25 September 2018

Kabar Aceh Untuk Dunia


Mengenal Olahraga yang Dianjurkan Rasulullah SAW

...

  • REPUBLIKA
  • 14 May 2018 07:00 WIB

Rasulullah. Ilustrasi. @wikipedia
Rasulullah. Ilustrasi. @wikipedia

OLAHRAGA memanah dan berkuda kini sedang digemari oleh masyarakat, terutama di perkotaan. Selain bertujuan untuk kesehatan, olahraga ini juga sebagai anjuran sunah Nabi.

Oleh karena itu, banyak komunitas memanah dan ber kuda didirikan atas dasar untuk meng ikuti sunah. Dengan niat yang sama, para Muslimah pun giat berenang di kolam-kolam khusus Muslimah dengan burkini.

Direktur Pusat Kajian Hadis Jakarta KH Ahmad Lutfi Fathullah membenarkan bahwa olahraga memanah dan berkuda merupakan anjuran sunah. Selain dua itu, olahraga gulat dan berenang termasuk juga yang dianjurkan. Namun, kata dia, tidak banyak hadis yang menjelaskan tentang olahraga sunah tersebut.

Menurut Kiai Lutfi, Rasulullah memiliki kemampuan berpacu sangat baik. Ke mampuannya hampir tidak ada yang dapat mengalahkannya. Di samping itu, Rasulullah sering mengadakan lomba memanah. Pada zaman Nabi, berkuda, memanah, gulat, dan berenang belum menjadi aktivitas olahraga seperti saat ini. Kalau duluuntuk seleksi. Bukan olahraga, ujar Kiai Lutfi kepada Republika.co.id

Situasi dan kondisi waktu itu yang kerap terjadi peperangan membuat Rasulullah dan pasukannya agar selalu bersiap diri. Pasukan dipersiapkan oleh Nabi untuk menghadapi kebutuhan sosial saat itu. Kala itu, setiap orang dimana pun berada harus siap ber pe rang.

Karena itu, ia mengungkapkan, Rasulullah sangat sering mengadakan lomba gulat dibandingkan memanah, berkuda, dan berenang. Setelah itu, ketika melakukan perjalanan, sering kali mereka berpacu berebut siap yang paling cepat.

Lewat kemampuan berpacu, utusan pengirim berita dan prajurit berkuda bisa mengirim pesan dengan cepat. Mereka semua bisa berkuda nanti siapa yang paling cepat dia akan naik menjadi pra- jurit berkuda, mengirim berita kan harus pandai menggunakan kuda, kata Lutfi.

Olahraga sunnah tersebut, kata dia, mempunyai makna sangat tinggi. Ia tidak hanya sebatas kegiatan berkuda, memacu, bergulat, dan berenang, tapi ada hubungannya dengan makna kehidupan sehari-hari. Kiai Lutfi mencontohkan terkait dengan olahraga berkuda. Menurut dia, berkuda pada zaman Nabi, dalam prak tik kehidupan saat ini bisa dimaknai se bagai mengendarai kendaraan. Bergulat yaitu untuk menjaga diri.

Kemudian memanah, kata dia, mempunyai makna untuk menyerang apabila mendapatkan serangan. Dari memanah seseorang bisa mendapatkan pelajaran fokus dalam menjalani kehidup an. Misalnya, apabila bercita-cita men jadi pemain sepakbola maka harus fokus berlatif sepakbola. Berenang ya mengarungi kehidupan. Kehidupan kan banyak cobaannnya. Bisa tenggelam. Kalau berenang nggakada yang mundur, semua maju. Ketika hidup jangan sam pai mundur. Ujungnya berenang pulau atau target. Hidup harus ada target,kata Lutfi.

Fenomena perkembangan olahraga sunnah yang terus meningkat, menurut guru besar sosiologi agama Universitas Islam Negeri Sunan Ampel Surabaya, Prof HM Baharun merupakan sesuatu yang positif. Baharun mendorong agar olahraga ini perlu didukung dan tidak perlu mengaitkan dengan radikalisme.

Apabila dipadang dari sudut pandang negatif, misalnya panahan untuk melukai orang bahkan membunuh. Saya kira tidak masalah. Kanbisa memperkuat cabang olahraga nasional, apalagi dilatarbelakangi niat karena sunah. Kalau niatnya baik malah dapat pahala,kata Prof Baharun.

Kendati demikian, Prof Baharun tidak ingin berpendapat bahwa dengan pesatnya olahraga sunah di masyarakat menandakan kesadaran sunah juga meningkat. Menurut dia, sunah sangat luas spektrumnya. Meningkatnya olahraga sunah hanya sebagian saja.

Ia juga melihat kecenderungan olahraga ini yang banyak digemari masyarakat perkotaan karena sebagian umat mulai jenuh dengan olahraga `modern'. Terdapat keinginan bernos- talgia terhadap olahraga tradisi lama yang ada benang merahnya dengan agama. Saya kira ini bukan respons atau reaksi dari apa-apa. Yang pandai memanah ataupun misal bela diri tidak mungkin tiba-tiba menjadi laskar atau satpam, ujarnya.[]Sumber:Republika

Editor: THAYEB LOH ANGEN


portalsatu.com © 2017 All Rights Reserved.