16 June 2019

Kabar Aceh Untuk Dunia


Politik Kemanusiaan Sang Dokter Pendiri MER-C

...

  • portalsatu.com
  • 10 January 2019 09:00 WIB

dr. Jose Rizal Jurnalis Sp. OT. @Istimewa
dr. Jose Rizal Jurnalis Sp. OT. @Istimewa

Tergerak oleh rasa kemanusiaan, ia mendirikan organisasi medis gawat darurat dan terjun bersama para relawan ke medan konflik untuk menolong para korban. 
Pada tahun 1999, ketika konflik di Maluku berkecamuk, Jose Rizal Jurnalis yang saat itu tergabung dalam Tim Medis Mahasiswa (TMM) UI, berniat pergi ke lokasi konflik dan melakukan pertolongan.
“Saya melihat ada banyak yang mati dan luka di sana, tetapi kok tidak ada dokter yang berangkat dan terlibat di sana?” kenangnya.  Lalu ia bersama rombongan dokter berangkat ke Tual, Maluku Tenggara pada April 1999. Saat itu terjadi kerusuhan antar pemeluk agama di kawasan tersebut.
“Kami bertugas dengan ekstra hati-hati dan memilih RSUD Tual sebagai lokasi netral untuk menolong para korban,”tutur Jose yang mengaku di situlah ia pertama kali melihat konflik.
“Saat itu saya melihat dokter di sana juga sudah terlibat secara emosional. Sebenarnya kita harus tetap harus netral dan  tidak boleh membedakan orang yang kita tolong.”
Berdasarkan pengalaman menolong para korban di daerah konflik tersebut, maka pada tanggal 14 Agustus 1999, dokter yang pernah bercita-cita menjadi ahli nuklir ini  bersama tujuh rekan dokter dan beberapa mahasiswa FK UI, mendirikan MER-C.
Sebagai sebuah organisasi kemanusiaan yang mampu bergerak cepat di daerah gawat darurat medis, hingga saat ini MER-C sudah memiliki cabang di berbagai daerah, di antaranya Jakarta, Yogyakarta, Malang, Manado, Surabaya, Surakarta, Semarang, Medan bahkan di Jerman. Organisasi ini tidak hanya terjun ke kancah konflik untuk menolong para korban, namun juga melakukan sejumlah kampanye kemanusiaan. April 2002, Jose melakukan kampanye tentang Ambon-Maluku di sejumlah negara termasuk Inggris, Jerman, Belgia dan Belanda.
“Saat itu saya sudah siap berbicara di depan parlemen Eropa, tetapi tidak diijinkan oleh kedutaan RI di Belgia. Padahal duta kita di Uni Eropa saat itu Nasrudin Sumintapura sudah mengijinkan. Akhirnya saya bicara di parlemen federal Belgia,” kenangnya.
“Saya menjalankan politik kemanusiaan untuk menolong orang-orang yang lemah dan terabaikan,”kata dokter yang juga pernah menangani kasus pencemaran Teluk Buyat oleh Newmont. Tak terhitung berapa kali ia terjun sebagai tim bedah di sejumlah lokasi berbahaya seperti di Ambon, Tobelo, Saparua, Afghanistan, Irak, Sudan dan Thailand.
Melihat gencarnya aktivitas medis yang dijalankan organisasi ini, pertanyaan yang sering muncul adalah tentang dana.
“MER-C banyak mendapat sumbangan dana dari masyarakat. Pemerintah juga sesekali membantu dana seperti ketika kami akan mendirikan mesjid di Gaza. Selain itu, dukungan terbesar dari pemerintah adalah pemberian ijin, pengurusan visa, dan penggunaan pesawat Hercules saat ke Afganistan,”tutur Jose.
“Kami sedang merencanakan untuk mengirim relawan ke Urumqi pasca kerusuhan etnis di sana awal Juli lalu,”terangnya. Dokter berstatus sebagai PNS ini beruntung memiliki keluarga yang sangat mendukung kegiatannya tersebut. Tetapi kadang ia juga perlu memberi pengertian kepada anak-anaknya.
“Mereka sering mengritik kalau saya terlalu sering menjadi relawan. Tetapi saya harus bisa meyakinkan anak-anak bahwa saya tidak akan mengesampingkan mereka,”tutur pria kelahiran padang tersebut.
“Saya tidak pernah menyesal dengan keputusan saya menjadi relawan medis di medan konflik,” katanya tenang. “Tetapi siapa bilang saya tidak pernah takut saat berada di lokasi? Saat di Afganistan, kami pernah merasakan sejak tengah malam hingga subuh kota terus dibombardir karena kami berada di tengah pertempuran itu.”
Jose menyebut semua tugas yang pernah dilakukannya sebagai tugas berat. Meskipun demikian, ia selalu terpanggil kembali ke lokasi-lokasi yang sarat konflik.
Menurut Jose, sebenarnya ada banyak dokter yang ingin bergabung dengan MER-C, tetapi biasanya terbentur pada masalah perijinan, baik dari keluarga maupun tempat kerja mereka.
“Sebenarnya Anda tidak harus menjadi dokter untuk bisa bergabung dengan MER-C. Jika Anda pun tidak punya keberanian untuk dikirim ke medan konflik, kami masih memerlukan relawan untuk membantu di daerah yang terdampak bencana alam. Selain itu waktunya fleksibel. Tetapi yang harus diingat, komitmen dan ikhlas.”
Dokter berdarah Minang ini menyebutkan sederetan profesi yang bergabung dengan organisasi tersebut seperti notaris dan insinyur.
“Saat kami hendak membangun rumah sakit di Gaza, kami juga memerlukan jasa insinyur untuk membuat disainnya. Apapun profesi Anda, insinyur, dokter, notaris, setidaknya berkumpullah untuk mendengarkan pengalaman rekan-rekan lain yang pernah terlibat di kegiatan MER-C.”
Sebagai organisasi yang berlandasakan nilai-nilai Islam, MER- C tidak membatasi keanggotaannya.
“Pada saat aksi di lapangan, ada banyak rekan non-muslim yang bergabung,” tegas Jose yang seakan menegaskan bahwa sebagai organisasi kemanusiaan, MER-C bukanlah sebuah organisasi yang eksklusif.
“MER-C adalah wadah bagi siapa saja yang ingin melampiaskan dahaga hatinya untuk hal-hal yang bersifat kemanusiaan dan keikhlasan,”tuturnya.
“Tidak ada imbalan materi yang bisa Anda dapatkan jika Anda bergabung dengan organisasi ini. Tetapi jika Anda adalah orang yang haus untuk menolong sesama tanpa pamrih, MER-C bisa menjadi wadah yang tepat,”tutur dokter ini bersemangat.[]Sumber:blogspot

 

*)(dr. Jose Rizal Jurnalis Sp. OT, 46 tahun, dokter spesialis bedah tulang dan traumotologi, pendiri dan relawan MER-C (Medical Emergency Rescue Committee). 
*)Pernah dimuat di majalah BEST LIFE Agustus 2009. Diedit untuk keperluan blog Agustus 2011)

Editor: THAYEB LOH ANGEN

Berita Terkait


portalsatu.com © 2017 All Rights Reserved.