13 December 2017

Kabar Aceh Untuk Dunia


Usir Penyandang Disabilitas di Bandara Soekarno-Hatta, Maskapai Etihad Dihukum Rp500 Juta

...

  • portalsatu.com
  • 06 December 2017 18:00 WIB

Etihad Airways. @GETTY IMAGES
Etihad Airways. @GETTY IMAGES

JAKARTA - Etihad Airways dijatuhi hukuman membayar ganti rugi imateriil sebesar Rp500 juta kepada Dwi Ariyani, penyandang disabilitas asal Karanganyar, Jawa Tengah, yang gagal terbang dari Bandara Soekarno-Hatta, Banten menuju Jenewa, Swiss.

Pada April 2016 ia dipaksa turun dari kabin oleh kru maskapai penerbangan tersebut.

Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, dalam keputusan Senin (4/12), mengabulkan gugatan perdata yang diajukan Dwi. Etihad juga diwajibkan membayar ganti rugi materiil sebesar Rp37 juta dan menerbitkan permintaan maaf di satu media cetak nasional.

"Yang dilakukan tergugat adalah perbuatan diskriminasi dan bertentangan dengan UU 19/2011 tentang hak-hak penyandang disabilitas," demikian putusan yang dibacakan majelis hakim, seperti dilaporkan wartawan BBC Indonesia, Abraham Utama.

Kuasa hukum Etihad menolak berkomentar atas putusan tersebut. Mereka dapat mengajukan banding, paling lama 14 hari setelah hakim membacakan putusan itu.

Selain Etihad, dalam perkara yang sama Dwi juga menggugat PT Jasa Angkasa Semesta. Namun hakim tidak mengabulkan gugatan itu, dengan alasan sebagai penyedia jasa ground handling bagi Etihad, mereka dinyatakan tidak berwenang mengizinkan atau melarang seseorang menjadi penumpang maskapai penerbangan.

Dwi Ariyani menyebut kemenangan gugatannya itu dapat menjadi yurisprudensi bagi kasus-kasus diskriminasi yang dialami para penyandang disabilitas lainnya, terutama dalam konteks pelayanan transportasi.

Dwi Ariyani, penyandang disabilitas asal Karanganyar,Hak atas foto BBC INDONESIA

Image caption Saat itu Dwi diminta turun dari pesawat dengan alasan dia terbang tanpa pendamping dan diklaim tidak sesuai dengan aturan penerbangan bagi pengguna kursi roda.

Dwi menilai, putusan hakim tersebut merupakan kado terindah pada peringatan Hari Disabilitas Internasional yang jatuh 3 Desember.

Dwi menilai, putusan hakim tersebut merupakan kado terindah pada peringatan Hari Disabilitas Internasional yang jatuh 3 Desember. "Saya berharap kasus seperti ini tidak akan pernah terulang lagi," ujarnya.

Heppy Sebayang, kuasa hukum Dwi yang juga penyandang disabilitas, menganggap putusan itu menjadi momentum bagi kelompoknya yang selama ini kerap mengalami diskriminasi.

"Ini menjadi penyemangat bagi kelompok disabilitas, jika menjadi korban jangan diam, tapi berteriaklah. Anda punya jaminan, hak anda dilindungi hukum," kata Heppy.


'Tak boleh tolak penyandang disabilitas'

Dalam pertimbangan, majelis hakim menyatakan maskapai penerbangan dilarang menolak penyandang disabilitas menjadi penumpang. Pengecualian terhadap aturan itu adalah apabila penumpang kategori itu membahayakan penumpang lain atau penerbangan karena membawa bom atau mabuk.

Hakim mengatakan, penyandang disabilitas dapat terbang tanpa pendampingan keluarga atau kolega. Jika terjadi keadaan darurat, keselamatan penumpang itu sepenuhnya menjadi tanggung jawab maskapai.

Penyandang disabilitas, kata hakim, juga berhak mendapatkan fasilitas khusus dari maskapai penerbangan selama berada di kabin, berupa sarana untuk naik atau turun pesawat serta kru khusus yang dapat menjelaskan petunjuk keselamatan.

"Fasilitas khusus itu tidak dipungut biaya tambahan," kata hakim.

Saat itu Dwi diminta turun dari pesawat dengan alasan dia terbang tanpa pendamping dan diklaim tidak sesuai dengan aturan penerbangan bagi pengguna kursi roda.

Penurunan paksa awak kabin Etihad Airways terhadap Dwi Ariyani terjadi awal April 2016. Ketika itu Dwi memegang tiket dan telah berada di pesawat saat hendak terbang ke Jenewa dari Bandara Soekarno-Hatta.
Dwi berangkat ke Jenewa setelah diundang menjadi peserta Konvensi Hak-Hak Penyandang Disabilitas di kantor Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB).

Sebelum dipaksa turun dari pesawat, kru Etihad bertanya apakah Dwi mampu mengevakuasi diri sendiri jika terjadi keadaan darurat dalam penerbangan. Seorang airport operation officer juga menghampirinya, menanyakan kemampuannya berjalan. Dwi menjawab, ia dapat berjalan dengan berpegangan.

Mendengar jawaban itu, petugas kemudian meminta Dwi turun dari kabin. Alasannya, Dwi terbang tanpa pendamping dan diklaim tidak sesuai dengan aturan penerbangan bagi pengguna kursi roda. Berselang beberapa hari usai peristiwa itu, Etihad meminta maaf kepada Dwi. Maskapai itu mengklaim telah menggelar investigasi internal terhadap pegawai mereka yang memaksa Dwi turun.

Manajemen Etihad mengatakan, sebelumnya mereka telah melayani penumpang berkursi roda ke beragam tujuan penerbangan. Kejadian yang menimpa Dwi, kata mereka, adalah insiden pertama di maskapai mereka.

Putusan Dwi muncul sehari setelah peringatan Hari Disabilitas Internasional yang jatuh tanggal 3 Desember.
Melalui akun Twitter miliknya, Presiden Joko Widodo menyebut pemerintah berupaya memberikan akses luas pada masyarakat berkebutuhan khusus. Tujuannya, menurut Jokowi, untuk meningkatkan partisipasi penyandang disabilitas dalam kehidupan bermasyarakat.

"Indonesia berkomitmen penuh dalam konvensi PBB tentang hak penyandang disabilitas yang telah menjadi UU No. 19/2011," demikian penggalan cuitan Jokowi.

Merujuk Sensus Ekonomi Nasional yang digelar Badan Pusat Statistik tahun 2012, jumlah penyandang disabilitas di Indonesia mencapai enam juta orang. Sementara pada Agustus 2017, Menteri Ketenagakerjaan Hanif Dhakiri menyebut angka 11 juta jiwa.

PBB mengatakan jumlah penyandang disabilitas di suatu negara sebesar 15% dari total penduduk.[]Sumber:bbc

Editor: THAYEB LOH ANGEN


portalsatu.com © 2017 All Rights Reserved.