18 September 2019

Kabar Aceh Untuk Dunia


2 Alasan Makruhnya Melaknat Iblis/Setan

...

  • INILAH.com
  • 24 May 2019 05:00 WIB

Ilustrasi. @Via Inilah.com
Ilustrasi. @Via Inilah.com

IBLIS dan bala tentaranya berusaha keras mengajak manusia menjadi penghuni neraka bersamanya. Allah berfirman,

Sungguh, setan itu musuh bagimu, maka perlakukanlah ia sebagai musuh, karena sesungguhnya setan itu hanya mengajak golongannya agar mereka menjadi penghuni neraka yang menyala-nyala. (QS. Fathir : 6)

Dari sinilah kemudian muncul dorongan untuk melaknat Iblis. Karena memang mereka makhluk yang pantas mendapat laknat.

Namun, ada hadis shahih yang menerangkan larangan melaknat atau mencela Iblis. Hadis tersebut bersumber dari seorang sahabat yang menceritakan pengalamannya saat membonceng Nabi shallallahualaihi wasallam,

"Aku pernah membonceng Nabi shallallahualaihi wasallam lalu unta beliau terpeleset. Maka aku berkata, "Celaka setan !"

Nabipun menegurku" Jangan katakan: Celaka Setan. Jka kamu katakan demikian, setan akan membesar sampai sebesar rumah. Setan akan berkata, "Dengan kekuatanku". Akan tetapi ucapkanlah: Bismillah, karena jika kamu mengucapkan bismillah setan akan mengecil sampai menjadi sekecil lalat." (HR. Abu Dawud dan lainnya)

Hadis Ini, menunjukkan makruhnya ucapan laknat kepada Iblis/setan. Setidaknya karena dua alasan berikut :

[1] ucapan laknat, atau yang semisalnya, akan membuat setan makin percaya diri. Dia mengira bahwa peristiwa yang menimpa kita karena sebabnya.

[2] Setan adalah makhluk terlaknat tanpa perlu kita laknat.

Allah berfirman,

Yang mereka sembah selain Allah itu tidak lain hanyalah inasan (berhala), dan mereka tidak lain hanyalah menyembah setan yang terlaknat. (QS. An-Nisa : 117)

Sementara suka mengucapkan laknat, bukan sifat orang Mukmin. Nabi shallallahualaihi wasallam bersabda,

"Seorang mukmin bukanlah orang yang banyak mencela, bukan orang yang banyak melaknat, bukan pula orang yang keji (buruk akhlaqnya), dan bukan orang yang jorok omongannya." (HR. Tirmidzi, Ahmad dan lain-lain)

Jangan Mencela Setan, Lebih Manfaat Ucapkan ini!

Imam Ibnul Qayyim rahimahullah, saat beliau menjelaskan mengapa Nabi shallallahualaihi wasallam melarang mencela setan,

Seorang jika melaknat setan, dia telah melaknat sesuatu yang telah dilaknat (pent, tanpa perlu dia laknat).
Ucapan yang semisal laknat seperti,
"Semoga Allah menghinakan setan!..
Moga Allah memperburukmu setan!" (pent, ucapan yang populer di tengah kita adalah "setan alas"). Ucapan seperti ini, akan menyenangkan setan.

Dia akan berkata, "Manusia tahu kalau kejadian yang menimpanya karena sebab kekuatanku."

Tentu ini akan menolong setan dalam menggoda manusia. Sehingga ucapan semacam ini sama sekali tidak bermanfaat. Oleh karenanya Nabi shallallahualaihi wasallam memberi arahan saat setan menggoda manusia untuk berdzikir kepada Allah, mengucapkan namanya (pent, dengan ucapan bismillah), atau berlindung kepada Allah dari godaan setan (ber-taawwudz). Itu justeru lebih manfaat dan membuat setan jengkel. (Lihat : Zadul Maad, hal. 276)

Saat setan menggoda, akan lebih bermanfaat jika kita ucapkan :

[1] bismillah, seperti diajarkan dalam hadis di atas.

[2] atau mengucapkan taawwudz :

Audzbillah minas syaitoonir rojiim.
(Artinya : Aku berlindung kepada Allah dari godaan setan yang terkutuk)

Karena Allah telah memerintahkan,

Dan jika setan mengganggumu dengan suatu godaan, maka mohonlah perlindungan kepada Allah. Sungguh, Dialah Yang Maha Mendengar, Maha Mengetahui. (QS. Fushilat : 36)

Wallahualam bis showab. [Ustadz Ahmad Anshori/Alumni Universitas Islam Madinah, Pengajar di PP Hamalatul Quran Yogyakarta].[]Sumber:inilah.com

Editor: portalsatu.com

Berita Terkait


portalsatu.com © 2017 All Rights Reserved.