16 July 2019

Kabar Aceh Untuk Dunia


Kenapa Masjidil Aqsa disebut Penuh Keberkahan?

...

  • INILAH.com
  • 20 March 2019 09:00 WIB

Saat masyarakat Palestina merayakan Idul Adha untuk memperingati pengorbanan Nabi Ibrahim kepada putranya sebagai tanda kepatuhannya kepada Tuhan di depan Masjid al-Aqsa. (Mostafa Alkharouf - Anadolu Agency)
Saat masyarakat Palestina merayakan Idul Adha untuk memperingati pengorbanan Nabi Ibrahim kepada putranya sebagai tanda kepatuhannya kepada Tuhan di depan Masjid al-Aqsa. (Mostafa Alkharouf - Anadolu Agency)

SBELUM jauh mengenal tentang Masjid al-Aqsha, hal pertama yang hendaknya kita ketahui adalah nama-namanya. Pertama, Masjid al-Aqsha. Allah Subhanahu wa Taala dalam firman-Nya menyebut nama masjid ini dengan Masjid al-Aqsha. Maha Suci Allah, yang telah memperjalankan hamba-Nya pada suatu malam dari Al Masjidil Haram ke Al Masjidil Aqsha yang telah Kami berkahi sekelilingnya agar Kami perlihatkan kepadanya sebagian dari tanda-tanda (kebesaran) Kami. Sesungguhnya Dia adalah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui. (QS. Al-Isra: 1)

Kata al-aqsha artinya adalah jauh. Disebut jauh, karena letaknya yang jauh dari Masjid al-Haram (masjid pertama di muka bumi). Kedua, al-Ardhu al-Mubarakah (tanah yang penuh keberkahan). Allah Subhanahu wa Taala berfirman, Dan (telah Kami tundukkan) untuk Sulaiman angin yang sangat kencang tiupannya yang berhembus dengan perintahnya ke negeri yang kami telah memberkatinya. Dan adalah Kami Maha Mengetahui segala sesuatu. (QS. Al-Anbiya: 81)

Mengapa dikatakan penuh keberkahan? Karena di tempat ini banyak diutus nabi dan rasul dan Allah memberkahi penduduknya, tumbuh-tumbuhannya, dan buah-buahannya. Ketiga, Baitul Maqdis (tempat suci). Dari Jabir bin Abdullah radhiallahu anhu, Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam bersabda, Ketika orang-orang Quraisy mendustakan aku, aku berdiri di Hijr (Hijr Ismail) kemudian Allah memperjalankan aku ke Baitul Maqdis (Muttafaqun alaih)

Boleh juga menamakan masjid ini dengan menyebutnya Masjid al-Aqsha al-Mubarak. Adapun menamakannya dengan al-Haram asy-Syarif adalah sesuatu yang tidak tepat. Mengapa? Karena di tempat tersebut diperbolehkan berburu, menebang pohon, dan mengambil barang temuan yang semua ini dilarang dilakukan di Masjid al-Haram dan Masjid an-Nabawi. Larangan-larangan di Masjid al-Aqsha sama halnya dengan larangan di masjid-masjid lainnya, seperti: larangan transaksi jual-beli, mengangkat suara, dll.[]Sumber:inilah.com

[baca lanjutan]

Editor: THAYEB LOH ANGEN

Berita Terkait


portalsatu.com © 2017 All Rights Reserved.