangnya yang berpuasa bulan Ramadhan dengan bekal keimanan dan berharap hanya kepada Allah, maka Allah mengampuni dosa-dosa yang telah lalu.”

Waallahu ‘Alam

Fuad Nawawi, Dosen IAIN Syekh Nurjati Cirebon.[]Sumber: nu.or.id

Editor: portalsatu.com

Berita Terkait


portalsatu.com © 2017 All Rights Reserved.