BerandaNewsDunia Cara Tiongkok Menginspirasi Penduduk Gampong Keluar dari Kemiskinan

[DUNIA] Cara Tiongkok Menginspirasi Penduduk Gampong Keluar dari Kemiskinan

Populer

Cara Tiongkok untuk Menginspirasi Penduduk Gampong Keluar dari Kemiskinan

Oleh: Penulis Xinhua Yao Yulin, Zhang Yujie dan Zhang Ge

Long Xianlan dari Shibadong, sebuah desa etnis Miao yang terletak jauh di pegunungan Provinsi Hunan, Tiongkok tengah, termasuk di antara jutaan penduduk pedesaan yang pernah miskin di negara itu yang telah berhasil keluar dari kemiskinan.

Mengenakan pakaian pelindung, topi dan sarung tangan terselubung, Long dengan cermat membuka sarang, menghilangkan sarang lebah, dan dengan lembut mengikis lilin dengan pisau tajam. Saat madu lembut mengalir perlahan, lebah yang tak terhitung jumlahnya berkerumun di sekelilingnya, tetapi peternak lebah yang terampil tidak akan terburu-buru. Tidak terpengaruh, dia melanjutkan tugas yang ada.

Saat ini, pengusaha mandiri dapat memperoleh lebih dari 300.000 Yuan (sekira 42.200 dolar AS) setahun. Namun kesuksesan tidak datang dengan mudah bagi Long. Dia mendapatkannya dengan cara yang sulit.

Sepuluh tahun yang lalu, dia adalah orang yang sulit ditembus oleh kader lokal. Transformasi yang dilakukannya mungkin dapat memberikan pencerahan bagi banyak orang di seluruh dunia dalam memecahkan permasalahan umum dalam pengentasan kemiskinan, yaitu bagaimana memotivasi masyarakat pedesaan yang terpinggirkan untuk secara aktif terlibat dalam upaya memperbaiki nasib mereka.

Perjuangan Tiongkok melawan kemiskinan mencakup semua orang tanpa memandang etnis, wilayah, dan latar belakang keluarga mereka, dengan menyasar kelompok termiskin dari yang miskin dengan slogan “jangan tinggalkan siapa pun”. Oleh karena itu, kader akar rumput harus mengerahkan akalnya untuk memberikan layanan khusus bagi semua orang dalam upaya untuk mengakhiri kemiskinan mereka, bahkan bagi mereka yang paling tidak kooperatif sekalipun.

Pilih Orang Yang Kompeten

Long Xianlan, yang berusia 27 tahun pada tahun 2014, terkenal di Shibadong karena kelambanannya. Daripada mendaki gunung untuk menebang kayu untuk pemanas, dia lebih memilih memotong tempat tidur kayunya untuk kayu bakar dan tidur di lantai yang dingin; Setiap kali kader desa mengajak masyarakat untuk mengembangkan industri, ia akan mengomel karena lebih suka diberi uang.

Pada tahun 2014, pemerintah daerah memilih beberapa kader – masing-masing lahir di daerah pedesaan setempat atau berpengalaman menangani urusan pedesaan – untuk tinggal dan bekerja di desa tersebut dan menetapkan masing-masing rumah tangga setempat termasuk yang termiskin.

Long Xiulin, seorang pembicara yang lancar dengan 13 tahun pengalaman kerja di desa akar rumput, diberangkatkan dari departemen publisitas daerah setempat. Dia dipasangkan dengan Long Xianlan.

Melalui postingan sebelumnya, kader etnis Miao yang berprestasi ini telah mendapatkan reputasi atas kemampuannya membina hubungan dekat dengan masyarakat.

Penugasannya ke Shibadong menggambarkan langkah-langkah kampanye pengentasan kemiskinan yang “tertarget” di Tiongkok, karena kader-kader yang akrab dengan bidang ekonomi sering kali dikirim ke desa-desa yang kesulitan dengan industri yang lemah. Pada saat yang sama, para pakar komunikasi akan mendatangi komunitas-komunitas yang sedang berjuang menghadapi perselisihan.

Selama perjuangan Tiongkok melawan kemiskinan absolut, total 255.000 tim dikirim untuk memberikan dukungan di lapangan dan lebih dari 3 juta orang dikirim ke pedesaan sebagai komisaris khusus untuk pengentasan kemiskinan, menurut data resmi.

