24 November 2020

Kabar Aceh Untuk Dunia


Kenapa Orang Tidak Bisa Mendengar Saat Tidur?

...

  • LIPUTAN6
  • 27 September 2020 10:00 WIB

Tidur, ilustrasi. @Dok Majalah Bobo
Tidur, ilustrasi. @Dok Majalah Bobo

Jika mencermati kinerja organ tubuh, ada banyak hal menarik yang bisa dibahas. Salah satu contohnya, kita cenderung tidak bisa mendengar ketika tidur. Bahkan, kita pun tidak bisa mencium bau dalam kondisi lelap. Temukan jawabannya pada tulisan para peneliti Gorica Micic dan Branko Zajamsek untuk Rubrik Curious Kids The Conversation berikut ini.

Saya bertanya-tanya mengapa orang tidak bsia mendengar saat mereka tidur? - Joanna

Ini pertanyaan yang luar biasa, Joanna!

Selama tidur, tubuh kita dapat memutuskan untuk mengabaikan suara, gerakan, dan bau yang terjadi di sekitar kita yang dapat membangunkan kita.

Pengambilan keputusan ini kebanyakan terjadi di otak kita.

Meskipun telinga kita terus bekerja seperti biasa, otak kita bertindak sebagai filter dan memutuskan apakah kita harus merespons suara tersebut dan bangun atau melanjutkan tidur.

Jika kita bangun, kita dapat membentuk ingatan telah mendengar suara tersebut, tapi jika kita tidak bangun maka kita seolah-olah tidak mendengar apa-apa.

Ini adalah alat yang luar biasa karena melindungi tidur kita sehingga kita tidak bangun untuk semua yang terjadi saat kita tidur.

Tapi itu juga tidak sepenuhnya menutup kita dari dunia luar yang akan berakibat buruk bagi kelangsungan hidup kita.

Otak kita merespons suara kencang

Suara yang lebih keras cenderung membangunkan kita daripada suara yang lebih pelan.

Misalnya, ledakan keras dari seseorang yang menjatuhkan sesuatu di tengah malam kemungkinan besar akan mengejutkan dan membangunkan kita.

Tapi kita mungkin akan tidur dengan suara nyamuk yang berdengung di dekatnya.

Jenis suara juga penting

Suara yang tidak biasa atau penting bagi kita juga lebih mungkin untuk membangunkan kita.

Otak kita mengartikan suara yang tidak biasa sebagai ancaman dan memperingatkan kita akan bahaya itu. Ini memungkinkan kita untuk memutuskan apakah kita perlu melindungi diri kita sendiri atau melarikan diri jika perlu.

Bayangkan betapa berguna dan protektifnya hal ini bagi nenek moyang kita yang kemungkinan besar tidur di alam liar dikelilingi oleh predator berbahaya, seperti singa dan harimau!

Untungnya, kita tidak perlu lagi mengkhawatirkan kucing bertaring tajam, namun tetap berguna untuk mewaspadai ledakan yang keras atau suara aneh saat kita tidur agar kita atau orang tua dapat merespons.

Otak kita juga lebih mungkin membangunkan kita dengan suara yang dianggap penting seperti nama kita.

Kita akan lebih cepat bangun ketika nama kita dipanggil dibandingkan dengan ketika nama orang lain yang dipanggil.

Bagaimana dengan tertidur lelap?

Saat kita tidur, kita melalui siklus yang terdiri dari tahapan tidur ringan dan dalam.

Kita memiliki sekitar lima hingga enam siklus tidur setiap malam, tergantung pada berapa lama kami tidur.

Selama tidur ringan Anda akan lebih mudah dibangunkan daripada saat tidur nyenyak.

Kita memiliki lebih banyak tidur nyenyak pada paruh pertama malam dan lebih banyak tidur ringan pada paruh kedua malam.

Artinya, suara kokok ayam yang langsung membangunkan kita saat fajar menyingsing, mungkin telah diabaikan oleh otak kita pada awal masa tidur kita.

Setiap orang berbeda

Akhirnya, orang memiliki tingkat kepekaan yang sangat berbeda terhadap suara.

Obrolan latar belakang di rumah Anda saat Anda tidur siang mungkin tidak membangunkan Anda jika Anda tidak sensitif terhadap kebisingan.

Namun, seseorang yang sangat sensitif terhadap kebisingan mungkin merasa tidak tertahankan untuk tetap tidur di lingkungan yang bising ini.

Jika kita lebih peka terhadap suara, maka otak kita lebih mungkin membuat keputusan untuk membangunkan kita.[]sumber:liputan6.com

Editor: portalsatu.com

Berita Terkait


Alamat:

Jalan Prof. Ali Hasjmy, No. 6, Desa Lamteh, Ulee Kareng, Kota Banda Aceh. Kode Pos: 23118.

portalsatu.com © 2020 All Rights Reserved.