21 September 2020

Kabar Aceh Untuk Dunia


Ini Gelas yang Digunakan Rasulullah, Terbuat dari Tanah Liat

...

  • portalsatu.com
  • 13 September 2020 09:00 WIB

Oleh: Ustaz Miftah el-Banjary*

Jangan dikira perabotan yang dimiliki makhluk terbaik di alam semesta ini mewah. Baginda Nabi Muhammad shallallahu 'alaihi wa sallam (SAW) adalah manusia paling Zuhud. Ketika para Raja dan Kisra memakai perabotan dari emas dan perak, Rasulullah SAW justru memakai barang-barang seadanya.

Salah satunya gelas yang beliau pakai adalah gelas yang sangat sederhana, bukan saja di masanya, tapi di masa saat ini. Hanya terbuat dari keramik atau tanah liat yang ditempa inilah tempat beliau minum. Inilah yang digunakan beliau untuk minum susu. Peninggalan properti Rasulullah SAW ini masih tersimpan utuh di Museum Topkapi Istanbul, Turki.

Jika beliau ingin perabotan yang lebih baik, beliau bisa saja memakai banyak gelas dari pemberian hadiah para raja-raja yang terbuat dari emas, perak atau tembaga. Tapi, beliau memilih hidup Zuhud dan Qana'ah. Antara hidup miskin dengan pilihan Zuhud dan Qana'ah tentu berbeda. Miskin itu takdir, sedangkan Zuhud adalah pilihan.

Sebagai contoh kezuhudan beliau disampaikan langsung oleh istri beliau Sayyidah 'Aisyah radhiyallhu 'anha ketika beliau pernah mendapat hadiah dari seorang pembesar sebanyak 15 ribu dirham atau senilai Rp2,25 Miliar jika dikonversi hari ini.

Pada hari itu juga, semua hadiah itu dibagikan tak tersisa, sehingga beliau lupa menyisakan 1 dirham saja untuk beliau berbuka puasa pun tidak ada tersisa. Subhanallah, inilah gambaran zuhud yang sesungguhnya.

Rasulullah SAW minum air susu dari gelas ini. Gelas ini disimpan oleh anak keturunan beliau, hingga dibawa dari Makkah ke Istanbul Turki pada masa Turki Ustmani dan sampai sekarang masih tersimpan rapi di Topkapi Palace Istanbul.

Berharap kelak di hari kiamat dari gelas inilah, Rasulullah SAW meminumkan telaga al-Kautsar untuk kita dengan berkah memperbanyak membaca shalawat Dalail Khairat pada Rasulullah SAW. Mengapa harus Dalail Khairat ustadz? Bagaimana cara memperbanyak membaca shalawat, baca dan amalkan shalawat Dalail Khairat?

Sebab, di dalam shalawat Dalail Khairat pada Hizb Senin Awwal terdapat satu doa yang sangat indah sekali.

"Ya Allah, berilah hamba anugerah untuk mencicipi telaga (al-Kautsar milik Rasulullah) sampai puas dan tidak akan pernah merasa haus untuk selama-lamanya."[]sumber:sindonews.com

*Pakar Ilmu Linguistik Arab dan Tafsir Al-Qur'an.

Editor: portalsatu.com

Berita Terkait


Alamat:

Jalan Prof. Ali Hasjmy, No. 6, Desa Lamteh, Ulee Kareng, Kota Banda Aceh. Kode Pos: 23118.

portalsatu.com © 2020 All Rights Reserved.