25 November 2017

Kabar Aceh Untuk Dunia


5 Kota Besar di Jalur Sutra (II)

...

  • REPUBLIKA
  • 04 November 2017 09:40 WIB

Kota Aleppo di Syria (Suriah) pada 3 Mei 2008. @richard renwick/flickr.com/wikimedia
Kota Aleppo di Syria (Suriah) pada 3 Mei 2008. @richard renwick/flickr.com/wikimedia

JALAN sutra merupakan jaringan rute perdagangan di darat dan laut yang terhubung darat dari Cina di seluruh Asia ke Mediteranian.


Jalur ini menghubungkan peradaban dan orang-orang dari berbagai budaya, agama dan bahasa satu sama lain yang memungkinkan pertukaran ide hingga pengetahuan.

Berikut kota- kota besar di jalur sutra:

3. Aleppo

Terletak strategis antara pantai timur
Mediterania dan Lembah Efrat di persimpangan beberapa rute perdagangan sejak milenium ke 2 SM, Aleppo menonjol sebagai salah satu pusat utama di sepanjang Jalan Sutra yang legendaris.

Aleppo adalah salah satu kota tertua yang terus dihuni di dunia, dan telah menjadi pusat perdagangan dan industri yang modern selama berabad-abad.

Kota kuno Aleppo adalah rumah bagi beberapa monumen menakjubkan yang menjadi saksi pertukaran sosial, budaya dan ekonomi yang berkembang di kota ini selama Tahun Emas Jalur Sutra dari abad 12 sampai awal abad ke-15 (sumber). Contohnya Benteng dan Masjid.

Di puncak bukit Aleppo terdapat benteng terkemuka yang merupakan landmark penting. Kota ini juga merupakan rumah bagi sebuah masjid agung yang indah yang aslinya dibangun oleh seorang Khalifah Umayyah pada abad ke-8 dan kemudian diubah beberapa kali.

Selain itu terdapat bazar terkenal terbentang sepanjang 13 km. Bazar ini telah menjadi inti kehidupan ekonomi dan sosial kota ini selama ratusan tahun. Sampai saat ini, setiap bagian dari Bazar menanggung nama perdagangan atau produk seperti Pasar Wol, Pasar Tembaga, Pasar Penjahit, Pasar Cabai dll.

Berbagai hotel besar seperti Khan Al Harir dan Khan Al Sabun dan hammams mendukung Bazar yang ramai ini dengan menawarkan layanan kepada para pedagang dan wisatawan dari seluruh dunia.

Aleppo menarik banyak ilmuwan terkenal, ilmuwan dan penyair. Termasuk Al-Farabi, seorang cendekiawan dan filsuf yang sangat tertarik dengan hubungan antara logika dan bahasa; Al-Qifti; Youssef al-Sibti, Al-Mutanabi, Al-Hamadani.

4. Mosul

Pernah menjadi kota industri dan komersial yang megah, Mosul, di Irak Utara hari ini dan pusat perdagangan, industri dan komunikasi utama utara, pernah menjadi kota berkembang di Jalan Sutra.

Di bawah dinasti Muslim Abbasiyah, Mosul menjadi pusat ekonomi utama di Jalur Sutra. Sejak saat itu, Mosul terus mengembangkan teknik yang sangat canggih dalam produksi seni dan barang halus. Kota ini berasal dari tekstil halus "Muslin".

Di luar tenun Muslin, Mosul juga terkenal dengan corak logam dan lukisannya yang bagus. Hanya beberapa industri utama yang menjadi pusat industri besar ini. Lainnya termasuk produksi minyak mentah dan tekstil. Tekstil asal Mosul sangat terkenal kualitasnya.

Adapun cendekiawan terkenal dari Mosul antara lain filsuf Bakr Kasim Al-Mawsili yang menulis sebuah karya filosofi epistolary berjudul Fi 'al-Nafs; astronom dan matematikawan abad ke-10 Al-Qabisi; dan dokter mata terkenal Ammar Al-Mawsili.[]Sumber:republika

Editor: THAYEB LOH ANGEN


portalsatu.com © 2017 All Rights Reserved.