19 July 2019

Kabar Aceh Untuk Dunia


Kisah Tragis Elisabeth Fritzl, 24 Tahun dalam Penjara Ayahnya Hingga Miliki 7 Anak

...

  • Intisari Online
  • 15 May 2019 19:30 WIB

Elisabeth Fritzl saat berumur 16 tahun. (Youtube via ATI)
Elisabeth Fritzl saat berumur 16 tahun. (Youtube via ATI)

Namanya Elisabeth Fritzl dan inilah kisahnya.

Diketahui, Elisabeth Fritzl menghabiskan 24 tahun di tahanan, dikurung dalam ruang bawah tanah dan berulang kali disiksa oleh tangan ayahnya sendiri, Josef Fritzl.

Pada 28 Agustus 1984, Elisabeth Fritzl yang berusia 18 tahun hilang. Ibunya Rosemarie buru-buru mengajukan laporan orang hilang, panik atas kehilangan putrinya. 

Selama berminggu-minggu tidak ada kabar dari Elisabeth, dan orang tuanya dibiarkan menganggap yang terburuk.

Lalu entah dari mana, sepucuk surat datang dari Elisabeth, yang menyatakan bahwa ia sudah bosan dengan kehidupan keluarganya dan melarikan diri.

Ayahnya Josef mengatakan kepada polisi yang datang ke rumah bahwa dia tidak tahu ke mana dia akan pergi, tetapi bahwa dia kemungkinan bergabung dengan pemujaan agama, sesuatu yang telah dia bicarakan sebelumnya.

Tetapi sebenarnya Josef Fritzl tahu persis di mana putrinya berada: dia berada hanya sekitar 6 meter di bawah tempat polisi itu berdiri.

Pada 28 Agustus 1984, Josef memanggil putrinya ke ruang bawah tanah rumah keluarga. 

Dia akan memasang kembali pintu ruang bawah tanah yang baru direnovasi dan membutuhkan bantuan untuk membawanya.

Ketika Elisabeth memegangi pintu, Josef memperbaiki pintu itu. 

Begitu ada di engselnya, dia mengayunkannya terbuka sehingga memaksa Elisabeth masuk dan menjatuhkannya sampai pingsan dengan handuk yang basah kuyup oleh obat bius.

Selama 24 tahun ke depan, bagian dalam ruang bawah tanah berdinding tanah itu akan menjadi satu-satunya hal yang akan dilihat Elisabeth Fritzl. 

Ayahnya akan berbohong kepada ibunya dan polisi, memberi mereka cerita bohong tentang bagaimana dia melarikan diri dan bergabung dengan sekte agama.

Akhirnya, penyelidikan polisi tentang keberadaannya akan menjadi terlalu lama dan tak lama kemudian, dunia akan melupakan gadis Fritzl yang hilang. 

Tapi Josef Fritzl tidak akan lupa.

Sejauh menyangkut keluarga Fritzl, Josef akan pergi ke lantai bawah tanah setiap pukul 9 pagi untuk membuat rancangan mesin yang ia jual. 

Kadang-kadang, dia akan menghabiskan malam, tetapi istrinya tidak khawatir, berpikir suaminya adalah seorang pekerja keras dan sepenuhnya didedikasikan untuk karirnya.

Tapi menyangkut Elisabeth Fritzl, Josef adalah monster. Paling tidak, dia akan mengunjunginya di ruang bawah tanah tiga kali seminggu. 

Biasanya setiap hari. Selama dua tahun pertama, dia meninggalkannya sendirian, menjaga tawanannya. 

Kemudian, dia mulai memperkosanya, melanjutkan kunjungan malam yang dia mulai ketika dia baru berusia 11 tahun.

Dua tahun di kurungannya, Elisabeth hamil, meskipun ia keguguran 10 minggu dalam kehamilan. 

Namun, dua tahun kemudian, dia hamil lagi. 

Pada Agustus 1988, seorang bayi perempuan bernama Kerstin lahir. Dua tahun kemudian, bayi lain lahir, seorang anak lelaki bernama Stefan.

Kerstin dan Stefan tetap di ruang bawah tanah bersama ibu mereka, dibawakan jatah makanan dan air setiap minggu oleh Josef. 

Elisabeth berusaha mengajar mereka dengan pendidikan dasar yang dia miliki, dan memberi mereka kehidupan 'paling normal' yang dia bisa dalam keadaan yang mengerikan.

Selama 24 tahun ke depan, Elisabeth akan melahirkan lima anak lagi. 

Satu lagi diizinkan untuk tetap di ruang bawah tanah bersamanya, satu meninggal tak lama setelah kelahiran dan dibakar Josef dalam tungku pembakaran, dan tiga lainnya dibawa ke atas untuk tinggal bersama Rosemarie dan Josef.

Namun Josef tidak serta-merta membawa anak-anak untuk tinggal bersamanya.

