27.2 C
Banda Aceh
Rabu, Mei 19, 2021

Ini Kesadisan dan Penjarahan Prancis Ketika Menjajah Aljazair

BERITA DAERAH

Sejarah berbicara banyak tentang kejahatan mengerikan yang dilakukan oleh otoritas kolonial Prancis di Aljazair ketika menjajah negara itu selama 132 tahun antara 1830 dan 1962.

Sedikitnya lima juta orang tewas dan ratusan ribu lainnya terluka selama perjuangan kemerdekaan.

Kejahatan lainnya termasuk penyiksaan, pembunuhan, pemindahan penduduk asli, pengingkaran hak-hak paling dasar, uji coba nuklir, penyitaan tanah pertanian yang subur dan penjarahan kekayaan dan sumber daya negara Afrika Utara yang tidak diketahui secara luas.

Prancis membutuhkan waktu sekitar 70 tahun untuk sepenuhnya mengendalikan Aljazair sejak diduduki pada 5 Juli 1830.

Orang Aljazair baru memperoleh kemerdekaannya dari Prancis pada tahun 1962, setelah berperang dalam perang pembebasan yang ganas antara tahun 1954 dan 1962 yang merenggut nyawa sekitar 1,5 juta orang Aljazair.

Sejarawan Aljazair percaya tanah mereka terus memberi makan ekonomi Prancis dengan minyaknya (ditemukan pada 1956), emas, besi, batu bara, dan berbagai mineral.

Perebutan wakaf Islam

Berbicara kepada Anadolu Agency, Issa Ben Akoun, seorang profesor sejarah Aljazair di Universitas Aljir, mengatakan wakaf Islam termasuk di antara warisan Aljazair yang dijarah oleh otoritas kolonial Prancis menyusul keputusan yang mereka keluarkan pada tanggal 23 Maret 1843 untuk menyita wakaf Islam di seluruh Aljazair.

Menurut Ben Akoun, Prancis menyadari nilai wakaf Islam untuk menjadi sumber pendapatan untuknya dan memutuskan untuk menasionalisasi mereka.

Dia mengatakan keputusan oleh otoritas Prancis dibuat melawan Perjanjian Penyerahan yang ditandatangani antara Hussein Dey dan Prancis pada 5 Juli 1830, yang termasuk bahwa kesucian dan wakaf Islam tidak dilanggar.

1871 Hukum Masyarakat Adat

Pada tahun 1871, pemerintahan kolonial Prancis mengeluarkan Undang-Undang Masyarakat Adat, yang diyakini para sejarawan berdampak besar pada penjarahan sumber daya dan kekayaan Aljazair.

Yang terpenting, undang-undang tersebut membuat orang Aljazair bergantung pada penjajah, apakah mereka orang Prancis atau Eropa, dan memberikan kepemilikan tanah pertanian yang subur kepada penjajah Eropa (pemukim) yang berasal dari Prancis, Italia, Spanyol, dan Malta, yang memberi hak kepada orang Aljazair untuk bekerja di pertanian saja. seperlima dari produksi.

Orang Aljazair, yang kemudian disebut sebagai “penduduk asli”, memiliki pergerakan yang dibatasi dan hanya dapat melakukan perjalanan secara legal dengan izin dari otoritas kolonial.

Undang-undang ini, yang tetap berlaku sampai tahun 1945, mengakibatkan eksploitasi dan perampasan kekayaan Aljazair, penyitaan tanah pertanian mereka, dan pengusiran mereka ke tanah yang gersang dan bergunung-gunung.

Ammar Ben Toumi, pengacara Front Pembebasan Nasional Aljazair yang memimpin perjuangan bersenjata melawan kolonialisme Prancis (1954-1962), mengatakan dalam kesaksian pada 30 Oktober 2012 bahwa tujuan Undang-Undang Masyarakat Asli adalah untuk membelenggu orang Aljazair dan mengizinkan pemukim. untuk mengeksploitasi dan menjarah kekayaan negara.

Undang-undang lain yang dikeluarkan oleh otoritas kolonial terhadap orang Aljazair adalah Dekrit Crémieux pada tahun 1870, yang memisahkan penduduk asli Aljazair dari populasi Yahudi di negara itu dengan memberikan kewarganegaraan Prancis kepada orang-orang Yahudi, yang akibatnya memberikan hak istimewa kepada orang-orang Yahudi dan menundukkan Muslim Arab dan Berber ke status adat kelas dua.

Pada konferensi yang diadakan di Universitas Ilmu Islam Emir Abdelkader pada 21 Februari 2021, para peneliti dan sejarawan memperkirakan bahwa lebih dari 110 ton harta emas dan perak Aljazair serta lebih dari $ 180 miliar berada di Prancis.

Berbicara selama konferensi, sejarawan Faisal bin Said Talilani menggambarkan kolonialisme Prancis di Aljazair sebagai yang paling mengerikan dan biadab yang pernah dikenal umat manusia.

Menurut Talilani, penjarahan oleh kolonial Prancis meluas ke istana emirat di daerah Bab al-Jadid di Aljir, diperkirakan oleh data sejarah menampung tujuh ton dan 312 kilogram emas, 108 ton dan 704 kilogram perak, campuran debu dan emas murni, batu mulia, pakaian mewah dan tabungan Aljazair lainnya serta uang asing.

