11 July 2020

Kabar Aceh Untuk Dunia


Erdogan kepada Putin: Menyingkirlah, Jangan Halangi Kami di Idlib

...

  • portalsatu.com
  • 01 March 2020 18:30 WIB

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan. @Reuters
Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan. @Reuters

ANKARA - Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengatakan ia meminta rekannya dari Rusia Vladimir Putin untuk "tidak menghalangi jalannya" di benteng terakhir pemberontak Suriah di Idlib. Ini adalah pernyataan pertama Erdogan pasca tewasnya 33 tentara Turki dalam serangan udara resmi Suriah.

"Saya bertanya kepada Putin: 'apa urusanmu di sana? Jika Anda mendirikan sebuah pangkalan, lakukan itu tetapi menyingkirlah dan tinggalkan kami berhadapan dengan rezim,'" katanya di Istanbul, mengingat percakapan teleponnya dengan Putin seperti dilansir dari The National, Sabtu (29/2/2020).

Sebelumnya, Kremlin mengatakan Presiden Rusia Vladimir Putin dan Presiden Turki Recep Tayyep Erdogan tidak mengesampingkan untuk melakukan pertemuan dalam waktu dekat. Hal itu disampaikan saat keduanya terlibat pembicaraan via telepon.

"Kedua belah pihak menyoroti perlunya langkah-langkah tambahan untuk menstabilkan situasi di barat laut Suriah," menurut pernyataan yang dikeluarkan oleh Kremlin.

"Putin dan Erdogan setuju untuk mengintensifkan konsultasi antar-lembaga yang relevan dan mengeksplorasi kemungkinan mengadakan pertemuan tingkat atas dalam waktu dekat," sambung pernyaaan itu. (Baca: Eskalasi di Suriah Meningkat, Putin-Erdogan Siap Bertemu)

Tiga puluh tiga tentara Turki tewas dalam serangan udara oleh pasukan rezim Suriah yang didukung Rusia di wilayah Idlib pada hari Kamis. Ini adalah kerugian militer Turki terbesar di medan perang dalam beberapa tahun terakhir. (Baca: 33 Tentaranya Terbunuh di Idlib Suriah, Turki Mengadu ke AS dan NATO)

Insiden terbaru telah meningkatkan ketegangan lebih lanjut antara Ankara dan Moskow, yang hubungannya telah diuji oleh pelanggaran perjanjian 2018 untuk mencegah serangan rezim terhadap Idlib.

Sebagai bagian dari perjanjian tersebut, Ankara mendirikan 12 pos pengamatan di provinsi tersebut tetapi pasukan Presiden Suriah Bashar Al Assad - yang didukung oleh kekuatan udara Rusia - terus melakukan kampanye tanpa henti untuk merebut kembali wilayah tersebut.

Meski bertolak belakang, Turki dan Rusia berusaha mencari solusi politik untuk konflik Suriah. Turki diketahui mendukung beberapa kelompok pemberontak Suriah, sedangkan Rusia adalah sekutu penting rezim Bashar al-Assad.[]Sumber:sindonews.com

Editor: portalsatu.com

Berita Terkait


Alamat:

Jalan Prof. Ali Hasjmy, No. 6, Desa Lamteh, Ulee Kareng, Kota Banda Aceh. Kode Pos: 23118.

portalsatu.com © 2020 All Rights Reserved.