07 July 2020

Kabar Aceh Untuk Dunia


MaTA Desak Kejati Aceh Usut Potensi Penyimpangan Anggaran Penggemukan Sapi di Saree

...

  • PORTALSATU
  • 04 June 2020 21:45 WIB

Foto diabadikan oleh MaTA, Kamis, 4 Juni 2020.
Foto diabadikan oleh MaTA, Kamis, 4 Juni 2020.

BANDA ACEH - Masyarakat Transparansi Aceh (MaTA) mendesak Kejaksaan Tinggi Aceh mengusut potensi dugaan penyimpangan anggaran penggemukan sapi di Saree bersumber dari APBA 2019 dan 2020.

Berdasarkan penelusuran MaTA terhadap pengelolaan anggaran penggemukan sapi di UPTD Inseminasi Buatan Inkubator (IBI) di bawah Dinas Peternakan Aceh patut diduga terjadinya potensi pidana korupsi. "Fakta lapangan menunjukkan kondisi saat ini, sapi dengan jumlah 400 ekor dalam kondisi kurus dan tanpa makanan seperti tidak terurus secara benar. Sampai sampai pengakuan warga lingkungan sudah ada (sapi) yang mati," kata Koordinator MaTA, Alfian, dalam siaran pers dikirim kepada portalsatu.com, Kamis, 4 Juni 2020.

Menurut Alfian, kondisi tersebut sangat bertolak belakang dengan rencana awal, di mana Pemerintah Aceh membangun perencanaan dengan anggaran yang besar. "Tata kelola anggaran patut diduga potensi korupsi. Pengelolaan sapi saat ini juga sangat memprihatinkan. Ini menjadi peristiwa berulang terhadap tata kelola pemerintah yang buruk dan tidak dapat ditoleransikan lagi. Uang rakyat harus dikelola dengan benar dan satu rupiah wajib dipertangungjawabkan," tegasnya.

Secara anggaran berdasarkan penelusuran MaTA terhadap UPTD tersebut sudah dilakukan sejak tahun 2019. Perinciannya:  Pengadaan pakan konsetrat untuk peternak Rp2.331.350.000; Pengadaan hijauan pakan ruminasia Rp1.808.904.000; Pembangunan padang pengembalaan Rp1.500.000.000.

Sementara tahun anggaran 2020, Pemerintah Aceh mengalokasikan anggaran untuk pengadaan bibit sapi mencapai Rp88.000.000.000 dan pakan ternak sapi Rp.65.000.000.000.

"Jadi Pemerintah Aceh sudah mengeluarkan anggaran ke UPTD tersebut tahun 2019 dan 2020 sebesar Rp158.640.254.000, ini berdasarkan pagu anggaran APBA," ungkap Alfian.

Berdasarkan fakta tersebut, MaTA meminta secara tegas kepada pihak Kejati Aceh mengusut potensi korupsi terhadap pengelolaan sapi tersebut. "Karena dengan kondisi pengecekan lapangan pada Kamis, 4 Juni 2020, pengelolaan sapi tersebut sudah dalam kondisi gagal sehingga siapan pun mereka wajib mempertangungjawabkan perbuatan mereka. Apabila ada pihak "melindungi" maka patut diduga terlibat dalam kejahatan dalam pengelolaan tersebut. MaTA tidak dapat mentolerir atas perbuatan tersebut karena sudah merugikan keuangan dan rakyat Aceh," pungkas Alfian.[](rilis)

Editor: portalsatu.com

Berita Terkait


Alamat:

Jalan Prof. Ali Hasjmy, No. 6, Desa Lamteh, Ulee Kareng, Kota Banda Aceh. Kode Pos: 23118.

portalsatu.com © 2020 All Rights Reserved.