27 November 2020

Kabar Aceh Untuk Dunia


Kisah Sedih Ulama yang Terkena Wabah Usai Menuliskan Kitab soal Thaun

...

  • OKEZONE
  • 31 March 2020 10:30 WIB

Umar bin Mudzaffar atau yang dikenal dengan Ibnu Al-Wardi, sejarawan besar, penyair, ahli fikih, merupakan deretan ulama yang meninggal karena thaun atau wabah.

Menariknya, sebelum meninggal, Ibnu Al-Wardi sempat menulis kitab mengenai wabah melalui penggambaran yang cukup detil. Jadi, Ibnu al-Wardi menulis tentang satu penyakit, dan ia meninggal oleh penyakit yang ia tulis sendiri.

Lalu 22 tahun setelah meninggalnya Ibnu Al-Wardi, hal yang sama terjadi pada Taj al-Din al-Subki, ia terjangkit wabah setelah menulis kitab tentang wabah, bertajuk Juz’un min al-Thâ’ûn.

Wabah ini memang tak pandang bulu. Ia menjangkit seseorang dalam keadaan apa saja. Entah pejabat, rakyat biasa, bahkan ulama bisa saja terjangkit wabah ini.

Seorang ulama agung, Murtadla al-Zabidi, yang dikenal syârih al-ihyâ (pensyarah Ihyâ'), malah terjangkit wabah paska melaksanakan Salat Jumat, dan meninggal dua hari kemudian.

Ibnu Al-Wardi sendiri mendokumentasikan wabah di Damaskus dalam kitabnya Risâlat al-Nabâ’ an Al-Wabâ’. Menurutnya, wabah yang melanda Damaskus, bagai mesin pembunuh karena menghilangkan nyawa 1.000 orang per hari.

Seperti dilansir dari website Laduni.id, disebut dengan redaksi “aqalla al-katsrah”, menyusutkan populasi manusia.

Wabah ketika itu menjadi pandemi yang menyebar dari Palestina sampai ujung Utara Syria, dan melalui pertengahan Kota Syria, wabah tersebut terus berjalan sampai ke Turki.

Al-Shafadi, sejarawan yang juga meninggal terjangkit wabah ini menjelaskan, "Wabah ini sampai mengosongkan tanah Syam dari penduduknya."

Menurut Ibnu Al-Wardi, kala itu, wabah menjadi mesin pembunuh menakutkan hingga di mana-mana terdapat barisan manusia tergeletak memuncratkan darah dari mulut mereka.

“Di antara ketetapan Allah, wabah ini berjalan dari rumah ke rumah. Jika seorang mengeluarkan darah dari mulut, maka nyawanya sudah pasti terenggut. Sedang sisanya tinggal menunggu jatah mati, setelah berlalu dua atau tiga hari.”  

Ia bersyair,

Aku berdoa pada Allah

Bagaimana cara menolak Tha’un yang datang seketika

Sebab siapa saja yang sudah merasa menelan darah

Sesungguhnya ia sudah merasa pasrah (ahassa bi al-‘adam)

Demikian tidak terkontrol penyebarannya, akhirnya masyarakat ramai belajar pengobatan secara mandiri dari buku-buku kedokteran. Berbagai metode untuk menyembuhkan wabah ini dipelajari.

Mereka memakan dedaunan kering dan makanan asam untuk obat. Di waktu lain, ramai orang mengkonsumsi cuka serta bawang untuk sterilisasi.

Ibnu Al-Wardi mengatakan, “Jika kalian sudah melihat banyak keranda dan para pemanggulnya, niscaya kalian akan menjauh seketika dari mereka.”

Penyebarannya wabah ini sangat cepat, dan tidak pandang bulu. Hingga siapapun yang melihat mayat, ia akan ketakutan terjangkit wabah yang sama. Menurutnya, arus keuangan menumpuk di pemanggul mayat karena demikian banyak orang meninggal setiap hari.

Selama 15 tahun, Damaskus diserang wabah, sampai orang orang bersimpuh pasrah tak tahu apa yang harus diperbuat.

Ibnu Al-Wardi menggambarkan, sebagian mereka menulis wasiat, ada pula yang mendadak berdamai dengan musuh lama, sebagian lagi ada yang berinfak tanpa putus, ada yang memerdekakan budak budaknya, bahkan para pedagang menambah kadar timbangan. Sebagian mereka merasa hidup hanya menunggu hitungan hari. 

Pemandangan memilukan ini membuat Ibnu al-Wardi geram. Ia geram karena dimana mana orang berbicara ketakutan, penyakit, kesedihan, dan keputusasaan. Akhirnya Ibnu al-Wardi menantang Tha’un dalam dua baitnya:

Aku tidak takut padamu, thaun (wabah),

Tidak seperti selainku

Bagiku, hasilnya adalah dua kebaikan

Jika aku mati, aku beristirahat dari musuhku (wabah)

Jika aku hidup, berarti telinga dan mataku sudah sembuh (hilangnya wabah)

Belum genap dua hari, wabah tersebut menjangkiti dirinya. Belum genap hitungan 48 jam pula, wabah itu sudah merenggut nyawanya. Ibnu al-Wardi meninggal pada tahun 749 H. Tahun yang sama saat ia tiba tiba memasukkan pembahasan wabah dalam kitab târikh-nya.

"Pada bulan Rajab, wabah sampai ke tanah Aleppo, Syria. Semoga Allah menjaga kita dari wabah tersebut. Wabah ini, menurut berita yang sampai padaku, telah menjangkit selama 15 tahun. Dan aku membuat risalah kecil untuk mendokumentasikannya, bertajuk al-Nabâ' an al-Wabâ."[]Sumber:okezone

Editor: portalsatu.com

Berita Terkait


Alamat:

Jalan Prof. Ali Hasjmy, No. 6, Desa Lamteh, Ulee Kareng, Kota Banda Aceh. Kode Pos: 23118.

portalsatu.com © 2020 All Rights Reserved.