BerandaEkonomiEthereum Berjaya, Harganya Melesat 350% Tahun Ini

Ethereum Berjaya, Harganya Melesat 350% Tahun Ini

Populer

Mata uang kripto paling berharga kedua di dunia, ethereum telah melonjak melampaui bitcoin. Harga ether sekarang berkisar sekitar US$ 3.400, mengalami kenaikan lebih dari 350% di tahun ini. Sebagai perbandingan, harga bitcoin hanya naik 90%.
Dilansir dari CNN, Rabu (5/5/2021), dalam seminggu terakhir saja secara mengejutkan ether naik 30% sementara bitcoin flat.

Peningkatan harga ether secara tidak wajar menimbulkan beberapa kekhawatiran bahwa mata uang kripto tersebut telah meningkat terlalu jauh, terlalu cepat, seperti yang dilakukan bitcoin pada tahun 2017 sebelum jatuh secara spektakuler pada tahun 2018.

Ether adalah mata uang pilihan utama yang digunakan untuk membeli token yang tidak dapat dipertukarkan atau NFT, aset digital yang menjadi semakin populer di dunia koleksi seni dan olahraga.

“Mengapa ada begitu banyak minat pada ether saat ini? Dengan ledakan NFT, orang melihat alternatif untuk bitcoin seperti ether sebagai utilitas nyata. Bukan hanya penyimpan nilai, emas digital seperti bitcoin,” kata Presiden Ava Labs, John Wu, sebuah perusahaan blockchain yang kompatibel dengan ethereum.

Wu menambahkan bahwa ether juga mendapat dorongan berkat dua perkembangan teknis lainnya. Coinbase, perusahaan pialang kripto raksasa yang baru-baru ini go public kini mendukung transaksi untuk Tether dan USD Coin, masing-masing kompatibel dengan dompet digital ethereum.

Ether juga baru saja melakukan peningkatan ke jaringan blockchain ethereum yang akan membantu meningkatkan kecepatan transaksi. Ether seperti bitcoin, menjadi arus utama mata uang kripto. Tapi kebangkitannya melampaui alasan teknis.

“Ada perubahan permintaan yang nyata, mendasar, dan terus-menerus terjadi saat ini,” kata Kepala Investasi di Arca, Jeff Dorman.

Dia mengatakan bahwa hingga saat ini investor cryptocurrency hanya peduli dengan bitcoin. Kemudian mereka mulai menunjukkan minat pada cryptocurrency lain, terutama ethereum sebagai cara untuk mendiversifikasi kepemilikan mereka.
“Ethereum sekarang telah melintasi Rubicon ke arus utama, dan meskipun kesulitan memahaminya, semua jenis investor menemukan alasan untuk menambahkan ETH ke portofolio mereka,” tulis Dorman.

Investor mungkin juga berbondong-bondong ke ethereum serta mata uang kripto lainnya karena ada kekhawatiran yang meningkat tentang inflasi saat ekonomi global dan pasar kerja AS memanas.

Ether adalah bagian dari apa yang disebut keuangan terdesentralisasi, atau revolusi DeFi yang menawarkan produk keuangan yang tidak bergantung pada bank sentral.

“Dengan meningkatnya inflasi, produk DeFi di ethereum adalah cara sempurna bagi orang-orang untuk memerangi ketidakpastian yang diciptakan oleh pencetakan uang bank sentral dan berbagai guncangan pasokan,” kata salah satu pendiri Chainlink, Sergey Nazarov.

Semua yang dikatakan, investor mungkin perlu berhati-hati. Kenaikan ether begitu tajam dan tiba-tiba. Tetapi kepala pengembangan bisnis di Allnodes, Tally Greenberg selaku penyedia hosting mata uang kripto mengatakan tidak khawatir ether akan mengalami nasib yang sama dengan bitcoin.

“Saya tidak yakin ether akan turun sebanyak itu,” katanya. “Ya, harganya mungkin berfluktuasi. Tapi ethereum mungkin memiliki potensi yang lebih besar daripada bitcoin,” tambahnya.[]sumber:detk.com

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Berita terkait

Berita lainya