15 December 2019

Kabar Aceh Untuk Dunia


AS Bakal Blokir Perusahaan Tiongkok yang Curi Ide Teknologi

...

  • LIPUTAN6
  • 30 October 2019 10:40 WIB

Perusahaan-perusahaan Tiongkok selama bertahun-tahun ini hadir dengan produk unik dan inovatif. Tak dimungkiri, memakai ide produk dari perusahaan lain merupakan hal yang kerap terjadi.

Ketika pencurian atau pemakaian ide produk teknologi terjadi, biasanya perusahaan yang idenya diambil akan menempuh langkah hukum.

Namun tampaknya kini pemerintah Amerika Serikat mempertimbangkan untuk mengambil sikap terkait masalah ini.

Mengutip laman The Washington Post, Rabu (30/10/2019), Presiden AS Donald Trump disebut-sebut akan meningkatkan perlindungan hak kekayaan intelektual terhadap teknologi dan hasil inovasi perusahaan AS.

Penasihat terkemuka Trump, Peter Navarro dikabarkan tengah menyarankan pemerintah AS untuk memasukkan nama perusahaan-perusahaan Tiongkok yang mencuri hak kekayaan intelektual milik perusahaan teknologi AS ke daftar hitam.

Dengan begitu, perusahaan Tiongkok yang masuk ke daftar hitam tak bisa lagi menjalankan bisnis di Amerika Serikat.

Daftar Entitas

Tim kerja Navarro menjajaki kemungkinan terkait daftar hitam perusahaan Tiongkok yang melanggar banyak undang-undang hak cipta dan paten AS dengan menempatkan mereka di daftar entitas Departemen Perdagangan.

Dimasukkannya sejumlah nama perusahaan Tiongkok ke daftar hitam membuat perusahaan-perusahaan ini sulit beroperasi di Amerika Serikat tanpa mengantongi lisensi khusus.

Daftar hitam itu kemungkinan berisi perusahaan militer yang dianggap mengancam Ameirka Serikat.

Namun, pemerintah Trump menilai, semuanya didasari oleh keamanan ekonomi sebagai bagian dari keamanan nasional.

Bantahan

Dalam sebuah wawancara, Navarro mengatakan "kabar itu adalah fake news."

Namun menurut orang-orang yang mengetahui masalah ini, daftar entitas belum pernah digunakan.

"Ini membuat pemerintah AS harus melakukan penilaian klaim hak kekayaan intelektual tanpa proses yang jelas," kata sumber anonim itu.

Menurut laporan keuangan tahun lalu, pencurian hak kekayaan intelektual oleh Tiongkok menimbulkan kerugian hingga USD 600 miliar dalam setahun.[]Sumber:liputan6

Editor: portalsatu.com

Berita Terkait


portalsatu.com © 2017 All Rights Reserved.