Pada tahun 2021, Provinsi Hunan sendiri mengirimkan 21.000 tim kerja pengentasan kemiskinan ke daerah pedesaannya, dengan lebih dari 600.000 kader seperti Long Xiulin dipasangkan dengan sekitar 1,7 juta rumah tangga miskin setempat.

Membangun Obligasi Emosional

Berawal dari obrolan santai, Long Xiulin mulai menjalin hubungan baik dengan Long Xianlan yang 17 tahun lebih muda darinya. Dia berbicara panjang lebar dengan anggota komite desa dan mengunjungi tetangga Long Xianlan. Long Xiulin segera mengetahui bahwa Long Xianlan ditinggalkan oleh ibunya setelah kematian ayahnya, dan satu-satunya kerabatnya, adik perempuannya, juga meninggal.

Jelas sekali bahwa di balik reputasi Long Xianlan sebagai seorang pecandu alkohol dan petarung, terdapat seorang pria muda rentan yang merasa terisolasi karena kurangnya cinta dan perhatian. Long Xiulin percaya bahwa ikatan kekerabatan dapat membantu pemuda tersebut menemukan jalannya.

Pada Malam Tahun Baru 2014, salah satu momen paling berharga bagi masyarakat Miao, Long Xiulin membawa Long Xianlan ke rumah keluarganya. Mereka menikmati makan malam keluarga yang menyenangkan, dan sebelum pergi, ibu Long Xiulin memberi pemuda itu sebuah amplop merah berisi 1.000 Yuan, bersama dengan beberapa daging, ikan, dan sosis buatan tangan.

Setelah bertahun-tahun menyendiri, Long Xianlan sangat tersentuh oleh makan malam keluarga yang normal namun tak terlupakan, dia berlutut di tanah, bersujud kepada tuan rumahnya dan, dengan air mata mengalir di wajahnya, berteriak: “Bu!”

Praktik serupa untuk menjalin ikatan yang lebih baik dengan penduduk desa yang kurang memiliki motivasi diri juga disesuaikan dengan kepribadian dan latar belakang keluarga mereka. Anggota tim yang berpasangan dengan orang-orang yang tidak punya tempat tinggal sering kali mampir untuk merawat para lansia; mereka yang meremehkan diri sendiri didorong untuk mengeksplorasi bakat mereka sendiri seperti pertukangan kayu dan mengembangkan hobi menjadi karier yang menguntungkan.

Secara keseluruhan, ketulusan para kader pengentasan kemiskinan segera mendapatkan kepercayaan warga setempat.

“Saya dulu merasa takut karena kesepian dan masa lalu saya yang tidak berdaya serta ragu bahwa tim kerja tidak akan pernah memahami penderitaan orang miskin yang memilukan,” kenang Long Xianlan.

“Namun, mereka tidak memandang rendah saya. Sebaliknya, mereka mengundang saya makan malam, mengajak saya ikut pengembangan industri desa sehingga kami bisa belajar cara mencari uang sendiri. Saat itulah saya menyadari bahwa ada seseorang yang siapa yang benar-benar peduli padaku!” dia berkata.

Long Xianlan dan Long Xiulin kini bersaudara, dan kehangatan rumah memberikan martabat sejati dan harapan baru bagi mantan pemuda apatis itu untuk hidup keluar dari kemiskinan yang parah.

Karakteristik Prop Up Industri

Setelah beberapa kali pertemuan dari hati ke hati, Long Xiulin menyimpulkan bahwa kekhawatiran terbesar Long Xianlan saat itu adalah pernikahan dan pekerjaan.

Pada tahun 2015, tim kerja mengadakan kegiatan kencan buta, memperkenalkan perempuan lajang di desa-desa terdekat kepada para bujangan di Shibadong. Di sinilah Long Xianlan bertemu istrinya.

Sementara keinginan lain dari Long Xianlan sejalan dengan pendekatan prioritas pengentasan kemiskinan yang ditargetkan oleh Tiongkok.

Pengentasan kemiskinan melalui pembangunan ekonomi dianggap sebagai cara paling langsung dan efektif untuk memberikan daerah miskin kapasitas untuk melakukan pembangunan mandiri dan membantu masyarakat mendapatkan pekerjaan secara lokal, menurut buku putih Tiongkok tentang pengalaman dan kontribusi pengentasan kemiskinan.

