12 July 2020

Kabar Aceh Untuk Dunia


Intelijen Lima Mata Tunjukkan Bagaimana China Tipu Dunia soal COVID-19

...

  • portalsatu.com
  • 03 May 2020 09:00 WIB

@CNN
@CNN

Sebuah dokumen penelitian yang disusun aliansi intelijen "Five Eyes (Lima Mata)" menyatakan bahwa China sengaja menyembunyikan atau menghancurkan bukti wabah virus corona COVID-19, yang mengakibatkan ratusan ribu orang meninggal di seluruh dunia.

Dokumen setebal 15 halaman dari badan-badan intelijen Amerika Serikat, Kanada, Inggris, Australia, dan Selandia Baru, diperoleh oleh surat kabar Daily Telegraph Australia dan menyatakan bahwa kerahasiaan China sama dengan "serangan terhadap transparansi internasional".

Dokumen tersebut menyentuh tema yang telah dibahas dalam laporan media tentang wabah virus, termasuk penyangkalan awal bahwa virus itu dapat ditularkan di antara manusia, pembungkaman atau "menghilangnya" dokter yang mencoba untuk berbicara, perusakan bukti di laboratorium dan penolakan untuk memberikan sampel langsung kepada para ilmuwan internasional yang bekerja pada vaksin.

Secara khusus, file-file dari Five Eyes mencatat bahwa China mulai menyensor berita virus di mesin pencari mulai 31 Desember, menghapus istilah-istilah termasuk "Variasi SARS", "Pasar Seafood Wuhan" dan "Pneumonia Tak Dikenal Wuhan".

Tiga hari kemudian, pada 3 Januari, Komisi Kesehatan Nasional China, memerintahkan sampel virus untuk dipindahkan ke fasilitas pengujian yang ditunjuk atau dimusnahkan, sementara secara bersamaan menegakkan "perintah tanpa publikasi" yang terkait dengan penyakit ini.

Mungkin yang paling mencengangkan, dokumen itu menyatakan bahwa pihak berwenang China menyangkal bahwa virus itu dapat menyebar di antara manusia sampai 20 Januari, terlepas dari bukti adanya penularan manusia ke manusia dari awal Desember.

Dokumen itu juga menunjukkan sikap yang sama tidak pedulinya dari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), yang mendukung garis kebijakan China yang menyangkal potensi penularan COVID-10 dari manusia ke manusia meskipun fakta bahwa pejabat di Taiwan mengangkat kekhawatiran itu pada tanggal 31 Desember, seperti halnya para ahli di Hong Kong pada 4 Januari.

Hingga Jumat malam, akun Twitter resmi WHO masih menampilkan tweet dari 14 Januari yang menyatakan; "Investigasi awal yang dilakukan oleh otoritas China belum menemukan bukti yang jelas tentang transmisi manusia ke manusia dari novel #coronavirus (2019-nCoV) yang diidentifikasi di #Wuhan, #China."

"Sepanjang bulan Februari, Beijing mendesak AS, Italia, India, Australia, tetangga Asia Tenggara dan yang lainnya untuk tidak melindungi diri mereka sendiri melalui pembatasan perjalanan, bahkan ketika (China) memberlakukan pembatasan berat di dalam negeri," bunyi dokumen aliansi intelijen Five Eyes.

Pada saat yang sama, file aliansi intelijen Barat tersebut menyatakan; "Jutaan orang meninggalkan Wuhan setelah wabah dan sebelum Beijing mengunci kota pada 23 Januari."

Dokumen tersebut melanjutkan litani pembelaan China, dengan menyatakan; "Ketika para diplomat UE (Uni Eropa) menyiapkan laporan tentang pandemi ini, (China) berhasil menekan Brussels untuk menyerang bahasa tentang disinformasi (China)."

"Ketika Australia menyerukan penyelidikan independen terhadap pandemi ini, (China) mengancam akan memutuskan perdagangan dengan Australia. (China) juga menanggapi dengan marah seruan AS untuk transparansi," lanjut dokumen aliansi intelijen tersebut.

Laporan surat kabar Daily Telegraph memang menghadirkan satu titik divergensi antara pemerintah sekutu, dengan Australia meyakini bahwa virus tersebut kemungkinan besar berasal dari pasar basah Wuhan dan menempatkan kemungkinannya secara tidak sengaja bocor dari laboratorium pada "5 persen".

Sebaliknya, Fox News melaporkan 15 April bahwa pejabat intelijen AS semakin yakin bahwa virus corona baru kemungkinan berasal dari laboratorium Wuhan sebagai konsekuensi dari upaya China untuk menunjukkan bahwa upayanya untuk mengidentifikasi dan memerangi virus sama atau lebih besar dari kemampuan Amerika Serikat.

Presiden Trump mengatakan pada hari Kamis bahwa dia melihat bukti yang menunjukkan virus itu berasal dari laboratorium di Wuhan setelah wartawan bertanya apakah dia melihat bukti yang memberinya kepercayaan tinggi bahwa wabah itu berasal dari Institut Virologi Wuhan.

"Ya, saya memilikinya," jawab Trump. "Dan, saya pikir Organisasi Kesehatan Dunia harus malu pada diri mereka sendiri karena mereka seperti agen hubungan masyarakat untuk China."

Beberapa sumber sebelumnya mengatakan kepada Fox News bahwa virus itu diyakini bocor dari laboratorium di Wuhan, yang mendorong Beijing untuk melakukan tindakan penyamaran. Sumber juga mengklaim WHO terlibat sejak awal dalam membantu China menutupi jejaknya.

WHO dan China sama-sama membantah melakukan kesalahan. Daily Telegraph juga melaporkan bahwa tokoh-tokoh kunci di Institut Virologi Wuhan sebelumnya bekerja atau dilatih di laboratorium pemerintah Australia tempat mereka melakukan penelitian tentang patogen pada kelelawar hidup sebagai bagian dari kemitraan berkelanjutan dengan Akademi Ilmu Pengetahuan China.

Menurut dokumen Five Eyes, pekerjaan tim di laboratorium Wuhan melibatkan berbagai hal termasuk menemukan sampel virus corona di dalam gua di provinsi Yunnan dan mensintesis virus corona yang berasal dari kelelawar yang tidak bisa disembuhkan.[]Sumber:sindonews.com

Editor: portalsatu.com

Berita Terkait


Alamat:

Jalan Prof. Ali Hasjmy, No. 6, Desa Lamteh, Ulee Kareng, Kota Banda Aceh. Kode Pos: 23118.

portalsatu.com © 2020 All Rights Reserved.