Senin, Juni 24, 2024

Atlet KONI Aceh Rebut...

BANDA ACEH - Prestasi mengesankan ditoreh atlet binaan KONI Aceh yang dipersiapkan untuk...

Realisasi Pendapatan Asli Aceh...

BANDA ACEH - Realisasi Pendapatan Asli Aceh (PAA) tahun 2019-2023 melampaui target. Akan...

Judi Online: Antara Frustasi...

Oleh: Muhammad Syahrial Razali Ibrahim, Dosen Fakultas Syariah IAIN LhokseumawePemberitaan judi online akhir-akhir...

Hujan dan Angin Kencang,...

ACEH UTARA - Dua rumah di Dusun Dua Lampoh U, Keude Pantonlabu, Kecamatan...
BerandaBerita AcehPB PON-Technical Delegate...

PB PON-Technical Delegate Finalkan Rencana Venue, Peralatan dan Panpel

BANDA ACEH – Setelah melakukan kegiatan visitasi dari tanggal 31 Oktober lalu, Panitia Besar (PB) Pekan Olahraga Nasional (PON) XXI Tahun 2024 Wilayah Aceh, selesai melakuka finalisasi rencana venue, dukungan peralatan dan Panitia pelaksana (Panpel), Jumat 3 November 2023.

Kegiatan visitasi untuk finalisasi rencana pelaksanaan PON Wilayah Aceh tersebut diikuti oleh 42 Technical Delegate (TD), sebagai representasi dari induk cabang olahraga masing-masing.

Ketua Panitia Pelaksana, T. Banta Nuzullah, S.Pd melaporkan, dari tanggal 31 Oktober hingga 3 November 2023, telah selesai dilaksanakan visitasi di 10 kabupaten/kota. “Kota Banda Aceh 18 cabor, Aceh Besar enam cabor, dan sembilan Cabor di delapan kabupaten/kota lainnya.”

Ketua Panitia Pengawas dan Pengarah PON XXI 2024, Mayjen TNI (Purn) Dr Suwarno, yang juga Wakil I Ketua Umum KONI Pusat mengatakan, kegiatan visitasi yang menghadirkan para TD ke masing-masing lokasi adalah hal mutlak. “Karena yang tahu seluk beluk semua kebutuhan yang diperlukan masing-masing cabang olahraga adalah TD,” kata Suwarno saat sesi penutupan kegiatan visitasi.

Ia didampingi langsung oleh Ketua PB PON Wilayah Aceh, Mayjend TNI (Purn) Achmad Marzuki yang juga Pj Gubernur Aceh.

Suwarno menambahkan, dari kegiatan visitasi, beberapa hal telah disepakati final, namun ada beberapa hal yang perlu dikomunikasi lebih intens dengan induk cabang olahraga. Ia meminta, koordinasi dan komunikasi antara TD dengan PB PON Wilayah Aceh terus dimaksimalkan.

“Supaya prosesnya jadi lebih cepat dalam persiapan PON,” kata Suwarno.

Selanjutnya, Suwarno meminta kepada PB PON untuk merencanakan kegiatan Chefs de Mission (CdM) Meeting, yang diikuti oleh utusan KONI Provinsi se-Indonesia. Subtansi dari CdM Meeting tersebut adalah, penyampaian persiapan PON yang telah dilaksanakan oleh PB PON Wilayah Aceh.

Terkait pembangunan tempat pertandingan, Suwrno mengatakan, PUPR akan membangun 14 venue. “Berdasarkan pengalaman, jumlah 14 venue yang akan dibangun, kalau PUPR yang mengerjakan tidak ada yang tidak selesai, dan berkualitas.”

Sementara itu, di hadapan Ketua Panwasrah dan TD Cabang olahraga, Ketua PB PON Wilayah Aceh mengatakan, pihaknya akan terus meningkatkan semua persiapan, untuk mencapai hasil yang maksimal.

Kepada setiap struktur kepanitiaan, Achamad Marzuki meminta untuk terus direncanakan dan dilaksanakan kegiatan-kegiatan yang berkaitan dengan percepatan persiapan PON. “Rencanakan sesuai kebutuhan, jangan ada yang tertinggal, hal-hal yang ganjil segera dibicarakan,” kata Achmad.

“Mohon diarahkan oleh KONI Pusat,” tambahnya.

Ia optimis, jika seluruh kebutuhan direncanakan dan dilaksanakan dengan baik, maka apa yang diharapkan oleh Pemerintah Pusat terhadap penyelenggaraan PON, dapat disukseskan.(ril)

Baca juga: