12 July 2020

Kabar Aceh Untuk Dunia


Penanganan Covid-19 di Aceh Tuai Pujian, Falevi Kirani: Jangan Terlalu Cepat Tinggi Hati

...

  • Fakhrurrazi
  • 26 May 2020 07:00 WIB

M. Rizal Falevi Kirani. Foto: dok./istimewa
M. Rizal Falevi Kirani. Foto: dok./istimewa

BANDA ACEH – Ketua Komisi V DPRA, M. Rizal Falevi Kirani, berharap pujian yang dilontarkan Juru Bicara Pemerintah untuk Penanganan Covid-19 Achmad Yurianto, terhadap para pihak di Aceh yang dinilai berhasil menekan laju penyebaran virus corona, tidak membuat semua pihak tinggi hati.

“Jangan terlalu cepat tinggi hati. Segala kemungkinan masih mungkin terjadi. Pemerintah Aceh, baik eksekutif maupun legislatif, harus bekerja lebih keras untuk memastikan rakyat Aceh aman dan memberi pelayanan kesehatan lebih baik lagi di masa depan,” kata Falevi Kirani kepada wartawan, Senin, 25 Mei 2020.

Falevi menilai, ancaman Covid-19 masih menghantui Tanah Rencong, lantaran wabah ini tidak bisa diprediksi kapan berakhir. Sehingga, semua pihak mesti meningkatkan kewaspadaan dan melengkapi kekurangan untuk penanganan lebih lanjut.

“Saat ini, Aceh belum bebas 100 persen dari ancaman corona. Oleh karena itu, aturan yang sudah baik ditingkatkan, serta segala kekurangan dilengkapi,” tutur Falevi.

Menurut Falevi, warga yang terpapar Covid-19 memang berkurang selama beberapa pekan terakhir. Namun di daerah lain di Indonesia, Covid-19 masih mengancam dan kasus positifnya terus mengalami peningkatan.

"Saat bersamaan, perbatasan Aceh-Sumut masih longgar. Demikian juga dengan akses masuk lainnya. Kemungkinan kasus impor masih mungkin terjadi. Jadi kehati-hatian dari masyarakat serta upaya pencegahan dari pemerintah harus tetap diberlakukan,” ujar mantan aktivis mahasiswa ini.

Di Aceh, sebut Falevi Kirani, kasus Covid-19 merupakan impor dari masyarakat yang melakukan perjalanan ke luar daerah atau luar negeri dan sampai saat ini belum ada ditemukan kasus positif virus mematikan itu berasal dari Aceh.

“China mengalami kasus serupa. Saat krisis Wuhan berakhir, kasus Covid-19 justru impor dari daerah lain,” ungkap politikus muda Partai Nanggroe Aceh (PNA) ini.

Sebelumnya diberitakan, pandemi Covid-19 di Indonesia masih mengkhawatirkan. Jumlah pasien baru terjangkit virus corona, terus bertambah. Kecuali di Provinsi Aceh, yang sejak beberapa hari terakhir nol kasus. Karakter masyarakat Aceh yang disiplin, dinilai berperan besar dalam berhentinya kasus corona di Aceh. Di samping peran tokoh masyarakatnya yang benar-benar didengar warganya.

Juru Bicara Covid-19 Achmad Yurianto pun mengapresiasi masyarakat Aceh atas keberhasilan dalam upaya memutus rantai penyebaran virus. Yuri mengapresiasi peran serta tokoh masyarakat Aceh dalam rangka memutus rantai penyebaran virus corona.

Menurut Yuri, para tokoh masyarakat seperti tokoh agama, tokoh adat dan tokoh yang lain, menjadi kunci keberhasilan dalam memberikan edukasi dan pemahaman kepada masyarakat.[](rilis)

Editor: portalsatu.com

Berita Terkait


Alamat:

Jalan Prof. Ali Hasjmy, No. 6, Desa Lamteh, Ulee Kareng, Kota Banda Aceh. Kode Pos: 23118.

portalsatu.com © 2020 All Rights Reserved.