BerandaNewsDuniaRatusan Masjid di Maroko Dilengkapi Sistem Energi Surya, Ini Tujuannya

Ratusan Masjid di Maroko Dilengkapi Sistem Energi Surya, Ini Tujuannya

Populer

Ratusan masjid di Maroko akan dilengkapi dengan sistem energi surya dari pemerintah dalam rangka meningkatkan kesadaran nasional.

Ini dimaksudkan untuk membuat orang lebih sadar dalam menggunakan energi yang lebih bersih.

Menurut skema, masjid-masjid tersebut akan dilengkapi dengan instalasi penerangan LED untuk mengurangi penggunaan listriknya.

Pemanas air panas bertenaga surya juga akan mengurangi penggunaan air dan tagihan listrik hingga 40%, dan sistem fotovoltaik akan memanfaatkan energi matahari untuk menciptakan sumber daya terbarukan.

Perubahan warna hijau ini telah ditetapkan untuk 100 masjid pada akhir 2016-17 untuk wilayah yang lebih padat di Fez, Casablanca, Rabat, dan Marrakesh.

Bergerak cepat ke kota-kota kecil, inisiatif pada akhirnya akan berkembang mencakup 15.000 masjid yang didanai negara di sekitar Maroko (mewakili 30% dari semua masjid), menciptakan hubungan yang kuat di negara Afrika utara ini.

Rencana ini berawal dari kolaborasi tahun 2014 antara institusi Maroko dan perusahaan Jerman bernama GIZ.

Kementerian Urusan Islam di Maroko memiliki cetak biru skema ini, membayar 70% dari biaya awal – dengan GIZ sebagai mitra utama, putaran pertama kontrak diperkirakan akan menciptakan 130 pekerjaan.

Lalu, mengapa masjid?

Rencana ambisius ini adalah untuk menyapih orang-orang dari bahan bakar impor dan beralih ke teknologi hemat energi dan energi terbarukan.

Dengan bantuan para imam dan guru, masjid akan digunakan untuk menunjukkan kepada orang-orang bahwa mereka dapat menerapkan apa yang telah mereka pelajari di sana, untuk mengurangi tagihan energi mereka di rumah.

Menurut Badan Energi Internasional‌ lebih dari 90% energi Maroko berasal dari luar negeri.

Tujuannya untuk mendorong rumah tangga dan industri agar pada akhirnya meningkatkan kapasitas pembangkit listrik dari energi terbarukan menjadi 42% pada tahun 2020.

“Masjid bukanlah konsumen listrik yang besar: ada beberapa penerangan, beberapa pemanas air. Yang ingin kami lakukan adalah memberi tahu orang-orang,” kata Mouline, direktur Badan Nasional Pengembangan Energi Terbarukan dan Efisiensi Energi, kepada CNN.

Di negara penganut agama mayoritas, apa yang lebih baik untuk perubahan lingkungan daripada memulai dengan tempat ibadah?

Menteri Lingkungan Maroko, Hakima el-Haité, mengatakan Islam dapat memberikan kontribusi yang kuat dalam debat energi bersih:

“Sangat penting bagi negara-negara Muslim untuk kembali ke tradisi mereka dan mengingatkan orang-orang bahwa kita kecil sebagai manusia sebelum pentingnya bumi,” kata Hakima.

“Kita perlu melindunginya, dan menyelamatkan umat manusia dalam prosesnya.”

Manfaat finansial lain dari inisiatif ini adalah terciptanya lapangan kerja yang luas; lebih dari 8.000 orang Maroko berlatih sebagai tukang listrik setiap tahun dan pemerintah berharap permintaan Anda untuk pekerjaan ini akan menyebar ke seluruh negeri (CNNMoney).

Masjid As-Sounna Maroko di Rabat telah memasang teknologi hemat energi untuk memangkas tagihan energinya lebih dari 80%, menghemat $ 7000 setiap tahun.

Contoh cemerlang dari pencapaian potensial.

“Hal yang baik tentang proyek ini adalah pemerintah Maroko yang mengemukakan idenya sendiri. Ini adalah sesuatu yang baru … dan belum pernah dicoba di tempat lain sebelumnya. ”

Rencana tersebut juga telah membuka landasan baru untuk kesetaraan gender di Maroko.

Banyak ulama perempuan terlibat dalam proyek tersebut, serta para imam.

Semakin banyak perempuan yang terwakili, mereka akan diberi platform yang lebih besar untuk mendiskusikan kebutuhan dan gagasan mereka tentang masjid hijau yang inklusif.

Oleh karena itu, El Haité percaya bahwa agama dapat menawarkan cara baru untuk memperluas percakapan itu.

“Di dunia, 85 persen orang menyatakan beragama, yang berarti 85 persen populasi memiliki kesempatan untuk mendengar tentang transformasi global ini saat menghadiri kebaktian, memberi kita alat kesadaran yang hebat atas masalah perubahan iklim.”[] Sumberintisari.grid.id

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Berita terkait

Berita lainya