26 April 2019

Kabar Aceh Untuk Dunia


Saat Hujan Belum Juga Reda

...

  • portalsatu.com
  • 24 March 2019 12:00 WIB

ilustrasi. Foto: Shutterstock
ilustrasi. Foto: Shutterstock


Karya Taufik Sentana

1//
Hujan mencumbui malam
sejak senja tadi.

2//
Ada tukang roti yang lewat. Ia menawarkan puisi yang dicampur cokelat dan keju
"Tolong pisahkan puisinya, ya."
Kata seseorang di tepi teras, suaranya hampir tak terdengar karena suara hujan.

3//
Sambil menunggu lampu yang akan menyala sebentar lagi, biarlah kuhangatkan rindu kita
walau dengan cahaya lilin.

4//
Malam yang hampir larut 
mengangsur sepi-sepiku. Malam dan sepi itu
merobek lembar hari kemari. Lalu kuselipkan di balik lipatan kata-kata.

5//
Ada kucing yang kedinginan. 
Ia tak mengatakannya. 
Ada daun-daun yang masih basah
dan tertunduk malu karena angin yang menggodanya.

6//
Aku rebahkan tubuhku.
Ada penat yang datang dari jauh.
Penat itu mengetuk-ngetuk punggungku.


Dari Kumpulan Puisi "Seni Menikmati Hidup"
Taufik sentana, 2016, Meulaboh.

Editor: THAYEB LOH ANGEN

Berita Terkait


portalsatu.com © 2017 All Rights Reserved.