31 March 2020

Kabar Aceh Untuk Dunia


Paus Biru Bangkit Kembali dari Jurang Kepunahan

...

  • TEMPO
  • 22 February 2020 21:00 WIB

Paus biru. @Wikipedia
Paus biru. @Wikipedia

- Paus biru yang terancam punah dan merupakan  hewan terbesar yang pernah hidup telah kembali, kata para ilmuwan kelautan.

Sebanyak 55 paus biru terlihat atau direkam pada tahun lalu, menurut Survei Antartika Inggris, yang telah mempelajari pergerakan paus di perairan sekitar Pulau Georgia Selatan di Samudra Atlantik Selatan, sebagaimana dilaporkan Daily Mail, 20 Februari 2020.

Georgia Selatan dulunya berlimpah dengan aktivitas paus, tetapi perburuan membawa hewan-hewan itu hampir punah.

Sekarang, populasi paus biru, serta paus bungkuk dan paus kanan selatan (paus balin), mungkin mendekati pemulihan penuh di sekitar pulau itu.

"Yang jelas adalah bahwa perlindungan dari perburuan paus telah bekerja dengan kepadatan paus bungkuk khususnya mirip dengan satu abad yang lalu dan kami senang melihat mereka di Georgia Selatan lagi," kata Dr Jen Jackson dari British Antartic Survey (BAS).

“Diperlukan perlindungan dan pemantauan berkelanjutan untuk melihat apakah jumlah penampakan paus biru yang belum pernah terjadi sebelumnya ini merupakan tren jangka panjang, seperti yang kita lihat pada ikan paus bungkuk.”

Proyek pelacakan paus BAS, yang berlangsung selama tiga musim dingin terakhir, melacak tiga spesies paus - biru, bungkuk dan balin - melalui pengamatan dan rekaman audio dari lagu khas mereka.

Meskipun paus biru yang terancam punah hanya terlihat satu kali selama survei pertama di Georgia Selatan selama ekspedisi BAS pertama 2017-18, ekspedisi ketiga dan terakhir melihat 55 makhluk itu.

Untuk spesies langka seperti ini, angka itu menandai jumlah penampakan yang 'belum pernah terjadi sebelumnya'.

"Dalam kurun waktu 40 atau 50 tahun, saya hanya memiliki catatan untuk dua penampakan paus biru di sekitar Georgia Selatan," kata spesialis paus Dr Trevor Branch dari University of Washington, Seattle, kepada BBC.

“Sejak 2007, mungkin ada beberapa penampakan yang lebih terisolasi. Jadi, beralih dari dasarnya tidak ada menjadi 55 dalam satu tahun adalah menakjubkan."

Adapun paus bungkuk, spesies ini sekarang menjadi pemandangan umum di Georgia Selatan, dengan 790 dilaporkan selama 21 hari survei musim ini.

Kepadatan paus bungkuk yang tinggi terlihat pada tahun 2019 dan 2020, dengan perkiraan menunjukkan lebih dari 20.000 paus ini di dalam air.

Georgia Selatan sekarang menjadi salah satu tempat mencari makan paling penting bagi para paus bungkuk di Atlantik Barat Daya, dan mereka hampir pulih sepenuhnya.

“Jelas bahwa perlindungan dari perburuan paus telah berhasil, dengan paus bungkuk sekarang terlihat pada kepadatan yang serupa dengan yang ada seabad sebelumnya, ketika perburuan paus pertama kali dimulai di Georgia Selatan,” kata Dr Jackson.

Paus balin secara teratur terlihat pada tahun 2018 tetapi jarang terlihat tahun lalu. Ini mungkin karena mereka lebih suka mencari makan di tempat lain tetapi data akan dianalisis lebih lanjut untuk lebih memahami perilaku makannya.

Paus balin secara historis dipandang sebagai paus untuk diburu karena kecepatan renangnya yang lambat dan sifat ingin tahu.

Peneliti BAS juga dapat memperbaiki tag dua paus kanan selatan selama musim dingin 2019-20, dan gerakan mereka dapat dilacak secara online.

Tim telah melacak dua paus bungkuk musim sebelumnya, dan melacak satu ketika bermigrasi ke utara sampai ke Brasil.

Georgia Selatan adalah tempat mencari makan musim panas utama bagi banyak spesies paus, tetapi industri perburuan paus di pulau itu menewaskan lebih dari 176 ribu makhluk itu dalam 60 tahun.

Pada 1990-an laporan penampakan paus mulai meningkat, dan museum Georgia Selatan telah menyusun catatan penampakan sejak itu.

Selama tiga musim, ekspedisi BAS terbaru telah menjadi yang paling sukses, dengan cuaca buruk menghambat yang pertama, dan daerah yang lebih kecil sedang disurvei di yang kedua.

Proyek internasional BAS meliputi para ilmuwan dari Universitas Auckland, Universitas Washington, Universitas St. Andrews, Universitas Rio Grande do Norte, Asosiasi Ilmu Kelautan Skotlandia dan Universitas Barcelona.[]Sumber:tempo

Editor: portalsatu.com

Berita Terkait


Alamat:

Jalan Prof. Ali Hasjmy, No. 6, Desa Lamteh, Ulee Kareng, Kota Banda Aceh. Kode Pos: 23118.

portalsatu.com © 2020 All Rights Reserved.