Senin, Juni 24, 2024

Judi Online: Antara Frustasi...

Oleh: Muhammad Syahrial Razali Ibrahim, Dosen Fakultas Syariah IAIN LhokseumawePemberitaan judi online akhir-akhir...

Hujan dan Angin Kencang,...

ACEH UTARA - Dua rumah di Dusun Dua Lampoh U, Keude Pantonlabu, Kecamatan...

Jelang Pilkada Subulussalam, Fajri...

SUBULUSSALAM - Komunikasi elit partai politik jelang Pilkada Subulussalam mulai terlihat intens. Terbaru,...

Jemaah Haji Aceh Dipulangkan...

BANDA ACEH – Jemaah Haji Debarkasi Aceh (BTJ) akan dipulangkan dari Arab Saudi...
BerandaBerita LhokseumawePHE NSO Temukan...

PHE NSO Temukan Cadangan Migas di Lepas Pantai Lhokseumawe

LHOKSEUMAWE – Kontraktor Kontrak Kerja Sama (KKKS) Pemerintah, Pertamina Hulu Energi (PHE) North Sumatera Offshore (NSO)–bagian dari Subholding Upstream Pertamina Regional Sumatera–kembali menemukan hidrokarbon berupa gas dan kondensat melalui pengeboran sumur eksplorasi NSO-XLLL1ST di lepas pantai Lhokseumawe, Aceh.

Pengeboran sumur eksplorasi ini dilakukan oleh Fungsi Eksplorasi PT Pertamina Hulu Rokan (PHR) Regional Sumatera dengan objektif utama pada batu gamping Formasi Malacca.
Sumur tersebut dibor dengan profil vertikal/sidetrack menggunakan rig semi-submersible Essar-Wildcat.

Sumur NSO XLLL1ST ditajak pada 30 Desember 2022 dan mencapai kedalaman akhir 4983 feet measured depth (ftMD) pada 6 Maret 2023.
Setelah dilakukan serangkaian evaluasi terhadap properti formasi dengan menggunakan e-line logging tools, PHE NSO selanjutnya mengusulkan 3 interval Drill Stem Test (DST). Sumur NSO-XLLL1ST berhasil menemukan hidrokarbon berupa gas pada uji kandung lapisan DST#1 dengan rate gas 1.7 mmscfd, DST#2 dengan rate gas 6.68 mmsfcd, serta hidrokarbon berupa gas dan kondensat pada uji kandung lapisan DST#3 dengan rate gas 12.65 MMSCFD dan rate kondensat 33.6 BCPD.

VP Eksplorasi PHR Regional Sumatera, Dwi Mandhiri, menjelaskan status per 16 Mei 2023, sumur NSO-XLLL1ST telah selesai melakukan temporary P&A cement plug terakhir. Setelah itu direncanakan untuk 24 jam ke depan dilanjutkan dengan unlatch SSBOP dan riser.

“Hidrokarbon di sumur NSO-XLLL1ST full to spill terhadap strukturnya, sehingga berpotensi adanya akumulasi hidrokarbon pada reservoir yang berada di struktur yang lebih tinggi. Oleh sebab itu akan dilakukan studi lebih lanjut untuk mendapatkan prospek baru,” ujar Mandhiri dalam siaran pers, Rabu (17/5).

Di tempat terpisah, Kepala SKK Migas Perwakilan Sumbagut, Rikky Rahmat Firdaus, sebagai Satuan Kerja Khusus Pemerintah yang bertugas melakukan pengawasan dan pengendalian operasi hulu migas menyampaikan keberhasilan pengeboran sumur eksplorasi NSO-XLLL1ST di Wilayah Kerja PHE NSO ini merupakan wujud nyata komitmen KKKS di lepas pantai Aceh dalam menemukan cadangan dan meningkatkan produksi migas di Indonesia.

“Kami sangat mengapresiasi Pertamina atas pencapaian ini. Setelah ditemukannya cadangan tersebut akan dilakukan temporary P&A dan setelah itu PHE NSO akan mengajukan POD (Plan of Development) sebelum dilakukan pengembangan lapangan. Proses menuju produksi tentunya masih membutuhkan waktu dan studi maupun kajian mendalam terlebih dahulu dari tim teknis SKK Migas maupun PHE NSO,” ungkap Rikky.

Temuan cadangan ini sekaligus sebagai bagian penting dari program pemerintah di sektor energi nasional untuk mencapai target produksi gas 12 miliar standar kaki kubik per hari (BSCFD) dan produksi minyak 1 juta barel per hari pada tahun 2030.[](ril)

Baca juga: