23 May 2018

Kabar Aceh Untuk Dunia


Ini 5 Pemicu Kekalahan Najib dari 'Sang Guru' Mahathir Mohamad

...

  • PORTALSATU
  • 12 May 2018 20:00 WIB

Najib Razak. @Reuters
Najib Razak. @Reuters

KUALA LUMPUR - Malaysia, yang memiliki asal-usul merupakan kerajaan-kerajaan Melayu yang, dari abad ke-18, menjadi tunduk pada Kerajaan Inggris ketika Selat Settlement menjadi protektorat Inggris, kini menjadi pusat perhatian dunia.

Malaysia, yang memiliki luas 329.847 km2, sedangkan Indonesia 1.904.596 km2, bukan hanya sukses menggelar Pemilu 2018 secara damai. Negeri--yang pada 1964, setelah Semenanjung Malaysia dipersatukan sebagai Uni Malaya, Malaya direstrukturisasi sebagai Federasi Malaya--memberikan hasil yang mengejutkan.

Negara yang merdeka pada 31 Agustus 1957 dan kemudian bergabung dengan Borneo Utara, Sarawak, dan Singapura pada 16 September 1963 untuk menjadi Malaysia disusul Singapura dikeluarkan dari federasi pada 1965, memberikan hasil sekaligus pukulan dahsyat. Sebab hanya sedikit yang datang ke Barisan Nasional (BN), koalisi yang telah memerintah negara di Asia Tenggara sejak memenangkan kemerdekaan dari Inggris pada 1957.

Berikut ini--dikutip dari Reuters--penjelasan tentang bagaimana juru kampanye kawakan dan pemimpin jangka panjang Mahathir Mohamad, 92, memimpin aliansi oposisi untuk kemenangan atas PM Perdana Menteri Najib Razak.

Faktor Mahathir

Keputusan Mahathir untuk mundur dari Organisasi Nasional Melayu (UMNO), mitra dominan Barisan Nasional (BN) dan pembela Muslim etnis-Melayu, membuat oposisi memiliki pemimpin yang kuat, yang dapat menarik mayoritas negara.

Mahathir, perdana menteri dari 1981 hingga 2003, menikmati reputasi sebagai bapak modernisasi ekonomi Malaysia. Kampanye Najib yang mencoba melukiskan Mahathir sebagai pengkhianat untuk tujuan Melayu, tidak mampu menghambat Mahathir. Karisma non-mitarian dan pidato yang menarik, menarik banyak orang ke ribuan orang pada saat kampanye berhenti menjelang pemilihan.

Dikenal karena kemampuannya untuk melihat tren, Mahathir melekat pada media sosial, memperluas daya tariknya melampaui kampanye tradisional lewat Twitter dan Facebook Live, di mana ia menarik puluhan dan terkadang ratusan ribu pemirsa.

Kehilangan banyak suara

Koalisi Najib hanya memenangkan 79 dari 222 kursi parlemen pada 9 Mei, jatuh dari 133 kursi yang dimenangkannya pada pemilu 2013, ketika BN kehilangan banyak suara populer, yang merupakan penampilan polling terburuknya pada saat itu.

Malaysia menerapkan sistem first-past-the-post, di mana partai pertama atau koalisi yang mengamankan mayoritas sederhana dari 112 kursi parlemen memperoleh hak untuk membentuk pemerintah.

Mahathir melalui Pakatan Harapan atau Alliance of Hope, memenangkan 121 kursi.

Malay swing

Pemberontakan di kalangan warga mayoritas etnis Melayu, yang mencakup lebih dari 60% dari populasi sekitar 32 juta, adalah kunci mengapa koalisi Najib kalah. Analis mengatakan BN terlalu puas dengan dukungan bahasa Melayu yang selalu dinikmati.

Pemerintah mengharapkan partai Islam, PAS,  tidak mendapatkan kursi parlemen, tetapi  siap membagi suara oposisi untuk mendukungnya. Namun, kenyataannya, PAS memenangkan 18 kursi, yang berarti itu mengambil suara Melayu dari Barisan Nasional pendukung Najib.

Memanfaatkan kemarahan yang meningkat atas melonjaknya biaya hidup dan pengenalan pajak konsumsi berbasis luas, Mahathir mendorong kampanye sukses yang melukis Najib sebagai pemimpin korup, yang menggunakan dana publik untuk menutupi eksesnya.

Strategi kampanye Mahathir sangat efektif di daerah-daerah miskin di pedalaman Melayu, di mana meningkatnya biaya menjadi pukulan keras bagi warganya.

Bentuk crumbled

Negara bagian selatan Johor, benteng tradisonal UMNO dan tempat kelahiran partai, hancur di bawah kharisma Mahathir.

Koalisi Najib juga mengalami kemunduran parah dalam apa yang ia sebut sebagai "deposito tetap" negara bagian Sabah dan Sarawak di Malaysia timur, di mana meningkatnya biaya hidup ditambah dengan upah yang tertekan membebani porsi signifikan dari 56 kursi penting mereka di parlemen.

Pada pemilihan 2013, BN memenangkan 47 dari dua kursi negara Borneo, tetapi minggu ini melihat penghitungannya jatuh ke 29.

Takut korupsi

Najib dilanda skandal multi-miliar dolar di 1Malaysia Development Berhad (1MDB). Berita pecah pada 2015, sekitar US$700 juta yang diduga dicuri dari 1MDB telah masuk ke rekening bank pribadinya. Dia membantah melakukan kesalahan dan dijernihkan oleh jaksa agung negara itu.

Skandal itu adalah alasan Mahathir berbalik pada Najib, mantan anak didiknya, dan memutuskan untuk memimpin dorongan untuk menggulingkannya.

Pada jejak kampanye, Mahathir melukai dengan skandal 1MDB dan persepsi populer bahwa keluarga Najib memimpin gaya hidup mewah. Persepsi ini didorong oleh pengajuan Departemen Kehakiman AS dalam gugatan perdata yang menunjukkan hampir US$30 juta uang yang dicuri digunakan untuk membeli perhiasan untuk istrinya, termasuk berlian merah muda 22 karat yang langka yang ditempatkan dalam sebuah kalung.[] Sumber: bisnis.com/Martin Sihombing

Editor: IRMANSYAH D GUCI


portalsatu.com © 2017 All Rights Reserved.