Mengingat hal ini, Tiongkok telah mendukung daerah pedesaan yang terbelakang dalam mengembangkan berbagai industri yang disesuaikan dengan sumber daya lokal yang tersedia, bagi Shibadong, adalah pertanian, peternakan, bordir Miao, jasa tenaga kerja, dan pariwisata pedesaan.

Long Xiulin dan rekan-rekannya mengundang generasi muda desa untuk menghadiri diskusi pengembangan industri, mengumpulkan pendapat mereka tentang karir masa depan sehingga mereka dapat memberikan dukungan khusus kepada mereka masing-masing.

“Puluhan anak muda berbagi ide masing-masing. Ada yang ingin menjadi pemandu wisata, ada yang ingin restoran sendiri, dan ada pula yang meminta dilatih mengoperasikan ekskavator. Bagi saya, saya ingin belajar bercocok tanam dan beternak, ” kenang Long Xianlan.

Suara mereka tidak hanya didengar tetapi juga ditanggapi dengan serius. Para kader berbagi pelatihan keterampilan kejuruan dan kesempatan kerja gratis: Koki hotel diundang untuk magang; teknisi seperti pekerja pengelasan menawarkan pelatihan di tempat, sementara Long Xianlan termasuk di antara mereka yang mengikuti kursus pertanian selama dua bulan.

Menurut Long Xiulin, Shibadong memiliki semua proyek industri barunya di bawah mekanisme berorientasi pasar, dengan perusahaan luar mempekerjakan talenta lokal. Dana pemerintah juga membantu sektor-sektor baru untuk mendapatkan pijakan di pasar.

Tidak mudah bagi Long Xianlan untuk menemukan ceruk pasar yang menguntungkan. Ia mencoba menjual ikan dan pekerjaan lainnya, semuanya sia-sia. Namun apa pun yang terjadi, “kakak laki-lakinya” Long Xiulin selalu ada di sana, mencari peluang kerja baru, membantunya mengajukan pinjaman berbunga rendah, dan membuatnya tetap termotivasi.

“Adikku selalu baik padaku. Aku merasa berkewajiban untuk berjuang demi kehidupan yang lebih baik dengan menghasilkan uang dengan tanganku sendiri!” kata Long Xianlan.

Berdasarkan pemahaman mendalam Long Xiulin tentang kondisi alam setempat dan permintaan pasar, dia membujuk pemuda tersebut untuk bergabung dalam bisnis madu. Diapit oleh pegunungan, Shibadong memiliki sumber madu yang melimpah dan menghasilkan lebah berkualitas tinggi. Bisnis ini tidak membutuhkan banyak modal awal dan cocok bagi pemuda tersebut.

Benar saja, Long Xianlan terbukti cepat belajar, dan memulai bisnis madunya sendiri beberapa bulan kemudian. Tim kerja juga membantu Long Xianlan mempromosikan produk madunya melalui platform e-commerce dan saluran media.

Berkat kepedulian dan perhatian dari “kakak laki-lakinya”, Long Xianlan meningkatkan bisnis madu manisnya dengan cepat, dan menemukan tempatnya di dunia.

Memberikan Dukungan Tindak Lanjut

Untuk membantu lebih banyak warga desa menjalani kehidupan yang lebih baik, pada tahun 2017, Long Xianlan mengambil inisiatif untuk mendirikan koperasi peternakan lebah. Kini organisasi ini mempunyai 562 anggota dan mengelola lebih dari 1.300 sarang lebah, dengan nilai produksi tahunan hampir 2 juta yuan.

Kerja sama mereka dibangun berdasarkan model bisnis umum di pedesaan Tiongkok saat ini: untuk mengintegrasikan sumber daya dan membentuk klaster industri, Long Xianlan menyewa tanah penduduk desa setempat sebagai basis peternakan lebah; sementara Long menyediakan teknik-teknik yang diperlukan, memandu anggota dalam beternak lebah dan mengelola pangkalan, para anggota dapat fokus pada pembiakan lebah yang lebih baik. Setelah madu dikumpulkan, perusahaan Long akan membeli madu dari anggota dan mengolah serta mengemas madu tersebut ke dalam botol untuk memenuhi permintaan pasar untuk dijual.

