12 July 2020

Kabar Aceh Untuk Dunia


Qiblatain, Masjid dengan 2 Arah Kiblat Berbeda

...

  • OKEZONE
  • 28 May 2020 12:30 WIB

Masjid Qiblatain (Foto: Okezone.com)
Masjid Qiblatain (Foto: Okezone.com)

TANGGAL 27 dan 28 Mei 2020 akan terjadi Roshdul Qiblat, yaitu ketika matahari tepat berada di atas Ka'bah.

Hal ini merupakan kesempatan bagi umat Islam untuk memvalidasi arah kiblat. Bicara soal kiblat tak akan lepas dari Masjid Qiblatain. Dilansir dari artikel Okezone sebelumnya, masjid ini terletak di atas sebuah bukit kecil di utara Harrah Wabrah, Madinah memiliki dua kiblat yang mengarah ke posisi yang berbeda. Satu menghadap Ka'bah di Makkah, dan satu lagi menghadap ke Masjidil Aqsa, Palestina.

Bermula ketika Rasulullah SAW mampir ke kota ini, tepatnya pada saat perjalanan hijrah dari Makkah ke Madinah. Di tempat inilah Nabi mendengar ada salah seorang penduduk bernama Ummitasyar, ia baru saja kehilangan anaknya karena meninggal dunia.

Mendengar kabar tersebut lantas Nabi Muhammad SAW pun pergi bertakziyah ke rumah Ummitasyar, yang tak lain menyampaikan rasa belasungkawa. Kedatangan Nabi tersebut disambut baik oleh keluarga Ummitasyar, mereka menyembelih satu ekor kambing sebagai jamuan khusus untuk tamu yang paling diagungkan umat Islam tersebut.

Ketika jamuan makan akan dimulai, tiba-tiba datang waktu Sholat Zuhur. Kemudian Nabi pun mengajak kepada para sahabat, dan warga di sana agar menunaikan sholat lebih dulu sebelum menyantap makanan. Saat itu juga turun wahyu dari Allah, agar mengubah arah kiblat.

Allah SWT berfirman dalam Surah Al Baqarah ayat 144: 

Artinya: "Sungguh Kami (sering) melihat mukamu menengadah ke langit, maka sungguh Kami akan memalingkan kamu ke kiblat yang kamu sukai. Palingkanlah mukamu ke arah Masjidil Haram. Dan di mana saja kamu berada, palingkanlah mukamu ke arahnya. Dan sesungguhnya orang-orang (Yahudi dan Nasrani) yang diberi Al Kitab (Taurat dan Injil) memang mengetahui, bahwa berpaling ke Masjidil Haram itu adalah benar dari Tuhannya; dan Allah sekali-kali tidak lengah dari apa yang mereka kerjakan," (QS. Al Baqarah: 144).

Dalam tafsir ayat tersebut dijelaskan, ketika wahyu dari Allah turun, Nabi Muhammad sudah menyelesaikan dua rakaat sholat. Namun karena turun wahyu secara tiba-tiba, yakni agar segera mengubah kiblat, maka pada rakaat berikutnya Nabi langsung memutar arah kiblatnya. 

Seketika perubahan kiblat tersebut langsung diikuti para jamaah. Dari perubahan ini, maka jika sebelumnya arah kiblat menuju ke Masjidil Aqsa di Palestina, maka berubah ke Masjidil Haram, di Makkah.

Oleh karena itu, dari peristiwa inilah masjid ini dinamakan Masjid Qiblatain, artinya masjid berkiblat dua. Hingga kini bangunan tersebut masih berdiri kokoh.

Di dalam sejarahnya, Masjid Qiblatain telah mengalami pemugaran. Pemugaran pertama dilakukan pada 893 Hijriah dan 1543 Masehi oleh Sultan Sulaiman. Pemerintah Arab Saudi pun telah melakukan pemugaran.

Hingga kini, Masjid Qiblatain menjadi salah satu tempat destinasi wisata religi yang biasa dikunjungi para jamaah haji maupun umrah.[]Sumber:okezone.com

Editor: portalsatu.com

Berita Terkait


Alamat:

Jalan Prof. Ali Hasjmy, No. 6, Desa Lamteh, Ulee Kareng, Kota Banda Aceh. Kode Pos: 23118.

portalsatu.com © 2020 All Rights Reserved.