Minggu, Juli 21, 2024

Tokoh Masyarakat Kota Sigli...

SIGLI - Para tokoh masyarakat dari 15 gampong dalam Kecamatan Kota Sigli menyatakan...

Tim Polres Aceh Utara...

LHOKSUKON – Kapolres Aceh Utara AKBP Nanang Indra Bakti, S.H., S.I.K., bersama jajarannya...

Pasar Malam di Tanah...

SIGLI - Kegiatan hiburan Pasar Malam yang digelar di tanah wakaf Tgk. Dianjong,...

Tutup Dashat, Kepala DPMPPKB...

ACEH UTARA – Kegiatan Dapur Sehat Atasi Stunting (Dashat) yang dilaksanakan secara serentak...
BerandaHari Ini Mahkamah...

Hari Ini Mahkamah Konstitusi Putuskan Ketua Baru

JAKARTA – Mahkamah Konstitusi menggelar Rapat Pleno Pemilihan Ketua MK Periode 2017-2020. Proses pemilihan itu dilakukan menjelang berakhirnya masa jabatan Arief Hidayat sebagai ketua periode 2015-2017.

“Rapat digelar pada Jumat, pukul 08.00 WIB di Gedung MK,” ujar juru bicara MK Fajar Laksono melalui pesan singkat yang diterima di Jakarta, Jumat (14/7/2017).

Berdasarkan PMK Nomor 3 Tahun 2012 tentang Pemilihan Ketua dan Wakil Ketua Mahkamah Konstitusi, ketua MK dipilih dari dan oleh para hakim konstitusi yang dimusyawarahkan secara tertutup oleh sembilan hakim konstitusi.

Dalam pemilihan ini, setiap hakim konstitusi berhak mencalonkan dan dicalonkan sebagai ketua MK.

Proses pemilihan dilakukan sekurang-kurangnya oleh tujuh hakim konstitusi.

“Jika tidak memenuhi kuorum tersebut, rapat permusyawaratan ditunda selama dua jam,” ujar Fajar.

Namun, jika setelah dua jam masih tidak memenuhi kuorum, rapat pemilihan ketua MK tetap dilakukan berapapun hakim konstitusi yang hadir.

Lebih lanjut Fajar menjelaskan jika musyawarah tersebut tidak berhasil mencapai kesepakatan bulat (aklamasi), keputusan pemilihan ketua MK diambil dengan pemungutan suara berdasarkan suara terbanyak dalam rapat pleno terbuka untuk umum.

Berdasarkan Undang-Undang Nomor 8 Tahun 2011 Tentang Perubahan Atas Undang-Undang Nomor 24 Tahun 2003 Tentang Mahkamah Konstitusi, masa jabatan ketua MK terpilih selama dua tahun enam bulan (2017-2020).

Sembilan orang hakim konstitusi memiliki hak yang sama untuk memilih dan dipilih sebagai ketua ataupun wakil ketua MK.

Sembilan orang hakim konstitusi tersebut, adalah Arief Hidayat, Anwar Usman, Aswanto, Maria Farida Indrati, Waiduddin Adams, I Dewa Gede Palguna, Suhartoyo, Manahan Sitompul, dan Saldi Isra.[]Sumber:okezone

Baca juga: