21 August 2018

Kabar Aceh Untuk Dunia


Allafta Hirzi Sodiq, Musisi Tunanetra Cilik Pengukir Prestasi

...

  • ANADOLU AGENCY
  • 22 July 2018 09:00 WIB

Allafta Hirzi Sodiq memainkan piano di SLB Pembina Tingkat Nasional Lebak Bulus di Jakarta, Jumat 20 Juli 2018. @Anadolu Agency
Allafta Hirzi Sodiq memainkan piano di SLB Pembina Tingkat Nasional Lebak Bulus di Jakarta, Jumat 20 Juli 2018. @Anadolu Agency

Allafta Hirzi Sodiq yang tunanetra sejak lahir tak hanya musisi berbakat, dia juga menyabet beragam prestasi lain

JEMARI Allafta Hirzi Sodiq, 10 tahun, menekan tuts organ dengan lihai, seperti tak pernah ada keterbatasan penglihatan dalam diri gadis cilik ini. Di ruang musik Sekolah Luar Biasa (SLB) Pembina di bilangan Jakarta Selatan pada Jumat pagi, Zizi -- sapaannya -- mengalunkan What A Wonderful World yang dipopulerkan Louis Armstrong.

Jika dalam versi Armstrong lagu itu bernada dasar F mayor yang tinggi, Zizi mengaransemennya menjadi C mayor, menyesuaikan dengan nada suaranya yang sopran.

“Saya paling suka mengaransemen lagu, jadi senang rasanya,” ungkap Zizi kepada Anadolu Agency.

Meski menyandang tunanetra sejak lahir, Zizi bisa membuktikan jika dirinya piawai bermain piano. Sederet prestasi telah diraihnya. Di antaranya menyabet piala emas dalam Asia Art Festival di Yong Siaw Toh, Singapura, tahun lalu, menyingkirkan ratusan peserta dari 13 negara yang tak memiliki keterbatasan fisik apapun.

Waktu itu, sebagai pianis, Zizi mengaransemen dan menyanyikan soundtrack film Pinocchio, When You Wish Upon A Star.

Selain itu, Zizi juga meraih Diamond Award dalam Indonesia National Piano Festival 2017 dan juara 1 nasional menyanyi dalam Festifal dan Lomba Seni Siswa Nasional (FL2SN) Anak Berkebutuhan Khusus 2017.

Awal bulan ini, Zizi mengikuti seleksi Asia’s Got Talent di Singapura. Di negeri tetangga itu, Zizi menggubah lagu Time to Say Goodbye milik Andrea Bocelli, serta You All The Reason milik Calum Scott.

Di sekolah, putri pasangan Nur Afifah dan Jafar Sidiq ini juga tampak lincah dan banyak bertanya. Dia paling menyukai Pelajaran Matematika. Untuk pelajaran satu itu, dia memperoleh nilai 100.

Prediksi lahir tanpa nyawa

Afifah Nur tak pernah menyangka jika putri sulungnya akan lahir tanpa penglihatan. Dia mengalami pendarahan saat usia kehamilan sudah menginjak lima bulan.

Mulanya dokter di rumah sakit memprediksi bahwa bayi dalam kandungan Afifah tak akan lahir selamat. Ajaibnya, bayi Zizi masih bernyawa, meski lahir dengan bobot 900 gram saja.

Menginjak usia tujuh bulan, Zizi demam tinggi. Serangkaian proses pemeriksaan di rumah sakit menyimpulkan bahwa Zizi terkena Retinopathy of prematurity (ROP) stadium 5, penyakit mata yang menimpa bayi prematur dengan usia kehamilan kurang dari 31 pekan.

Pada stadium itu, retina mata bayi terlepas total, membuat Zizi harus mengalami kebutaan seumur hidupnya. Tak hanya itu, belakangan dokter menyimpulkan Zizi juga mengalami autisme sekunder.

Afifah depresi, tak dapat menerima kondisi yang menimpa anaknya. Begitu juga suaminya. Selama tiga tahun Afifah mendekam diri dalam rumah, menutup diri dari lingkungan sekitar.

“Rasanya saya ingin mati saja,” kenang Afifah, sambil meneteskan air mata.

