15 December 2017

Kabar Aceh Untuk Dunia


Ahmad Azam: Peringatan 15 Juli, Kemenangan Rakyat Turki Mempertahankan Demokrasi

...

  • PORTALSATU
  • 17 July 2017 17:00 WIB

Presiden Wadah Percerdasan Umat Malaysia (wadah), Ahmad Azam Abdul Rahman, bersama istri dalam sebuah pertemuan dengan Ketua Partai Aceh, Muzakir Manaf, di Banda Aceh, Rabu 19 Oktober 2016. @Doc. Teuku Zulkhairi
Presiden Wadah Percerdasan Umat Malaysia (wadah), Ahmad Azam Abdul Rahman, bersama istri dalam sebuah pertemuan dengan Ketua Partai Aceh, Muzakir Manaf, di Banda Aceh, Rabu 19 Oktober 2016. @Doc. Teuku Zulkhairi

KUALA LUMPUR - Presiden Wadah Pencerdasan Umat Malaysia (WADAH), Ahmad Azam Ab Rahman, mengatakan, pihaknya mempersembahkan setinggi tahniah kepada rakyat Turki sempena setahun memperingati upaya Kudeta terhadap negara pimpinan Presiden Recep Tayyib Erdogan yang dipilih secara demokratis oleh rakyat melalui pemilu.

"Rakyat Turki telah mempertaruhkan darah dan nyawa demi mempertahankan sebuah pemerintahan yang dipilih oleh rakyat melalui sistem demokrasi. Seramai 250 jiwa terkorban dan 2200 lagi mengalami kecederaan akibat serangan pihak tentera yang menganggotai Gerakan Fethullah Gulen yang dilabel  sekarang sebagai Fethullah Gulen Terrorist Organizatio ( FETO)," katanya.

Upaya Kudeta berdarah 15 Juli 2016, kata dia, merupakan antara beberapa seri pengkhianatan dalam negeri dengan dukungan Barat untuk menjatuhkan pemerintahan AKParti pimpinan Recep Tayyib Erdogan sejak 2002.

"Di antaranya upaya sebelum 15 Juli adalah, Demonstrasi Anti pemerintah yang terkenal sebagai Gezi Park, 28 Mei 2013, Tuduhan Rasuah terancang oleh Institusi Kehakiman pada 17 Desember 2013. Kudeta 15 Juli 2016, adalah usaha yang mutakhir dan paling terancang serta paling berdarah," kata Ahmad Azam, dalams iaran pers kepada portalsatu.com, Senin, 17 Juli 2017.

Kata Azam, wWalaupun AKParti telah memilih jalan demokrasi untuk meraih tampuk kekuasaan, namun penguasa di Barat tidak menyenanginya kerana Erdogan melaksanakan dasar kehendak rakyat, yakni Turki kembali bebas menentukan haluannya, yakni kembali kepada kekuatan Islam sekaligus meninggalkan Model Barat yang dianuti Pemerintah Turki sebelum ini.

"Erdogan telah berjaya membuktikan bahawa Islam dan Demokrasi sangat selari dan 'compatible' serta bukan suatu masalah untuk dilaksanakan dalam pemerintahan bernegara. Model Turki mulai menarik perhatian khususnya dunia Islam di Timur Tengah yang umumnya masih menganut sistem beraja yang feudalistik dan sistem pemerintahan tentera yang otokratik," kata Azam.

Justeru itu, akta dia, bukanlah suatu yang mengherankan ketika terjadi Kudeta, negara Barat membisu dan negara Arab menikus. Sedangkan sepatutnya, negara Barat yang mendabik dada sebagai juara demokrasi menjadi pembela pemerintah Turki yang sah dipilih oleh rakyat.

Namun, kata dia, apa yang berlaku adalah sebaliknya. Negara Barat membuat kenyataan yang hambar tanpa sebarang komitmen mempertahankan Turki.Dunia Islam umumnya terus membisu kecuali beberapa negara yang berani menyatakan sikap tegas menyokong Turki.

"Apa yang dilalui Turki di bawah kepemimpinan Erdogan ialah cabaran untuk membebaskan diri dari cengkaman Barat terhadapnya sejak kejatuhan Khilafah Uthmaniyyah pada tahun 1924. Misi pembebasan ini pastinya terpaksa melalui pelbagai cabaran. Namun demikian, sejak berlakunya Percubaan Kudeta 15 Julai 2016, bila rakyat sanggup berkorban jiwa dan raga kerana misi besar ini, maka rasanya Turki sudah muncul sebagai pemimpin dan pembela dunia Islam untuk misi pembebasan dari hegemoni Barat," katanya.

Azam mengatakan, musuh Turki selain kuasa Barat, ialah negara-negara Islam yang masih rela menjadi abdi dan budak suruhan Barat untuk kekal berkuasa dan membutakan mata terhadap perubahan dunia yang sedang berlaku.

"WADAH sekali lagi ingin menegaskan akan dukungan terhadap rakyat dan negara Turki dan usaha
Misi Pembebasan ini dan berdoa agar Rahmah dan Barakah terus dilimpahi Allah kepada Presiden Recep Tayyib Erdogan," kata Ahmad Azam Ab Rahman.[]

Editor: THAYEB LOH ANGEN


portalsatu.com © 2017 All Rights Reserved.