25 May 2018

Kabar Aceh Untuk Dunia


Masjid di Negeri Penakluk

...

  • REPUBLIKA
  • 03 February 2018 09:00 WIB

Patung ksatria Mongolia dan Genghis Khan di wilayah Inner Mongolia. @telegraph
Patung ksatria Mongolia dan Genghis Khan di wilayah Inner Mongolia. @telegraph

MONGOLIA terkenal sebagai bangsa penakluk sejak ribuan tahun lalu. Salah satu tokoh yang terkenal adalah Jengis Khan. Hingga kini kebesaran nama Jengis Khan masih terpelihara.

Mongolia juga punya hubungan yang dekat dengan Islam. Sejak ratusan tahun lalu  Islam berkembang di kawasan ini.  Jumlah Muslim di Mongolia pun semakin bertambah.

Mereka kebanyakan terkonsentrasi di wilayah  Inner Mongolia. Wilayah ini punya pemerintahan yakni di Hohhot yang jaraknya sekitar 45 menit penerbangan dari Beijing. Wilayahnya dikelilingi oleh pegununungan.

Salah satu bukti  Islam pernah berkembang pesat di Mongolia adalah masjid-masjid tua yang masih tegak berdiri. Umurnya sudah ratusan tahun. Namun, kondisinya sampai saat ini masih terawat. N

Masjid Besar Inner Mongolia

Masjid ini merupakan yang paling terkenal di kawasan Inner Mongolia.  Umurnya sudah 450 tahun. Di masjid ini, para pemuda  dididik untuk menjadi imam di  daerahnya sendiri.

photo

Masjid bersejarah di Inner Mongolia. dok. Youtube

Dari sisi fisik bangunan, Masjid Besar Inner Mongolia  tidak seperti layaknya masjid pada umumnya. Arsitekturnya khas Cina. Di dalamnya terdapat mihrab dan rak-rak buku yang berisi Alquran.

Kini, masjid dikunjungi oleh para turis dari berbagai belahan dunia.  Untuk menghidupi masjid, kaum Muslim setempat memberikan iuran atau sumbangannya.

Masjid Selatan Dolon

Masjid  ini terletak di wilayah Dolon yang  berada di bagian tengah daerah otonom Mongolia Dalam.  Wilayah ini merupakan kabupaten yang paling dekat dengan Beijing.

Masjid Selatan Dolon  adalah masjid yang paling awal di kawasan tersebut. Masjid itu dibangun oleh saudagar etnis Hui dan luasnya kira-kira 750 meter persegi. Ruang shalat luasnya 245 meter persegi. N

Masjid Bayan Olgii

Masjid ini  berada di  pusat Tolbo Sum di  Bayan Olgii. Bentuknya khas dan berbeda dari masjid pada umumnya.  Masjid Bayan Olgii tidak terlalu luas.

Masjid yang sudah berusia ratusan tahun  ini masih digunakan untuk kegiatan ibadah sehari-hari.  Turis dari berbagai negara juga kerap mengunjungi masjid tua ini.[]Sumber:republika

Editor: THAYEB LOH ANGEN


portalsatu.com © 2017 All Rights Reserved.