Beranda Inspirasi Jumlah Umat Muslim Tumbuh Pesat di Jepang, Ini Sejumlah Faktor Pendorongnya

Jumlah Umat Muslim Tumbuh Pesat di Jepang, Ini Sejumlah Faktor Pendorongnya

0
Tokyo Camii di Jepang.@Instagram@tokyocamii
TOKYO – Jepang kini menjadi salah satu negara tempat agama Islam berkembang pesat. Pasalnya, dalam beberapa tahun terakhir, negara di Asia Timur itu lebih menerima dalam hal pemahaman agama atau budaya yang berbeda dari mereka.
Melansir republika.co.id, 22 Februari 2021, hampir 112 ribu hingga 230 ribu orang telah memeluk Islam di Jepang. Muslim di Jepang berasal dari berbagai latar belakang kebangsaan, etnis, budaya dan gaya hidup.
Apa saja faktor yang mendorong pertumbuhan pesat populasi Muslim di Jepang?
Pertama, di Jepang, sekitar setengah dari Muslim yang menetap telah menikah.  Ini menunjukkan bahwa Jepang akan memiliki lebih banyak Muslim generasi kedua dan ketiga di masa depan.
Muslim generasi baru ini akan dihadapkan pada latar belakang budaya dan sosial yang beragam dan akan menjadi kunci untuk menjembatani masyarakat tradisional Jepang dengan komunitas Muslim.
Kedua, pertumbuhan ekonomi. Alasan besar kedua mengapa populasi Muslim terkonsentrasi di Jepang adalah karena pertumbuhan ekonomi. Orang-orang dari negara mayoritas Muslim seperti Iran, Pakistan, Indonesia, Bangladesh, dan lainnya datang ke Jepang sebagai pekerja.
Banyak yang bekerja di bisnis konstruksi yang berkembang pesat selama ekonomi berkembang. Peningkatan imigran Muslim ini menyebabkan masuknya pemagang dan pekerja lainnya, yang tidak hanya menambah populasi tetapi juga mengakibatkan peningkatan jumlah masjid di seluruh Jepang.
Ketiga, menjamurnya masjid. Berbicara tentang masuknya imigran Muslim dan masjid, tempat ibadah tersebut memiliki sejumlah fungsi komunitas. Ini termasuk menawarkan kesempatan bagi non-Muslim Jepang untuk bersosialisasi dan belajar tentang agama.
Saat ini semakin banyak masjid sedang dibangun dan menerima tur dari non-Muslim Jepang sehingga keyakinan Islam tersebar ke masyarakat. Namun, dengan bertambahnya jumlah masjid di seluruh Jepang, perselisihan juga muncul di berbagai kota.
Keempat, Islamofobia. Salah satu aspek yang paling menarik adalah persepsi anti-Islam di seluruh dunia berdampak pada peningkatan umat Islam di Jepang. Orang-orang menjadi penasaran dan ingin tahu bagaimana salah satu agama besar di seluruh dunia telah memicu kekerasan atau tidak.
Masjid-masjid tersebut mengalami peningkatan jumlah pengunjung Jepang non-Muslim di tempat itu, yang menunjukkan motivasi orang Jepang untuk belajar lebih banyak tentang Islam.
Kelima, wisata bebas visa. Di beberapa negara Muslim seperti Indonesia dan Malaysia, wisatawan tidak memerlukan visa untuk bepergian ke Jepang. Meningkatnya perjalanan dengan pesawat berbiaya rendah juga menjadi penyebab orang-orang dari negara-negara Muslim menikmati tur di Jepang.
Keenam, meningkatnya fasilitas untuk Muslim. Untuk melayani konsumen Muslim dengan lebih baik dari seluruh dunia, banyak restoran telah berusaha lebih keras untuk memastikan bahwa mereka memiliki makanan halal.
Mereka juga berusaha untuk mendapatkan sertifikasi halal dari berbagai organisasi Jepang.  Dalam hal tersebut, Jepang melakukan upaya maksimal dalam menjaga sikap yang lebih netral dan ramah terhadap Muslim.
Ketujuh, tingkat perpindahan agama yang rendah. Perpindahan agama relatif rendah di masyarakat Muslim dan hal yang sama berlaku untuk Muslim Jepang. Secara umum, umat Islam yang lahir dari orang tua Muslim terlepas dari tempat lahirnya, cenderung menganut agama Islam.
Bahkan, jika mereka tidak mengikuti keyakinan mereka sepenuhnya, mereka kebanyakan mengidentifikasi sebagai Muslim sehingga memunculkan Muslim Jepang di Jepang.[](*)

Baca Juga: Mualaf Asal Nias Dapat Program Bedah Rumah Layak Huni dari KNPI Subulussalam

Tinggalkan Balasan