Pada akhir Maret 2021, terdapat lebih dari 2,25 juta koperasi petani di seluruh Tiongkok, yang melibatkan hampir setengah penduduk pedesaan, menurut Kementerian Pertanian dan Urusan Pedesaan.

Data resmi yang dirilis pada tahun 2019 menunjukkan bahwa setiap koperasi petani mengembalikan rata-rata 1.402,5 yuan sebagai dividen kepada setiap anggotanya, dan lebih dari 3,85 juta rumah tangga miskin yang terdaftar di seluruh negeri bergabung dengan koperasi tersebut.

Untuk mendongkrak penjualan produk, pada tahun 2020, Shibadong mendirikan ruang pameran, di mana wisatawan dapat langsung membeli produk pertanian lokal, produk budaya dan kreatif, serta kerajinan tangan yang dipamerkan.

Desa ini berencana untuk menambahkan lebih banyak cerita ke dalam pameran, termasuk highlight dari upaya pengentasan kemiskinan selama satu dekade, sehingga pengunjung yang tertarik dengan pemandangan alam setempat yang indah akan mendapatkan kesan mendalam tentang ekologi asli desa tersebut dan basis produksinya yang ramah lingkungan. dan bersedia membawa pulang hasil bumi di pegunungan.

Dengan dukungan pemerintah setempat, Shibadong juga mendirikan konter pameran di ruang tunggu stasiun kereta Jishoudong, tempat masyarakat perkotaan sering lewat selama perjalanan kereta berkecepatan tinggi, untuk memamerkan sulaman Miao, produk pertanian, dan makanan khas setempat.

Kegiatan promosi juga rutin diadakan di desa atau di tempat lain untuk membantu penjualan produk. Selama acara tersebut, karakteristik etnis Miao pasti akan menarik perhatian semua orang, dengan wanita cantik mengenakan aksesoris Miao yang berkilau, bernyanyi dalam bahasa Miao. Desa ini juga merancang toko online mereka sendiri melalui program mini WeChat, yang dapat diakses selama Anda memiliki akun WeChat, platform obrolan instan terkemuka di Tiongkok saat ini.

“Aku sudah menikah dengan orang yang tepat di tempat yang tepat! Aku sangat yakin, asalkan kita rajin dan bekerja keras, maka kehidupan bahagia pasti akan datang. Suamiku bukan lagi seorang pemabuk dan telah mewujudkan impian kami dengan usahanya sendiri.” tangan,” kata Wu Manjin, istrinya.

“Saya dulu bekerja di kota pesisir yang kaya di mana bos saya memiliki sedan dan vila. Kehidupan istimewa seperti itu pernah menjadi mimpi yang jauh bagi saya, di luar imajinasi. Mimpi itu telah menjadi kenyataan sekarang,” kata Long Xianlan sambil menambahkan bahwa Berkat seperti ini harus diberikan kepada tim kerja pengentasan kemiskinan yang gigih.

Namun, karena persaingan pasar yang ketat dan boomingnya e-commerce di Tiongkok, Long Xianlan sedikit khawatir dengan perang harga di antara produsen madu. Dia telah memutuskan untuk memperkenalkan beberapa penyiar siaran langsung lokal untuk membantu koperasinya memenangkan hati pelanggan; Ia sendiri juga mengunggah video pendek di media sosial dan membagikan momen-momen menarik sepanjang kariernya sebagai beternak lebah untuk menarik lebih banyak pembeli.

Namun hal ini tidak terlalu mengganggunya, karena Long Xianlan tetap percaya diri dengan produk madunya yang berkualitas tinggi, rekan-rekan desanya yang rajin, dan kader desa yang dapat diandalkan.

Di seluruh negeri, tak terhitung banyaknya kader seperti Long Xiulin, yang terus memberikan bantuan dan mendukung mereka yang membutuhkan, yang merupakan contoh dari semangat kerja sama dan kemajuan yang terus mentransformasi kehidupan masyarakat yang terpinggirkan.[]

Sumber: https://english.news.cn/20240225/6f50a4b05d624ffab04bfda397eb01f3/c.html

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Berita terkait

Berita lainya