27.9 C
Banda Aceh
Selasa, April 20, 2021

Samira Ghannoum, Muslimah Brasil yang Dakwah Melalui Kue

BERITA DAERAH

Keberuntungan datang dengan cara ajaib. Inilah yang dialami Samira Ghannoum, muslimah turunan Lebanon-Brasil. Keberuntungannya melalui kue pernikahan tanpa alkohol yang dibuatnya. Dia menjadi pemenang Bake Off Brasil pada 2015. Sekarang Samira terkenal di penjuru negeri.

“Alhamdulillah. Ini luar biasa. Saya sangat gembira menjadi perempuan muslim pertama keturunan Arab yang memenangkan perlombaan besar ini,” kata Samira.

Saat itu, Samira Ghannoum memenangkan perlombaan selama 13 pekan yang disaksikan jutaan orang di 20 negara di penjuru Amerika Latin. Pada babak final, dia hanya punya waktu dua jam untuk membuat kue pernikahan.

Yang menarik lagi, program tersebut menarik jutaan pemirsa dan tampaknya membuat banyak orang belajar lebih banyak tentang Islam dan budaya Arab.

Samira Ghannoum tinggal di Sao Paulo bersama suami asal Lebanon dan lima anak perempuannya. Dia membuat kue dan manisan Arab untuk keluarga, teman, dan komunitas setempat sebelum dibujuk untuk mengikuti perlombaan besar tersebut.

“Ini kesukaan saya. Saya selalu suka membuat kembang gula,” kata Samira.

“Saya tengah membuat kue dan permen untuk anak perempuan saya untuk merayakan ulang tahun mereka. Teman mereka melihat itu, mereka mulai meminta saya membuatkan sesuatu untuk mereka,” ungkap Samira.

Ikut Perlombaan Memasak

Setelah itu, salah satu putrinya pada 2015 mendaftarkannya dalam kompetisi Bake Off Brasil. Dia ingat itu adalah kompetisi yang sangat keras, tapi dia cukup bagus untuk lolos ke final.

“Samira pantas mendapatkan penghargaan secara pasti. Dia adalah peserta yang paling konstan, orang yang membuat kesalahan paling sedikit dan orang yang melakukan hal-hal paling enak. Samira dilahirkan dengan karunia Tuhan dan dia benar-benar memiliki tangan seorang chef. Jelas bahwa dia melakukan segalanya dengan banyak cinta dan komitmen,” kata presenter program, Ticiana Villas Boas, dan para juri mengatakan kepada UOL.

Memenangkan kompetisi bukanlah hal yang berumur pendek bagi Samira Ghannoum. Dia kini menjadi ikon bagi wanita Muslim lainnya di dunia memasak dan membuat kue Brasil.

“Saya tidak tahu bahwa partisipasi saya dalam program ini dapat mengubah kehidupan wanita lain. Saya telah melihat banyak gadis Muslim yang menonton saya di Bake off yang sekarang menjadi pembuat roti dan pembuat manisan,” tutur dia.

Sebelum mengikuti program tersebut, Ghannoum menjelaskan kepada produser dan juri bahwa sebagai seorang muslim ada batasan bahan yang bisa dia gunakan.

Namun, pada akhirnya, satu resep membutuhkan alkohol. Dia menolak menggunakannya, bahkan jika itu berarti kalah.

“Itu akan bertentangan dengan semua yang saya coba untuk menjadi seorang Muslim. Saya tidak pernah menggunakan ramuan yang dilarang dalam Islam,” tegas dia.

Ketika juri bertanya kepada chef Italia yang membuat resep tentang ini, dia menjawab, “Chef profesional tidak menggunakan alkohol dalam resep kue ini.”

Sepanjang kompetisi, Ghannoum tidak mencicipi hidangan apa pun yang ditawarkan kepadanya. Begitu pesaing lain tahu tentang larangan kuliner itu, mereka semakin menghormatinya.