Pintu hati Afifah mulai terketuk tiga tahun kemudian, setelah membaca buku Aku Terlahir 500 gram dan Buta karya Miyuki Inoe.

Buku ini berisi pengalaman nyata Miyuki Inoe, tunanetra asal Jepang yang lahir prematur dan tak menyerah begitu saja dengan kondisi yang menimpanya. Berkat kerja kerasnya, meski tanpa penglihatan, Inoe kemudian pandai bermain sepeda dan menjadi penulis cerita dengan berbagai penghargaan.

Sejak itu, Afifah mulai membuka diri. Dia banyak membaca berbagai referensi soal bagaimana mengembangkan potensi anak tunanetra.

Informasi dari internet menyebutkan jika potensi anak tunanetra dapat dikembangkan lewat musik. Afifah memancing potensi Zizi dengan meletakkan berbagai alat musik di rumah dalam kondisi menyala: piano, organ, gitar, angklung, pianika, bahkan gamelan.

Benar saja, anak pertama dari dua bersaudara ini tertarik, terutama pada piano. Sejak usia 3 tahun itu, Zizi belajar musik secara autodidak.

Zizi pertama kali mengikuti kompetisi musik pada usia 5 tahun, di Taman Buah Mekarsari, Bogor, Jawa Barat. Saat itu dia menyanyikan lagu anak berjudul Pepaya Mangga Pisang Jambu.

Pada kompetisi itu Zizi tak menyabet juara apapun, tapi berhasil mengenalkan namanya sebagai pianis tunanetra kepada masyarakat luas.

Barulah pada usia 7 tahun, Zizi berguru musik pada pianis handal Elise Widirastri, alumnus Konyklyk Muziek Konservatori Den Haag, Belanda. Sejak itu, keahlian Zizi dalam bermusik kian meningkat, hingga sekarang.

Multitalenta penghafal Al Quran

Zizi kecil adalah anak yang memiliki banyak talenta. Selain jago mengaransemen lagu dan memiliki suara merdu, Zizi yang bercita-cita ingin menjadi pianis handal tunanetra seperti Ade Irawan ini juga penghafal beberapa surat Al Quran, sekaligus pandai mendongeng.

Saban hari seusai salat Magrib, Zizi melantunkan ayat suci Al Quran sambil sesekali menghafalnya. Surat-surat yang dia hafal acak saja. Hafalan yang pertama kali dia kuasai adalah ayat kursi. Kali lain dia mencoba menghafal surat apa saja yang dia suka, kadang surat pendek, kadang beberapa ayat dalam Al-Baqarah.

Selain itu, saban malam Jumat, Zizi melantunkan Surat Yasin dan berdoa untuk keluarga sekaligus teman-temannya yang sudah meninggal.

Di bidang dongeng, Zizi baru saja meraih juara 1 Lomba Literasi tingkat Provinsi DKI Jakarta. Waktu itu Zizi mendongeng soal Hikayat Danau Toba. Jika tak ada kendala, Zizi akan mengikuti lomba serupa tingkat nasional beberapa bulan mendatang.

Di bidang musik, Zizi masih menyimpan mimpi untuk dapat berduet dengan Adele, penyanyi kenamaan Inggris. Dia sudah berencana, jika mimpi satu itu terwujud, Zizi akan menyanyikan lagu Make You Feel My love bersama Adele. Untuk mewujudkan mimpinya itu, Zizi terus mengasah bakatnya bermain piano.

Kepala Sekolah SLB Pembina Triyanto Murjoko mengaku bangga dengan prestasi yang telah diraih anak didiknya. Sejak awal, bakat Zizi memang sudah tampak, tinggal mengembangkannya saja.

Prestasi ini, kata Triyanto, perlu terus dikembangkan. Sekaligus menjadi motivasi penyandang disabilitas lain untuk terus berprestasi.

“Setiap anak penyandang disabilitas memiliki bakat. Kalau dikembangkan, prestasi akan datang beriringan,” ujar Triyanto. []Sumber:anadolu agency

Editor: THAYEB LOH ANGEN


portalsatu.com © 2017 All Rights Reserved.