15 November 2018

Kabar Aceh Untuk Dunia


Dijuluki Mr. Crack, Ini Temuan BJ Habibie Membuat Pesawat Lebih Aman Ketika Terbang

...

  • PORTALSATU
  • 30 October 2018 21:25 WIB

BJ. Habibie. Foto: kompas via grid.id
BJ. Habibie. Foto: kompas via grid.id

Dunia aviasi internasional menjuluki Bacharuddin Jusuf Habibie atau BJ. Habibie sebagai Mr. Crack lantaran temuannya dinilai sangat penting di bidang penerbangan. Temuan BJ. Habibie ialah mengenai keretakan badan pesawat karena faktor kelelahan rangka "burung besi" itu.

Dalam dunia ilmu pengetahuan, temuan BJ. Habibie ini dinamai Teori Habibie, Faktor Habibie dan Fungsi Habibie.

BJ. Habibie membuat teori ini mengingat pada tahun 1960 banyak terjadi musibah pesawat jatuh karena ketiadaan alat untuk mendeteksi keretakan pada badan pesawat.

Keretakan pada rangka pesawat ini biasanya banyak terjadi di sambungan antara badan dan sayap pesawat serta dudukan mesin. Bagian sambungan itulah yang mengalami guncangan terus menerus saat lepas landas maupun mendarat.

Akibatnya akan ada retakan yang terus menerus merembet disekitaran sambungan antara sayap dan badan pesawat. Apalagi bergantinya mesin baling-baling propeler dengan mesin turbo jet pada pesawat menambah risiko keretakan pada struktur rangka. Akibatnya sayap pesawat bisa copot saat terbang.

BJ. Habibie kemudian menemukan solusi bagaimana rambatan titik retakan itu bekerja. Semua perhitungan dilakukan oleh Habibie muda amat rinci hingga sampai pada hitungan atomnya.

Teori hasil pikiran Habibie ini kemudian dinamai Crack Progression dan dari situlah sebutan Mr. Crack didapat Habibie.

Implementasinya ke pesawat dari teori ini kurang lebih meningkatkan kekuatan bahan konstruksi rangka pesawat dengan campuran baja dan alumunium yang lebih dominan.

Temuan Habibie ini juga dapat meringankan Operating Empty Weight (bobot pesawat tanpa berat penumpang dan bahan bakar) sebanyak 10 persen.

Angka ini bisa meningkat lagi sebanyak 25 persen ketika Habibie menyusupkan material komposit ke bagian pesawat. Imbasnya, kinerja pesawat jadi lebih baik dan dapat terbang jauh.

Faktor Habibie juga berperan amat penting dalam penggabungan antarbagian pesawat.

Dengan teorinya ini setiap sambungan bagian pesawat jadi lebih kukuh, rangka tak gampang kelelahan dan tentunya lebih aman ketika terbang.

Bahkan, Habibie pernah diberi kepercayaan oleh Departemen Riset dan Pengembangan Analisis Struktur di Hamburger Flugzeugbau (HFB) Jerman untuk membuat satu prototipe pesawat yang bisa tinggal landas dan mendarat, DO-31.

Rancangan DO-31 Habibie ini bahkan sampai dibeli oleh badan antariksa AS, NASA, untuk keperluan penjelajahan luar angkasa mereka.

Penulis: Seto Ajinugroho.[]Sumber: grid.id/quora.com

Editor: portalsatu.com

Berita Terkait


portalsatu.com © 2017 All Rights Reserved.