26 September 2020

Kabar Aceh Untuk Dunia


Majelis Tinggi Wali Nanggroe Minta IPAL di Gampong Pande Ditinjau Ulang

...

  • portalsatu.com
  • 17 September 2020 10:00 WIB

Wali Nanggroe Aceh Paduka Yang Mulia Tengku Malik Mahmud Al-Haytar dan rombongan bersama Cut Putri di Gampong Pande, beberapa waktu lalu.
Wali Nanggroe Aceh Paduka Yang Mulia Tengku Malik Mahmud Al-Haytar dan rombongan bersama Cut Putri di Gampong Pande, beberapa waktu lalu.

 

Badan Musyawarah (Banmus) Majelis Tinggi Wali Nanggroe, dalam rapat kerja yang berlangsung di Meuligoe Wali Nanggroe Gampông Lamblang Manyang Darul Imarah Aceh Besar, Rabu, 16 September 2020, merekomendasikan untuk meninjau kembali rencana pembangunan proyek Instalasi Pengolahan Air Limbah (IPAL) di Kawasan Situs Sejarah Kesultanan Aceh Darussalam di Gampong Pandé Kota Banda Aceh. 

Sebagaimana yang disampaikan oleh Ketua Darud Donya, Cut Putri, Rapat Kerja Banmus Wali Nanggroe yang dipimpin oleh Tgk. H. Nuruzahri Yahya atau Waled Nu, memandang bahwa Lembaga Wali Nanggroe memiliki kepentingan yang sangat kuat untuk menyelamatkan situs sejarah kebesaran Kesultanan Aceh Darussalam di Gampong Pandé kota Banda Aceh, karena merupakan bagian tak terpisahkan dari tujuan pembentukan Lembaga Wali Nanggroe, yaitu untuk menjaga kehormatan adat, tradisi, sejarah dan tamaddun Aceh. 

Cut Putri Ketua Darud Donya menyampaikan, bahwa menurut Waled Nu, menjaga kelestarian Kawasan Situs Sejarah Istana Darul Makmur Kesultanan Aceh Darussalam di Gampông Pandé merupakan bagian dari menjaga harkat dan martabat orang Aceh, apalagi di kawasan tersebut banyak ditemukan nisan makam raja-raja dan ulama-ulama besar Aceh Darussalam yang seharusnya dihormati dan dimuliakan. 

Banmus Majelis Tinggi Wali Nanggroe mengharapkan kepada Wali Kota Banda Aceh dan pihak terkait lainnya untuk mengkaji ulang rencana pembangunan proyek IPAL di Kawasan Situs Sejarah tersebut,  baik berupa kebijakan menghentikan kegiatan atau memindahkan ke lokasi lainnya yang tidak merusak atau menganggu situs sejarah. 

Disamping itu, Banmus Lembaga Tinggi Wali Nanggroe juga merekomendasikan pembentukan Tim Penyelamatan Situs Sejarah Aceh di lingkungan Lembaga Wali Nanggroe. Tim Penyelamatan Situs Sejarah ini diharapkan akan berperan dalam setiap upaya pelestarian dan perlindungan situs sejarah yang ada di seluruh wilayah Aceh. 

Kedua rekomendasi ini merupakan bagian dari sebelas rekomendasi yang disampaikan Banmus Majelis Tinggi Wali Nanggroe kepada PYM Wali Nanggroe hari rabu 16/9/2020, di Meuligoe Wali Nanggroe. 

Dalam sambutannya saat menerima rekomendasi dari Banmus Majelis Tinggi Wali Nanggroe yang diserahkan langsung oleh Waled Nu, Wali Nanggroe Aceh Paduka Yang Mulia Malek Mahmud Al-Haythar, menyatakan prihatin terhadap rencana pembangunan proyek IPAL di Kawasan Situs Sejarah Kesultanan Aceh Darussalam di Gampong Pandé. PYM Wali Nanggroe mengatakan pernah meninjau langsung ke lokasi tersebut bersama-sama elemen masyarakat pecinta sejarah lainnya. 

Pada kesempatan tersebut Wali Nanggroe Aceh PYM Tengku Malik Mahmud Al-Haytar, menyatakan mendukung rekomendasi yang disampaikan oleh Banmus dan akan sama-sama berusaha untuk mencari solusi terbaik dalam menyelesaikan persoalan ini. 

Pertemuan penyampaian rekomendasi banmus kepada Wali Nanggroe ini dihadiri oleh seluruh anggota Banmus dari unsur Tuha Peuet, Tuha Lapan dan Majelis Fatwa, juga dihadiri oleh staf khusus Wali Nanggroe yang terdiri dari Teuku Kamaruzzaman, SH, Dr. Rafiq dan Dr. Rustam Efendi.

Sementara itu Ketua Darud Donya, Cut Putri bersyukur, dan sangat mengapresiasi atas keluarnya rekomendasi Banmus Majelis Tinggi Wali Nanggroe dan dukungan baik dari PYM Wali Nanggroe atas rekomendasi tersebut.

Sebelumnya Darud Donya telah berkirim surat kepada PYM Wali Nanggroe dengan surat nomor 35/SP/IX/2020, tanggal 4 September 2020 meminta agar PYM Wali Nanggroe dapat berpartisipasi aktif dalam mendukung upaya-upaya penyelamatan dan pelestarian Kawasan Situs Sejarah Gampong Pande. Surat tersebut juga melampirkan data dan fakta terkait proyek IPAL dan upaya penyelamatan Kawasan Situs Sejarah Gampong Pande.

"Darud Donya berharap, semoga dukungan untuk menyelamatkan Kawasan Situs Sejarah Istana Darul Makmur Gampong Pande, yang terus berdatangan dari seluruh Aceh bahkan dari seluruh dunia melayu dan dunia Islam, dapat semakin menguatkan semangat persaudaraan Islam, dan mempersatukan rakyat dan bangsa Aceh untuk terus memperjuangkan harkat, martabat dan marwah indatu mulia bangsa Aceh, sehingga situs sejarah Aceh dapat terjaga," tutup Cut Putri Ketua Darud Donya.[] Rilis

Editor: portalsatu.com

Berita Terkait


Alamat:

Jalan Prof. Ali Hasjmy, No. 6, Desa Lamteh, Ulee Kareng, Kota Banda Aceh. Kode Pos: 23118.

portalsatu.com © 2020 All Rights Reserved.