Bahkan ada kalanya mereka memperingatkannya untuk tidak mencicipi sesuatu karena mengandung wine. Dia sangat berterima kasih atas rasa hormat yang ditunjukkan pada keyakinan dan budayanya dengan cara ini. “Rasa hormat ini mempersatukan kita, terlepas dari perbedaan agama kita,” tutur dia sambil tersenyum.

Menurut Ghannoum, seorang wanita berhijab sudah menyebarkan Islam tanpa harus mengucapkan sepatah kata pun, karena itu membangkitkan rasa ingin tahu dan mendorong orang lain untuk menanyakannya.

“Saya sendiri yang mengalaminya, dan Islam mengajari kita untuk menghormati hukum dan menghormati tetangga kita, siapapun mereka. Sangat penting untuk menunjukkan bahwa Islam kita tidak menjadikan kita ‘alien’ seperti yang diyakini banyak orang. Setelah ini dijelaskan dan dipahami, rasa hormat dan kekaguman mengikuti,” ujar dia.

Ghannoum mengatakan memenangkan kompetisi tidak membuatnya lebih istimewa dari orang lain. Faktanya, itu menempatkan lebih banyak tanggung jawab di bahunya.

Menjadi Juara

“Finalis lainnya tegang dan tidak bisa menyelesaikan resepnya. Saya bergegas membantunya. Dia menangis dan hadirin serta panitia evaluasi berterima kasih atas apa yang telah saya lakukan. Bagi saya, inilah yang dibimbing Islam saya untuk saya lakukan,” tutur dia.

Samira Ghannoum adalah salah satu dari semakin banyak orang Lebanon Brasil yang sukses dalam profesi pilihan mereka serta aktif dalam komunitas lokal mereka di penjuru negeri.

Dia meraih mimpinya melalui kompetisi ini. Sebagai pemenang Bake Off Brasil, dia menerbitkan buku masak pertamanya dalam kemitraan dengan program tersebut.

Dia telah mengambil bagian dalam banyak acara untuk mempublikasikan bukunya dan identitas Islamnya di Brasil.

Saat ini dia memiliki pengaruh besar di media sosial yang merupakan platform untuk memperkenalkan Islam kepada sesama orang Brasil. Dia pun memiliki puluhan ribu follower.

“Usai iut, mereka secara teratur mengirim banyak pertanyaan dan saya menjawab semuanya. Saya bukan lagi hanya pembuat roti dan manisan, tetapi simbol wanita Muslim di masyarakat Brasil,” pungkas dia, sebagaimana dikabarkan Middle East Monitor dan disiarkan kembali oleh okezone.

Hal tersebut sangat berarti baginya, dan bagi keluarga serta komunitas lokalnya. Dan memang seharusnya begitu.[]

Baca Juga: Mualaf New York di Spanyol: Ya, saya Maria Ibundanya Jesus

Berita Terkait

Tinggalkan Balasan

BERITA POPULER

Berita Rekomendasi

Terbaru

Perkemahan Penghafal Alquran di Masjid Agung Islamic Center Lhokseumawe Dibuka

LHOKSEUMAWE - Perkemahan Tahfidz Gerakan Pemuda Rihlah Shaum (PETA GPRS) ke-5 dan Daurah Ramadhan...

Pimpinan DPRK Surati Bupati, Kisruh Penetapan Komisioner Baitul Mal Gayo Lues Berakhir

BLANGKEJEREN - Pimpinan Dewan Perwakilan Rakyat Kabupaten (DPRK) Gayo Lues sudah melayangkan surat kepada...

Polisi Buru Tersangka Penganiayaan Ibu Rumah Tangga di Dewantara

ACEH UTARA - Polsek Dewantara, Aceh Utara, memburu pria berinisial D (24), diduga melakukan...

Ikamat Harap Dukungan Pemerintah Aceh

ISTANBUL - Pengurus Ikatan Masyarakat Aceh - Turki (Ikamat) menyampaikan apresiasi dan terima kasih...

