Sabtu, Juli 13, 2024

Besok, Mahyuzar akan Terima...

ACEH UTARA - Dr. Mahyuzar, M.Si., akan menerima Surat Keputusan (SK) Mendagri tentang...

Jabatan Pj Bupati Aceh...

ACEH UTARA - Masa jabatan Penjabat Bupati Aceh Utara, Dr. Mahyuzar, genap satu...

Panwaslih Aceh Instruksikan Buka...

BANDA ACEH - Panitia Pengawas Pemilihan (Panwaslih) Aceh menginstruksikan Panwaslih Kabupaten/Kota segera membuka...

KAMMI Sebut Perlu Forum...

BANDA ACEH - Pengurus Daerah Kesatuan Aksi Mahasiswa Muslim Indonesia (KAMMI) Banda Aceh...
BerandaPLN Targetkan PLTU...

PLN Targetkan PLTU Meulaboh Beroperasi pada 2020

JAKARTA – PT PLN (Persero) menjadwalkan proyek PLTU di Meulaboh, Kabupaten Aceh Barat, Provinsi Aceh, berkapasitas 2×200 MW mulai beroperasi pada 2020.

Kepala Satuan Komunikasi Korporat PLN I Made Suprateka mengatakan, pembangkit itu akan mengatasi defisit daya di Provinsi Aceh.

Pada 25 Mei 2017, PLN dan pengembang pembangkit swasta (independent power producer/IPP) tersebut yakni Konsorsium China Datang Overseas Investment, PT Pembangunan Perumahan, dan PT Sumberdaya Sewatama menandatangani perjanjian jual beli listrik (power purchase agreement/PPA) PLTU Meulaboh dengan perkiraan biaya investasi sekitar USD600 juta itu.

“Pekerjaan konstruksi PLTU Meulaboh diperkirakan memakan waktu 39 bulan sejak tanggal efektif PPA,” ujarnya.

Menurut dia, jadwal pengoperasian (commercial operation date/COD) PLTU Meulaboh diperkirakan pertengahan 2020, namun konsorsium akan mengupayakan lebih cepat lagi. Made mengatakan, listrik pembangkit akan disalurkan ke sistem Sumatera melalui jaringan transmisi 275 kilo Volt (kV) ke gardu induk PLN di Nagan Raya.

Pembangkit itu akan mensuplai energi listrik ke sistem Sumatera sebesar 2.803 Giga Watt hour (GWh) setiap tahun selama masa kontrak 25 tahun.

“Pembangkit ini berfungsi sebagai pemikul beban dasar (base load) dengan availibility factor sebesar 80% per tahun,” ujarnya.

Konsorsium akan mendirikan anak perusahaan (special purpose company/SPC) yang dikhususkan untuk mengembangkan proyek itu. Proyek PLTU Meulaboh itu merupakan proyek yang dilaksanakan dengan skema build own operate transfer (BOOT) tanpa penjaminan pemerintah.

Secara keekonomian, PLTU Meulaboh layak dibangun karena biaya pokok produksi (BPP)-nya lebih rendah dari pembangkitan setempat dengan nilai penghematan sekitar Rp2 triliun per tahun.[] sumber: okezone.com

Baca juga: