Jumat, Juli 19, 2024

Ini Kata Camat Tanah...

ACEH UTARA - Pemerintah sedang melakukan pendataan bangunan yang rusak akibat diterjang badai...

JPU Tuntut Lima Terdakwa...

BANDA ACEH - Jaksa Penuntut Umum menuntut empat terdakwa perkara dugaan korupsi pada...

Abu Razak Temui Kapolda,...

BANDA ACEH – Ketua Umum Komite Olahraga Nasional Indonesia (KONI) Aceh H. Kamaruddin...

Diterjang Badai, Lapak Pedagang...

ACEH UTARA - Banyak lapak pedagang dan warung di sepanjang jalan Simpang Rangkaya,...
BerandaMaroko Tutup Semua...

Maroko Tutup Semua Sekolah Jaringan Feto Gulen

MAROKO – Kementerian Pendidikan Maroko mengumumkan bahwa semua sekolah Mohamed al-Fatih – yang berafiliasi dengan Teroris Organisasi Fetullah (Feto) – telah ditutup negeri itu, disiarkan worlbulletin.net.

“Sejalan dengan keputusan kami sebelumnya untuk menutup semua lembaga pendidikan terkait dengan kelompok Feto yang diberi nama Mohamed al-Fatih, semua sekolah ini telah ditutup,” demikian pernyataan kementerian, pekan lalu.

“Mahasiswa yang terdaftar di sekolah ini semuanya sejak itu telah dialihkan ke berbagai lembaga pendidikan negeri dan swasta … sesuai dengan keinginan orang tua mereka,” katanya.

Pada tanggal 5 Januari, Kementerian Dalam Negeri Maroko mengumumkan keputusan untuk menutup semua lembaga pendidikan Feto-linked yang beroperasi di negara itu.

Pengumuman itu datang setelah penyelidikan pihak berwenang Maroko yang menyatakan bahwa lembaga-lembaga ini menyediakan “lahan subur untuk promosi [yaitu, Feto ini] ideologi kelompok dan pendirinya,” dan “menyebarkan ide-ide yang tidak sesuai dengan nilai-nilai pendidikan dan agama Maroko”.

Menyusul kegagalan kudeta 15 Juli tahun lalu di Turki, kedutaan Turki di Rabat telah memberikan Kementerian Luar Negeri Maroko dengan informasi mengenai kehadiran Feto di negara Afrika Utara.

Pada saat itu, sebuah sumber diplomatik Turki di kedutaan memiliki harapan bahwa Maroko akan mengambil “semua langkah yang diperlukan” untuk menutup semua sekolah Feto-linked yang beroperasi di wilayahnya.

Feto mendirikan sekolah pertama di Maroko pada tahun 1993 di kota pesisir Tangier sebelum menyiapkan lebih banyak di kota-kota lain.

Feto secara luas diyakini telah mendalangi upaya kudeta tahun lalu terhadap pemerintah Turki yang terpilih secara demokratis, yang menewaskan sedikitnya 248 syuhada dan 2.200 lainnya terluka.[]

Baca juga: