16 July 2019

Kabar Aceh Untuk Dunia


Kuburan Dukun Israel Ini Dipenuhi Tengkorak Hewan

...

  • Intisari Online
  • 15 April 2019 15:00 WIB

Kuburan Dukun Israel (The Vintage News)
Kuburan Dukun Israel (The Vintage News)

Dimakamkan di sebuah gua di Israel Utara, seorang dukun yang meninggal 12.000 tahun lalu ditemukan pada tahun 2005. Dukun itu, meski memiliki peran bergengsi dalam masyarakatnya, adalah seorang wanita kecil. Yakni dengan tinggi badan 1,3 m dan berumur empat puluh lima tahun pada saat kematiannya.

Tim yang menggali makam saat itu berasal dari Universitas Ibrani Yerusalem dan dipimpin Leore Grosman, seorang profesor di Institut Arkeologi.

Menurut Grosman, dukun itu dimakamkan dalam ritual kompleks yang sesuai untuk posisinya di masyarakat.

Orang-orang dukun disebut sebagai orang Natufia. Kelompok ini tinggal di daerah Levant Mediterania timur selama tahun 12.500 hingga 9.500 SM.

Mereka adalah masyarakat pemburu-pengumpul. Mereka berburu rusa, sapi, kuda, babi hutan, dan mencari gandum serta almond.

Suku Natufian hidup dalam komunitas besar di desa-desa rumah batu selama sebagian besar tahun itu. Desa-desa itu adalah salah satu pemukiman paling awal yang memiliki tradisi penguburan mayat.

Hal itu sekaligus menandakan dan kemudian diyakini luas bahwa pada titik inilah manusia mulai membangun masyarakat berdasarkan hierarki spiritual.

"Praktek ritual memainkan peran sosial yang penting dalam masyarakat dengan mengkomunikasikan informasi mengenai status sosial, meredam ketegangan, dan mengintegrasikan masyarakat," jelas Grosman.

Selama kehidupan dukun (dan pemakamannya), pemakaman mewah tampaknya tidak biasa bagi orang-orang bergengsi.

Pemakamannya dilakukan dalam enam bagian, seperti yang dirinci tim dalam penelitian yang diterbitkan dalam Current Anthropology. Langkah pertama yang diselesaikan petugas pemakaman adalah menandai bentuk oval di lantai gua dan kemudian memecahkan lantai, yang merupakan batuan dasar, dengan benda-benda tajam.

Selanjutnya, dinding dan lantai lubang akan ditutup dengan lapisan lumpur, batu kapur, dan material lainnya. Langkah ketiga adalah melapisi lubang dengan blok batu kapur, cangkang, dan tanduk hewan, lalu menutupi semuanya dengan lapisan abu. Langkah keempat melibatkan tubuh almarhum: mayat akan diatur dalam posisi jongkok dengan cangkang kura-kura yang menopang kepala dan panggul.

Lebih banyak blok batu kapur dan cangkang ditempatkan di atas tubuh. Langkah berikutnya, langkah kelima, melihat orang-orang yang masih hidup duduk dan makan makanan yang lezat yang dipersembahkan untuk dukun ini.

Makanan itu terdiri dari delapan puluh enam kura-kura, yang kira-kira memiliki berat 22 kg daging. Sisa-sisa makanan akan ditempatkan di atas mayat. Langkah terakhir akan digulirkan di pintu masuk kubur.

“Upaya besar dilakukan untuk membawa materi ke kubur. Ada ritual kompleks berdasarkan protokol, yang bukan masalah sepele, ”kata Grosman.

Tim menggali kuburan dukun itu mengungkap tengkorak ekor sapi liar, kaki depan babi hutan, panggul macan tutul, sayap elang, dan bahkan kaki manusia.

Kehadiran artefak khusus ini, kata para arkeolog, membuktikan bahwa orang percaya dukun ini dapat berbicara dengan roh binatang.

Dukun memegang posisi tinggi dalam masyarakat, tetapi meskipun demikian, ia tidak dikuburkan sendirian. Faktanya, dia berbagi makamnya dengan dua puluh delapan orang lainnya, yang semuanya berasal dari periode Natufian (15.000 hingga 11.500 SM).

Namun, masing-masing liang kuburnya tetap dipisahkan oleh batu.

Penulis: Muflika Nur Fuaddah.[]Sumberintisari.grid.id

Editor: portalsatu.com

Berita Terkait


portalsatu.com © 2017 All Rights Reserved.