Talilani percaya apa yang dijarah pada saat pendudukan bernilai 80 juta franc. Dalam perkiraan hari ini, jumlahnya melebihi $ 80 miliar, dengan beberapa perkiraan Prancis menyebutkan angkanya sekitar $ 180 miliar.[]sumber:anadolu agency

Ditulis oleh Ibrahim Mukhtar.

Berita Terkait

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

BERITA POPULER

Berita Rekomendasi

Terbaru

GerTAK: Bupati Aceh Utara Penguasa, Bukan Pemimpin!

LHOKSUKON - LSM Gerakan Transparansi dan Keadilan (GerTAK) menyoroti kebijakan Pemkab Aceh Utara memangkas...

3.841 CJH Vaksinasi Covid-19, Pasien Baru Tambah 128 Orang di Aceh

BANDA ACEH — Sebanyak 3.841 Calon Jamaah Haji (CJH) telah mengikuti vaksinasi Coronavirus Disease...

Komandan Pussen Arhanud Cek Alutsista di Detasemen Arhanud-001

ACEH UTARA - Komandan Pusat Kesenjataan (Danpussen) Arhanud Kodiklat Angkatan Darat, Mayjen TNI Nisan...

Satpol PP Sita Rak Pedagang Bandel

BIREUEN - Personel Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) Kabupaten Bireuen menyita rak milik...

Bandara Malikussaleh Kembali Ramai Usai Larangan Mudik

ACEH UTARA - Bandara Malikussaleh Aceh Utara kembali ramai penumpang pesawat usai pemberlakuan larangan...

TKI Asal Aceh Selatan Sakit Keras di Malaysia, Teuku Riefky Tanggung Biaya Pengobatan dan Pemulangan

  SUBULUSSALAM - Anggota DPR RI asal Aceh, Teuku Riefky Harsya (TRH) siap membantu biaya...

‘Tenaga Kontrak Itu Rakyat Juga, Gajinya Kecil Dipangkas Tersisa 7 Bulan, Peudeh That!’

LHOKSUKON – Lebih 2.000 tenaga kontrak dan hampir 2.000 tenaga bakti murni di lingkungan...

PHE Serahkan Blok B kepada PGE, Ini Kata BPMA Soal Potensi Pengembangan Migas

LHOKSUKON – PT Pertamina melalui anak usahanya PT Pertamina Hulu Energi North Sumatra B-Block...

Banjir Landa Sultan Daulat, Lintas Aceh-Sumut Lumpuh Total

  SUBULUSSALAM - Hujan deras mengguyur wilayah Kota Subulussalam dan sekitarnya menyebabkan sejumlah desa di...

Laporan CIA: Israel akan Tumbang dalam 20 Tahun

Sebuah studi dilakukan Central Intelligence Agency (CIA) telah menimbulkan keraguan atas kelangsungan hidup Israel...

Gaji Tenaga Kontrak hanya 7 Bulan, Tunjangan Bupati, DPRK, TPK PNS, Perjalanan Dinas dan Belanja Pelatihan?

LHOKSUKON – Pemerintah Kabupaten Aceh Utara memangkas anggaran tahun 2021 untuk gaji tenaga kontrak...

Lawan KLB Deli Serdang, Tim Hukum AHY Menang Telak 4-0

  JAKARTA - Pengadilan Negeri Jakarta Pusat (PN Jakpus) kembali menolak gugatan hukum pelaku KLB...

Permasa Rayon Batam Kota Halal Bihalal di Pantai Melayu

BATAM - Demi mempererat silaturahim sesama warga. Persatuan Masyarakat Aceh (Permasa) Rayon Batam Kota mengadakan...

Pasien Covid-19 di RSUCM Aceh Utara Meningkat

LHOKSEUMAWE - Pasien Covid-19 dirawat di Ruang RICU Rumah Sakit Umum Cut Meutia (RSUCM)...

Kejari Lhokseumawe Kembali Gelar Donor Darah, Ini Hasilnya

LHOKSEUMAWE - Kejaksaan Negeri Lhokseumawe dan Pengurus IAD Lhokseumawe melaksanakan donor darah di Kantor...

Perubahan APBK Aceh Utara 2021 dengan Perbup: Pendapatan Berkurang Belanja Bertambah, Mengapa?

LHOKSUKON – Anggaran Pendapatan dan Belanja Kabupaten (APBK) Aceh Utara tahun 2021 beberapa kali...

Alat Berat PUPR Bersihkan Tiga Titik Longsor Jalan Tripe Jaya, BPBD: Rumah Warga Aman

BLANGKEJEREN – Tim Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang (PUPR) Kabupaten Gayo Lues bersama...

Potret Super Model Bella Hadid Dukung Merdeka Palestina

Model dunia, Bella Hadid mengejutkan publik dengan ikut turun ke jalan mendukung gerakan Free...

Inspirasi Syawal

Oleh: Taufik Sentana Peminat literasi sosial dan dakwah. Dalam sebaris surat Alquran di surat Al Ankabut,...

Jalan Menuju Air Terjun dan Kolam Biru Tripe Jaya Longsor, Perumahan Warga Uyem Beriring Terancam

BLANGKEJEREN - Akses jalan menuju Kecamatan Tripe Jaya, Kabupaten Gayo Lues, mengalami longsor, Ahad,...