Rintihan Putri Kamaliah, Putri Pahang dibalik Puing-Puing Kehilangan

Karya: Jamaluddin Peminat Sastra, Lhokseumawe. Perhiasan ini telah berdebu Rinduku takkan pernah lekang Apa yang telah terjadi Duhai Pemilik...

Rapat IPAL di Kantor Ombudsman Aceh, Ini Pandangan Mapesa

BANDA ACEH - Ombudsman RI Perwakilan Aceh melaksanakan rapat tentang Instalasi Pembuangan Air Limbah...

Kereta dan Kota Emas Firaun Ditemukan, Tongkat Nabi Musa Dicari

Heboh penemuan Kota Emas berusia 3.000 tahun yang digadang-gadang peninggalan kerjaan Firaun melengkapi penemuan...

Anggota Dewan Gayo Lues ‘Dinonaktifkan’, Ini Surat Ketua DPRK

BLANGKEJEREN - Masyarakat Kabupaten Gayo Lues yang hendak berurusan atau menjumpai Anggota Dewan Perwakilan...

Operasi Senyap Kopassus Jalan Kaki Ratusan Km saat Puasa di Rimba Kalimantan

Puasa Ramadhan adalah salah satu ibadah yang wajib dilakukan oleh seluruh umat Islam. Selama...

Akhlak Calon Suami Antarkan Nadya Jadi Mualaf

Nadya Noviena, yang saat ini berusia 24 tahun, wanita yang baru saja memeluk Islam...

Bintang Borong Takjil Perpena, Bagikan kepada Abang Becak

SUBULUSSALAM - Lapak pedagang takjil menyediakan menu berbuka puasa milik  Persatuan Pemuda Penanggalan (Perpena)...

[Cerita Bersambung] KAPTEN LET PANDE: Episode 4

KAPTEN LET PANDE Episode 4 - Cerita Bersambung - Novel Serial Karya: Thayeb Loh Angen Setelah matahari...

Pemilik Tanah di Areal Waduk Keureuto Datangi BPN Aceh Utara Terkait Persoalan Ini

ACEH UTARA - Sejumlah pemilik tanah sah yang berada di Gampong Blang Pante, Kecamatan...

Perang Aceh-Portugis Dalam Lukisan Maestro Delsy Syamsumar

Memasuki ruang kontemporer Museum Aceh, Rabu, 14 April 2021 lalu, 28 lukisan dari para...

Putra Subulussalam ini Wakili Aceh jadi Anggota Paskibraka di Istana Negara

SUBULUSSALAM - Kota Subulussalam, patut berbangga hati, dua putra putri terbaik di Bumi Syekh...

Anak 8 Tahun Diculik di Prancis, Penyelamatannya Mirip Operasi Militer

Seorang anak perempuan delapan tahun asal Prancis diselamatkan di Swiss kemarin setelah lima hari...

2 Kasat dan 2 Kapolsek Diganti, Ini Kata Kapolres Gayo Lues

BLANGKEJEREN - Empat perwira di jajaran Polres Kabupaten Gayo Lues digantikan dengan yang baru...

Mengenal Struktur Tulang Belakang dan Fungsinya

Tulang belakang memiliki peran penting dalam menopang tubuh manusia. Dengan mengenali struktur tulang belakang,...

Kisah Putri Tanjung Jatuh Bangun Jalani Bisnis Sejak Usia 15 Tahun

Putri Indahsari Tanjung dikenal dengan Putri Tanjung, adalah anak pertama dari Chairul Tanjung. Menjadi...

Ratusan Petani Jagung Gayo Lues Sulit Tebus Pupuk Subsidi, Pemda Diminta Ambil Tindakan

BLANGKEJEREN - Petani jagung di Kabupaten Gayo Lues mengaku kesulitan menebus pupuk subsidi dari...