04 June 2020

Kabar Aceh Untuk Dunia


Simulasi Senilai Rp3,5 Triliun, Begini Cara Iran Hancurkan Militer AS

...

  • Intisari Online
  • 08 January 2020 20:00 WIB

Simulasi militer AS menunjukkan Iran akan memenangkan perang (Daily Star)
Simulasi militer AS menunjukkan Iran akan memenangkan perang (Daily Star)

Washington dan Teheran berada di ambang perang setelah Donald Trump memerintahkan serangan udara yang menewaskan jenderal Iran Qassem Soleimani.

Dilansir dari Daily Star, 5 Januari 2020, simulasi militer AS menunjukkan bahwa Iran dapat memenangkan perang melawan AS di tengah gelombang baru ketegangan di Timur Tengah.

AS menuduh bahwa Soleimani merencanakan serangan lebih lanjut terhadap pasukan mereka di Timur Tengah, tetapi Iran telah berjanji untuk membalas.

Soleimani adalah sosok yang sangat kuat dan suatu hari diperkirakan akan memimpin Iran.

Kematiannya merupakan eskalasi yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam pertikaian panjang antara Washington dan Teheran.

Namun AS membatalkan kesepakatan nuklir dan menerapkan kembali sanksi.

Dikhawatirkan langkah terbaru ini dapat memicu perang panas baru di Timur Tengah, orang-orang di seluruh dunia pun khawatir itu akan berkembang menjadi Perang Dunia 3.

Dengan menyalakan genderang perang, AS mungkin sebaiknya mengingat simulasi militer yang dijuluki Tantangan Milenium yang dijalankan Pentagon pada 2002.

Latihan ini dirancang untuk menguji masa depan militer AS melawan lawan Timur Tengah - sering disebut sebagai Iran - dan berakhir dengan kekalahan bagi Washington.

Latihan langsung dan permainan perang komputer dilakukan dalam latihan senilai $ 250 juta atau hampir setara Rp3,5 triliun.

Saat itu, simulasi komputer tersebut sudah merupakan yang terbesar dan termahal dalam sejarah AS.

Kedua belah pihak diberikan tujuan utama dan memenangkan persyaratan untuk mengklaim kemenangan dalam pertandingan perang.

Tim Merah - yang mewakili Iran, dijuluki OPFOR - harus melestarikan rezim yang berkuasa dan mengusir lawan-lawan mereka dari wilayah tersebut.

Tim Biru memiliki tujuan untuk menghancurkan senjata pemusnah massal mereka, mengamankan jalur pelayaran dan menghancurkan kemampuan Tim Merah untuk membangun dominasi di Timur Tengah.

Secara resmi AS menyatakan telah memenangkan latihan.

Namun, kemudian dibocorkan bahwa OPFOR benar-benar menang sampai kepala Pentagon dituduh mengubah aturan.

Tim Merah dipimpin komandan Korps Marinir AS Letnan Jenderal Paul Van Riper, seorang veteran Perang Vietnam yang juga dianugerahi Medali Layanan Terpisah Angkatan Laut sebelum ia pensiun pada tahun 1997.

Van Riper berhasil menenggelamkan sebagian besar gugus tugas AS ke dasar Teluk Persia dalam beberapa hari menggunakan kemampuan militer Iran yang jauh lebih kecil.

Meskipun ia memiliki kelemahan teknologi besar-besaran, pahlawan perang itu mempermalukan Tim Biru.

Van Riper telah menyiapkan serangan pendahuluan besar-besaran karena ia pada awalnya didesak untuk menyerah oleh Tim Biru.

Ketika gugus tugas AS tiba di Teluk Persia, ia melepaskan serangan yang menghancurkan untuk melumpuhkan mereka.

Ketakutan akan perang kini muncul setelah tindakan Trump untuk melumpuhkan salah satu pejabat tinggi Iran.

Dunia menunggu dengan napas tertahan untuk melihat bagaimana Iran akan menanggapi tindakan AS - dengan pemakaman berlangsung hari ini untuk Soleimani.

Pasukan AS kini membanjiri wilayah itu, dan Inggris juga telah mengerahkan kapal perang sekali lagi ke Selat Hormuz.

Trump mengeluarkan peringatan tegas kepada Iran, mengancam akan memukul puluhan target dengan "sangat cepat dan keras."

Penulis: Muflika Nur Fuaddah.[]Sumberintisari.grid.id

Editor: portalsatu.com

Berita Terkait


Alamat:

Jalan Prof. Ali Hasjmy, No. 6, Desa Lamteh, Ulee Kareng, Kota Banda Aceh. Kode Pos: 23118.

portalsatu.com © 2020 All Rights Reserved.