20 June 2018

Kabar Aceh Untuk Dunia


Benarkah Bahasa Muncul 1,5 Juta Tahun Lebih Awal dari Perkiraan?

...

  • SAFRIANDI A. ROSMANUDDIN
  • 05 March 2018 14:20 WIB

Pernahkah Anda bertanya sejak kapan manusia mulai berkomunikasi dan menciptakan bahasa? Ahli paleontologi pernah berpendapat bahwa bahasa muncul bersamaan dengan evolusi dari Homo sapiens sekitar 350.000 tahun lalu. Kebenarannya pun diperdebatkan.

Daniel Everett, profesor kajian global dari Bentley University, AS, mengatakan dalam presentasinya di acara American Association for the Advancement of Science (AAAS) di Texas, AS, nenek moyang kita sudah dapat berkomunikasi jauh sebelumnya.

Ia mengatakan, Homo erectus yang hidup sekitar 1,8 juta tahun lalu dipercaya sebagai manusia purba pertama yang menggunakan kata dan isyarat untuk berkomunikasi.

Menurut Everett, bahasa di era Homo erectus digunakan untuk berkomunikasi saat berburu atau membangun kapal untuk menjelajah pulau-pulau kecil seperti Flores atau pulau Kreta yang ada di Laut Tengah, di mana fosil mereka ditemukan dan tanah tersebut tidak terhubung dengan Afrika. Ini menandakan bahasa sudah dipakai sejak 1,5 juta tahun lebih awal dari perkiraan sebelumnya.

"Semua orang mengatakan Homo erectus adalah makhluk mirip kera yang bodoh, namun saya berpendapat ia adalah makhluk paling cerdas yang pernah ada di bumi," tegas Everett dalam presentasinya dilansir Telegraph.

Beberapa bukti kepintaran erectus menurut Everett, mereka memiliki kemampuan untuk merencanakan sesuatu dan pandai membuat alat. "Alat paling menakjubkan yang dibuat mereka adalah kapal untuk berlayar di laut terbuka," sambungnya.

Menurut Everett, lautan bukanlah penghalang erectus untuk menjelajah tempat baru ke pelosok dunia yang dilakukan dengan terencana. Buktinya, mereka pergi dengan kelompok besar berisi 20 orang atau lebih untuk menuju tempat baru.

Nah, dari sinilah Everett percaya bahwa mereka sudah menggunakan bahasa untuk berkomunikasi di atas pelayaran. "Tidak mungkin mereka dapat mengendarai kapal begitu saja. Misalnya saat akan menabrak arus jika tidak ada komunikasi untuk mendayung, kapal pasti akan hanyut," kata Everett.

"Atau kalau tidak ada arus, pasti ada intruksi kapan harus mendayung dan tidak. Di sini butuh komunikasi tidak hanya dengan kata-kata tapi juga isyarat. Mereka melakukan banyak hal untuk ini menjadi semacam komunikasi yang kita lihat pada spesies lain tanpa simbol," imbuhnya. 

Homo erectus merupakan anggota pertama dari genus homo sekaligus spesies manusia pertama. Tingginya sekitar 180 sentimeter dan memiliki otak terbesar dari hewan darat yang pernah ada, yakni sekitar 950 cc atau seperti yang dimiliki otak perempuan Eropa modern. Everett menyampaikan, Homo erectus pada masanya sudah memiliki pemukiman yang maju. Mereka mempunyai area terpisah untuk tempat tinggal, tidur, area untuk mengolah tanaman dan hewan, serta area yang digunakan untuk kegiatan bersama.

"Mereka tentu saja tidak mampu berbicara seperti kita, namun mereka memiliki bahasa yang berbeda," ujar Everett.

"Homo erectus harus lebih dihormati sebab Homo neanderthalis dan Homo sapiens sudah lahir dalam dunia linguistik. Itu artinya kita telah mewarisi apa yang diciptakan Homo Erectus," kata Everett.

Namun, teori Everett ini masih menjadi kontroversi. Salah satunya Profesor Chris Stringer dari The Natural History Museum, London menolak gagasan itu.

"Bisa saja erectus ke Flores tidak menggunakan kapal, tapi tsunami yang memindahkannya. Saya yakin Homo heidelbergensis yang hidup antara 600 ribu sampai 200 ribu tahun lalu memang punya kemampuan berbicara meski bahasanya tidak seperti manusia modern. Namun, pada Homo erectus saya tidak begitu yakin," kata Stringer.[]

Sumber: Gloria Setyvani Putri/Kompas.com via nationalgeographic.co.id

Editor: SAFRIANDI A. ROSMANUDDIN


portalsatu.com © 2017 All Rights Reserved.