11 July 2020

Kabar Aceh Untuk Dunia


Pesan Pilu Seorang Dokter Setelah Menyaksikan Pasiennya Meninggal Saat Melahirkan

...

  • Intisari Online
  • 20 July 2019 23:40 WIB

Dokter ini sedih karena seorang wanita meninggal setelah persalinan. (kolase, instagram)
Dokter ini sedih karena seorang wanita meninggal setelah persalinan. (kolase, instagram)

Hamil kemudian melahirkan merupakan sebuah momen alamiah yang harus dialami seorang wanita untuk bisa menjadi seorang ibu.

Tidak jarang, seorang wanita harus melalui proses persalinan yang panjang dan melelahkan, hingga harus mempertaruhnya nyawanya sendiri demi kelahiran seorang generasi penerus.

Dokter ini, yang telah menangani banyak proses persalinan, tentunya mengetahui bagaimana seorang wanita harus berjuang antara hidup dan mati saat melahirkan bayinya.

Namun, satu peristiwa yang dia tuangkan lewat Instagram @humasofpakistan, yang membuatnya sedih dan berpesan kepada para suami agar mereka menghargai perjuangan istri-istri mereka.

Hari ini adalah hari paling menyedihkan dalam hidup saya..

Sebagai seorang dokter, saya telah menangani begitu banyak wanita hamil dalam persalinan dan setiap kali berada di ruang bersalin saya selalu berdoa kepada Tuhan untuk memberkati semua ibu.

Rasa sakit yang dialami wanita di ruang bersalin tidak dapat dijelaskan dan ini tidak termasuk sembilan bulan yang mereka habiskan untuk menggendong bayi.

Mereka melewati banyak hal hanya untuk melahirkan kehidupan baru.

Hari ini saya menangis sedih karena kehilangan seorang wanita, kami tidak berdoa agar hal-hal seperti ini terjadi tetapi kadang-kadang Tuhan punya rencana lain.

Mengapa kasus wanita ini begitu menyakitkan? Karena dia telah menanti kehadiran seorang anak selama 14 tahun!

Kami telah mencoba program bayi tabung dan begitu banyak metode yang kami ketahui, dan wanita ini telah melakukan berbagai macam cara.

 Akhirnya Tuhan mengabulkannya, dan ini tidak bisa dijelaskan melalui sains dan pengetahuan manusia.

Dia kemudian hamil meskipun dia memiliki kista indung telur dan banyak fibroid, namun dia tetap melanjutkan kehamilannya.

Fibroidnya mulai mengecil dan semuanya baik-baik saja. Saya tahu itu adalah campur tangan Tuhan, Dia akan melakukan hal-hal hanya untuk memperlihatkan kemuliaan dan keagunganNya.

Setelah 9 bulan, tiba saatnya, suaminya segera membawanya ke rumah sakit dan dengan cepat saya meninggalkan semua yang saya lakukan dan merawatnya.

Dia bekerja selama berjam-jam, setelah 7 jam, itu sangat menyakitkan sehingga kami memutuskan untuk melakukan operasi caesar.

Kami kehilangan dia tetapi bayinya masih hidup. Sebelum kematiannya, dia menggendong bayi itu dan tersenyum, "Tuhan sungguh hebat" dan kemudian dia meninggal.

Saya sangat sedih dan sedih sedih sekali, saya pergi sendiri untuk menyampaikan kabar kepada suaminya.

Setelah mendengar berita itu, suaminya pingsan, hari bahagia mereka berubah menjadi kecut.

Kami kehilangan hidup hanya untuk memberikan kehidupan baru hari ini.

Tolong hormati wanita karena mereka melewati lembah kematian untuk memberikan kehidupan baru.

Hargai istri Anda! Membawa bayi Anda selama 9 bulan bukanlah lelucon dan bersusah payah untuk melahirkan anak-anak Anda adalah pengorbanan besar.

Saya berdoa kepada Tuhan untuk melindungi semua orang yang membaca ini, terutama wanita hamil, mohon doakan mereka.

Para suami terkasih, saya ulangi, hargai istri Anda karena dia benar-benar pemberi hidup.

Semoga Tuhan menguatkan semua wanita hamil, dan akan melahirkan dengan selamat.

Apa yang Anda bayangkan? Pasti sedih seperti dokter ini, apalagi wanita itu telah mendambakan seorang anak selama 14 tahun lamanya.

Seperti yang dikatakan oleh sang dokter, semoga semua wanita diberi kekuatan untuk menjalani kehamilan dan saat persalinan mereka.

Dan untuk para suami, tolonglah untuk menghargai istri Anda, tidak hanya pada saat melahirkan, tetapi setiap apa pun yang telah dilakukan oleh istri Anda demi keluarga Anda.

Penulis: K. Tatik Wardayati.[]Sumberintisari.grid.id

Editor: portalsatu.com

Berita Terkait


Alamat:

Jalan Prof. Ali Hasjmy, No. 6, Desa Lamteh, Ulee Kareng, Kota Banda Aceh. Kode Pos: 23118.

portalsatu.com © 2020 All Rights Reserved.