25 November 2017

Kabar Aceh Untuk Dunia


Tak Hanya di Indonesia, Gerai Ritel di AS Pun Berguguran

...

  • KOMPAS
  • 12 November 2017 21:20 WIB

NEW YORK - Beberapa waktu lalu Indonesia menyaksikan tutupnya sejumlah gerai ritel konvensional. Banyak pihak berpandangan bahwa tutupnya gerai ritel tersebut disebabkan kian berkembangnya tren belanja daring.

Namun, ternyata fenomena itu tidak hanya terjadi di Indonesia. Di negara besar seperti AS pun sejumlah jaringan ritel terpaksa harus menutup ratusan gerainya.

Mengutip USA Today, Minggu (12/11/2017), jaringan department store Sears Holdings menyepakati tutupnya 140 gerai. Hal ini sejalan dengan besarnya kerugian yang dialami Sears, sementara penjualan menurun.

Sears akan menggunakan seluruh dana yang dihimpun dari penjualan 140 properti gerai tersebut mendanai rencana pensiun untuk setidaknya 100.000 karyawan. Adapun perolehan dana diestimasikan mencapai 407 juta dollar AS.

Sepanjang 2017, Sears sudah menutup setidaknya 400 gerai. Alasannya adalah persaingan yang amat ketat dengan peritel daring, seperti misalnya Amazon.com.

Pada kuartal III 2017, Sears diprediksi bakal menderita kerugian sebesar 525 juta dollar AS hingga 595 juta dollar AS. Kalau benar terjadi, maka kerugian ini akan lebih rendah dibandingkan pada periode yang sama tahun sebelumnya sebesar 748 juta dollar AS.

Selain Sears, beberapa jaringan ritel di AS juga terpaksa harus gulung tikar karena ketatnya persaingan. Tahun ini, jaringan ritel mode JC Penney mengumumkan penutupan 138 gerai dan menawarkan pensiun dini bagi 6.000 karyawannya.

Penutupan tersebut merepresentasikan 14 persen dari total lokasi gerai JC Penney. Adapun jumlah gerai yang masih akan dioperasikan mencapai 900 gerai.

Jaringan ritel moda Macy's juga menutup 68 gerai dan bahkan ada kabar pula bahwa perusahaan akan dijual. Macy's saat ini masih memiliki lebih dari 700 gerai Macy's dan Bloomingdale's.

Jaringan ritel elektronik dan peralatan rumah tangga HH Gregg pada Maret 2011 lalu mengajukan dokumen Chapter 11 atau dokumen kepailitan di AS. Pada akhir Mei 2017, seluruh gerai yang dimiliki HH Gregg yang berjumlah 220 gerai ditutup.

Peritel peralatan olahraga MC Sports juga mengajukan dokumen Chapter 11 pada Februari 2017 lalu. Seluruh gerai MC Sports yang berjumlah 68 gerai pun dijual dan dilikuidasi.

Peritel peralatan kegiatan luar ruangan Gander Mountain pun mengajukan dokumen Chapter 11 pada Maret 2017 silam. Sebanyak 32 dari 162 gerai Gander Mountain yang tersebar di 11 negara bagian pun ditutup.[]Sumber:kompas

Editor: THAYEB LOH ANGEN


portalsatu.com © 2017 All Rights Reserved.