23 October 2018

Kabar Aceh Untuk Dunia


Rahasia Kekuatan Pemuda Muslim

...

  • REPUBLIKA
  • 03 March 2018 08:30 WIB

Film sejarah penaklukan Benteng Konstantinopel, Fetih 1453. @Youtube
Film sejarah penaklukan Benteng Konstantinopel, Fetih 1453. @Youtube

"Suatu saat nanti, Konstantinopel akan ditaklukkan oleh seorang raja. Ia adalah sebaik-baik raja dengan sebaik-baik pasukan,” (HR. Ahmad).

Demikian pernyataan Rasulullah SAW di hadapan para sahabatnya. Menurut Ibnu Taimiyyah, salah satu di antara tanda Dalaa’il Nubuwwah (tanda kenabian Beliau SAW) adalah Beliau SAW mengabarkan suatu kejadian besar di masa depan yang terjamin kepastiannya.

Para sahabat ketika itu pun salut dengan sosok yang disebutkan Rasulullah tersebut. Bagaimana mungkin suatu negara adi daya yang menjadi bandar terkenal di dunia bisa ditaklukkan Islam. Mungkin suatu hal yang mustahil untuk menaklukkan negara yang dibangun raja Bizantium Constantine I itu. Dengan kekuatan armada perangnya, kemegahan dan keindahan arsitektur bangunannya, dan wilayah Konstantinopel yang sangat luas.

Namun, apa yang disebutkan Rasulullah SAW tersebut benar-benar terjadi delapan abad kemudian. Benteng Konstantinopel yang terkenal kuat dan tangguh itu akhirnya benar-benar takluk di bawah pimpinan Sultan Muhammad Tsaniy atau yang lebih dikenal dengan Sultan Muhammad al-Fatih. Menariknya, raja muda tersebut masih sangat belia, yakni berusia 22 tahun.

Hebatnya eksistensi seorang pemuda ketika itu. Pemimpin ke-7 Daulah Utsmaniyyah ternyata dipercayakan untuk dimotori oleh seorang remaja belia.

Apa yang menyebabkan sang raja muda sedemikian kuat dan tangguh? Abdus Salam Abdul Aziz Fahmi dalam bukunya, Sulthan Muhammad al-Fatih mengatakan, sang sultan tidak pernah melalaikan shalat wajib, tahajud, dan shalat sunah rawatib sejak baligh hingga ajal menjemputnya. Sementara itu, tentara yang ia bawa dalam kancah perperangan tersebut tidak satu pun yang meninggalkan shalat wajib. Separuh dari mereka bahkan dinyatakan tidak pernah meninggalkan shalat tahajud.

Itulah rahasia kekuatan seorang Muslim dalam menghadapi berbagai macam persoalan dunia. Jadi, mengapa saat ini Islam "diinjak-injak" musuh? Tentu jawabannya, karena para pemuda banyak yang melalaikan kewajiban mereka kepada Allah. Jangankan untuk shalat tahajud setiap malam, sangat sedikit di antara pemuda Muslim yang menjaga shalat wajibnya secara berjamaah.[]Sumber:republika

Editor: THAYEB LOH ANGEN

Berita Terkait


portalsatu.com © 2017 All Rights Reserved.