07 July 2020

Kabar Aceh Untuk Dunia


Gadis Cantik Rambong Pidie Tewas Gantung Diri, Diduga Ini Motifnya

...

  • ZAMAH SARI
  • 26 May 2020 17:50 WIB

TKP korban gantung diri. Foto: dok. Satreskrim Polres Pidie
TKP korban gantung diri. Foto: dok. Satreskrim Polres Pidie

SIGLI - Nanda DS (24), gadis Gampong Rambong, Kecamatan Mutiara Timur, Kabupaten Pidie, ditemukan tewas tergantung dalam rumahnya, Selasa, 26 Mei 2020, sekira pukul 11: 00 WIB. Diduga korban tewas gantung diri. 

Peristiwa mengheboh warga Rambong dan sekitarnya itu terjadi saat masyarakat sedang merayakan Hari Raya Idulfitri. Dugaan sementara motif korban mengakhiri hidupnya dengan cara tragis itu akibat masalah asmara. 

Kapolres Pidie, AKBP Zulhir Destrian, melalui Kasat Reskrim, AKP Eko Rendi Oktama, kepada portalsatu.com membenarkan adanya kasus bunuh diri di Gampong Rambong, Mutiara Timur. Korban tewas tergantung di kosen pintu dalam rumahnya. 

"Benar adanya remaja putri ditemukan tewas tergantung dalam rumahnya. Dugaan sementara korban mengakhiri hidupnya dengan cara gantung diri akibat asmara," kata AKP Eko Rendi.

Gadis berparas cantik itu pertama sekali ditemukan tergantung oleh ayahnya M. Nasir (58). Saksi saat itu baru pulang dari Kecamatan Kembang Tanjong, Pidie. Ketika hendak masuk ke rumah, ternyata pintu terkunci dari dalam.

Lalu, M. Nasir memanggil-manggil anaknya itu untuk membuka pintu. Tak kunjung ada jawaban meski sudah lama dipanggil, sang ayah pun mendobrak pintu rumahnya. Begitu pintu terbuka, betapa kaget pria itu melihat korban lehernya tergantung di kosen pintu kamar.

"Ayah korban langsung minta tolong warga sekitar untuk menurunkan korban yang sudah tidak bernyawa dan melepas tali yang melilit leher korban," ungkap Eko Rendi.

Berdasarkan pemeriksaan hasil percakapan WhatsApp korban, menurut Eko Rendi, kuat dugaan korban mengalhiri hidupnya masalah percintaan. Namun demikian pihaknya akan terus melakukan penulusuran penyebab pasti korban bunuh diri. 

Bahkan, sebelum gantung diri, korban lebih dahulu mengabadikan tali yang hendak digunakan untuk gantung diri lalu disebarkan kepada temannya melalu WhatsApp.  

"Saat ini, kita sedang mendalami kasus kematian korban. Tim Inafis sudah turun ke lokasi untuk meidentifikasi tempat kejadian perkara," ujar Eko Rendi. 

Eko Rendi menambahkan, jasad korban tidak dilakukan autopsi karena keluarganya tidak mengizinkan.[]

Editor: portalsatu.com

Berita Terkait


Alamat:

Jalan Prof. Ali Hasjmy, No. 6, Desa Lamteh, Ulee Kareng, Kota Banda Aceh. Kode Pos: 23118.

portalsatu.com © 2020 All Rights Reserved.