18 December 2018

Kabar Aceh Untuk Dunia


Orde Baru, Ketika Begal Dimasukkan Dalam Karung Lalu Ditembak

...

  • PORTALSATU
  • 18 November 2018 23:30 WIB

Benny Moerdani. Foto via intisari.grid.id
Benny Moerdani. Foto via intisari.grid.id

Pernyataan Titiek Soeharto bahwa kondisi Indonesia di era Orde Baru lebih baik dibandingkan kondisi saat ini ramai diperbincangkan. Tentu saja ada yang pro, tapi tidak sedikit pula menentang dengan keras pernyataan Titiek tersebut.

Berbicara Orba, salah satu yang paling disorot adalah mengenai bagaimana cara pemerintah saat itu menjaga kemanan.

Dalam buku Benny Moerdani Yang Belum Terungkap yang diterbitkan PT Gramedia pada 2015 diuraikan betapa "sadisnya" cara pemerintahan saat itu dalam mengendalikan keamanan, khususnya mengatasi para begal.

Pada 1983, masalah keamanan yang makin runyam oleh ulah para begal, preman, perampok, penjambret, dan lainnya yang lebih dikenal sebagai gabungan anak liar (gali).

Aparat gabungan TNI/Polri telah melakukan tindakan tegas berupa Operasi Pemberantasan Keamanan (OPK). Operasi yang dikenal sadis demi, terutama melalui misi khusus berupa Operasi Clurit, tersebut tujuannya meringkus para gali yang terbukti sudah melakukan kejahatan hidup atau mati.

Informasi mengenai identitas para gali didapat dari masyarakat dan para gali yang sudah tertangkap. Berdasar informasi itu tim OPK kemudian mendatangi lokasi gali yang menjadi buruannya kapan saja untuk ditangkap dan diseret ke penjara.

Akan tetapi, jika gali yang akan ditangkap berusaha lari atau melawan, tim OPK yang cara kerjanya selalu menggunakan penutup wajah atau topi yang menutupi setengah wajah, bersenjata senapan laras panjang dan pistol akan menembak mati.

Namun karena tujuan OPK adalah untuk memberikan efek jera terhadap gali yang terus saja berbuat kejahatan, biasanya penangkapan atau penggerebekan dilakukan secara mendadak ala serbuan pasukan komando.

Para gali yang tertangkap bisa langsung dieksekusi atau kemudian dimasukkan karung dalam kondisi hidup lalu dibawa pergi ke suatu tempat sepi menggunakan mobil dan baru dieksekusi. Setelah itu, mayat para begal itu dilempar begitu saja di pinggir jalan yang berada di tengah hutan.

Perihal modus operandi tim OPK itu pernah dialami seorang gali asal Semarang, Jawa Tengah bernama Bathi Mulyono. Sesuai dikutip dalam buku Benny Moerdani Yang Belum Terungkap, Tempo, PT Gramedia 2015, Bathi (1983) yang sebenarnya merupakan gali yang sudah terdata oleh aparat keamanan setempat dan sudah rutin menjalani wajib lapor ternyata masih diburu tim OPK untuk dieksekusi.

Untuk menghindari tim OPK yang terus memburunya, Bathi memutuskan menyelamatkan diri dan bersembunyi di kawasan Gunung Lawu hingga pertengahan 1984. Suatu kali karena ada keperluan, Bathi turun gunung melalui Blora dan bermaksud ke Rembang.

Sewaktu Bathi hendak balik lagi ke Blora dari Rembang hari sudah pukul 21.00 WIB dan sama sekali tidak ada kendaraan angkutan umum. Lalu Bathi memutuskan menyetop kendaraan pengangkut sayur untuk menumpang karena biasanya kendaraan seperti itu memang mau membawa warga yang sudah kemalaman di jalan.

Jalur antara Rembang-Blora banyak melintasi hutan-hutan jati yang sepi dan makin malam kendaraan yang melintas juga sangat jarang. Ketika ada mobil pick up pengangkut sayur melintas dan mau berhenti, Bathi segera naik di bak mobil yang terdapat sekitar tujuh karung penuh barang.

Bathi terkejut karena beberapa orang di dalam bak mobil membawa senjata laras panjang dan pistol jenis FN yang biasa digunakan tentara. Akan tetapi, yang membuat Bathi lebih terkejut, salah seorang bersenjata itu tiba-tiba menegurnya untuk tidak menduduki karung karena berisi manusia.

Bathi terkesiap dan jantungnya berdetak kencang ternyata karung-karung itu berisi para gali yang akan dieksekusi. Bathi yang menyadari dirinya sedang berada di tengah para tim OPK yang sebenarnya juga terus memburu dirinya berusaha bersikap tenang.

Mujur wajahnya yang sebenarnya tegang tersamar oleh gelapnya malam yang tanpa terang bulan itu. Sepanjang perjalanan Blora-Rembang di tengah hutan jati yang sepi sejumlah karung diturunkan lalu dihujani tembakan dan karungnya yang bersimbah darah digelundungkan ke hutan.

Karung-karung berisi para gali itu terus diturunkan pada jarak tertentu lalu ditembak dan kemudian di lempar ke dalam hutan.

Bathi terpaksa turun di sebuah warung di pinggir jalan karena mobil pick up ‘pengangkut sayur’ itu ternyata tidak ke Rembang.

Panglima ABRI dan Panglima Kopkamtib Jenderal LB Moerdani pada Mei 1983 menyatakan kepada pers bahwa banyaknya korban tewas karena korban penembakan misterius (petrus) akibat perkelahian antargeng.

(Agustinus Winardi)

(Sumber: Benny Moerdani Yang Belum Terungkap, Tempo, PT Gramedia, 2015)[]intisari.grid.id

Editor: portalsatu.com

Berita Terkait


portalsatu.com © 2017 All Rights Reserved.