Untuk menyembunyikan perbuatannya dari Rosemarie, dia memanipulasi penemuan rumit anak-anak, sering melibatkan menempatkan mereka di semak-semak dekat rumah atau di ambang pintu. 

Setiap kali, anak itu akan dibungkus rapi dan disertai dengan catatan yang mengklaim bahwa dia tidak bisa merawat bayi itu dan meninggalkannya bersama orang tuanya untuk disimpan dengan aman, padahal itu tulisan tangan Elisabeth.

Yang mengejutkan, layanan sosial tidak pernah mempertanyakan penampilan anak-anak dan membiarkan Fritzl menjaga mereka sebagai anak-anak mereka sendiri.

Bagaimanapun, para pejabat mendapat kesan bahwa Rosemarie dan Josef adalah kakek-nenek bayi mereka.

Tidak diketahui berapa lama Josef Fritzl berniat untuk menahan putrinya di ruang bawah tanah. 

Namun, pada 2008, salah satu anak di ruang bawah tanah jatuh sakit, dan menjadi awal pembebasannya.

Elisabeth memohon pada ayahnya untuk mengizinkan putrinya yang berusia 19 tahun, Kerstin, untuk mendapatkan perawatan medis karena sakit kritis.

Dengan enggan, Josef setuju untuk membawanya ke rumah sakit. 

Dia mengeluarkan Kerstin dari ruang bawah tanah dan memanggil ambulans, mengklaim bahwa dia memiliki catatan dari ibu Kerstin yang menjelaskan kondisinya.

Selama seminggu, polisi menanyai Kerstin dan menanyakan informasi apa pun tentang keluarganya kepada publik. 

Secara alami, tidak ada yang didapat karena tidak ada keluarga untuk dibicarakan.

Polisi akhirnya menjadi curiga terhadap Josef dan membuka kembali penyelidikan atas hilangnya Elisabeth Fritzl. Mereka mulai membaca surat-surat yang diduga dari Elisabeth.

Apakah Josef akhirnya merasakan tekanan atau berubah pikiran tentang penahanan putrinya, dunia mungkin tidak akan pernah tahu, tetapi pada 26 April 2008, ia melepaskan Elisabeth dari ruang bawah tanah untuk pertama kalinya dalam 24 tahun.

Elisabeth segera pergi ke rumah sakit untuk melihat putrinya di mana staf rumah sakit memberi tahu polisi tentang kedatangan seorang wanita yang dianggap mencurigakan.

Malam itu, Elisabeth ditahan untuk ditanyai tentang penyakit putrinya dan kisah ayahnya. 

Setelah membuat janji polisi bahwa dia tidak akan pernah bertemu ayahnya lagi, Elisabeth Fritzl menceritakan kisah pemenjaraannya yang 24 tahun.

Dia menjelaskan bahwa ayahnya menahannya di ruang bawah tanah dan dia melahirkan tujuh anak. 

Dia menjelaskan bahwa Josef adalah ayah dari ketujuh anaknya dan bahwa dia akan turun pada malam hari, membuat dia menonton film porno dan kemudian memperkosanya. 

Dia menjelaskan bahwa dia telah melecehkannya sejak dia berusia 11 tahun.

Polisi menangkap Josef Fritzl malam itu.

Setelah penangkapan, anak-anak di ruang bawah tanah juga dibebaskan dan Rosemarie Fritzl meninggalkan rumah. 

Dia diduga tidak tahu apa-apa tentang peristiwa yang terjadi tepat di bawah lantai rumahnya.

Para penyewa yang tinggal di apartemen di lantai pertama rumah Fritzl juga tidak pernah tahu apa yang terjadi tepat di bawah mereka, karena Josef telah menjelaskan semua suara dengan menyalahkan pipa yang salah dan pemanas yang berisik.

Hingga kini, Elisabeth Fritzl hidup di bawah identitas baru di sebuah desa rahasia Austria yang hanya dikenal sebagai "Desa X."

Rumah itu berada di bawah pengawasan CCTV konstan dan patroli polisi di setiap sudut, dan tidak melakukan foto ataupun wawancara.

Meskipun dia sekarang berusia pertengahan lima puluhan, foto terakhir yang diambil darinya adalah ketika dia baru berusia 16 tahun.

Upaya untuk menyembunyikan identitas barunya dibuat untuk menjaga masa lalunya disembunyikan dari media dan membiarkannya menjalani kehidupan barunya. 

Namun, banyak yang percaya bahwa mereka telah melakukan pekerjaan yang lebih baik untuk memastikan keabadiannya sebagai gadis yang ditawan selama 24 tahun.

Penulis: Nieko Octavi Septiana.[]Sumberintisari.grid.id

Editor: portalsatu.com

Berita Terkait


portalsatu.com © 2017 All Rights Reserved.