BerandaBerita Aceh UtaraPj Bupati Aceh Utara Wawancarai Calon Direksi Perumda Air Minum Tirta Pase

Pj Bupati Aceh Utara Wawancarai Calon Direksi Perumda Air Minum Tirta Pase

Populer

ACEH UTARA – Penjabat Bupati Aceh Utara, Azwardi Abdullah, AP., M.Si., mewawancarai para calon Direksi Perumda Air Minum Tirta Pase untuk menjaring satu nama pada masing-masing jabatan yang akan memimpin Perumda itu lima tahun ke depan.

Proses wawancara tersebut bagian akhir dari tahapan seleksi terhadap calon Direksi Perumda Air Minum Tirta Pase, sesuai diatur dalam Qanun Kabupaten Aceh Utara. Tahapan-tahapan itu di antaranya seleksi administrasi, uji kelayakan dan kepatutan (UKK), serta wawancara akhir.

“Kami sudah melakukan proses wawancara akhir terhadap para calon direksi. Alhamdulillah, semua peserta dapat melewatinya dengan baik dan lancar. Dan, semua peserta memiliki skill profesional yang mumpuni untuk memimpin Perumda Air Minum Tirta Pase ke depan. Mudah-mudahan dalam waktu dekat akan segera kita ketahui siapa yang terpilih, tentu saja yang terbaik di antara yang terbaik,” ujar Azwardi usai mewawancarai para calon direksi itu, Kamis, 23 Februari 2023, malam.

Seleksi calon Direksi Perumda Air Minum Tirta Pase berjalan sejak pertengahan Januari 2023 lalu karena masa jabatan direksi lama telah berakhir. Panitia seleksi diketuai Dr. A. Murtala, M.Si., mengatakan terdapat tiga posisi direksi yang membutuhkan pejabat baru, yaitu Direktur Utama, Direktur Umum, dan Direktur Teknik.

Pj. Bupati Aceh Utara selaku Kuasa Pemilik Modal (KPM) melakukan wawancara akhir terhadap para calon direksi yang sebelumnya telah dinyatakan lulus pada tahapan seleksi administrasi serta uji kelayakan dan kepatutan. Dalam tahapan tersebut juga telah dipilih tiga nama calon dengan nilai terbaik untuk masing-masing posisi jabatan.

Tujuan dari wawancara ini untuk menentukan satu nama terbaik terhadap masing-masing jabatan direksi yang dilaksanakan di Kantor Pelayanan Operasional Lhokseumawe Perumda Air Minum Tirta Pase Aceh Utara.

Adapun nama-nama calon direksi yang mengikuti sesi wawancara akhir, untuk calon Direktur Utama masing-masing Imran, S.T., Irfan, S.E., M.Si., dan Rizal Efendy, S.E.

Untuk posisi calon Direktur Umum yakni Syahrul, S.T., T. Hidayatuddin, S.E., dan Zulfikar, S.E.Ak.. Sedangkan untuk calon Direktur Teknik adalah Anwar Ali, S.T., Ferry Syahputra, S.T., dan Zulkifli, S.T.

Prosesi wawancara akhir para calon direksi Perumda Air Minum Tirta Pase tersebut turut dihadiri Sekretaris Daerah Aceh Utara, A Murtala, Asisten I Sekda Dayan Albar, S.Sos., M.AP., yang saat ini ditunjuk sebagai Plt. Dirut Perumda Air Minum Tirta Pase, serta seluruh Panitia Seleksi.

Seleksi dilakukan panitia didasarkan pada Qanun Kabupaten Aceh Utara Nomor 4 tahun 2020 tentang Perusahaan Daerah Air Minum. Hal itu dimaksudkan untuk mengisi jabatan para Direksi meliputi Direktur Utama, Direktur Umum, dan Direktur Teknik.

Dalam Qanun tersebut antara lain menyebutkan tujuan didirikan perusahaan ini untuk memberikan pelayanan air minum yang efektif dan efisien serta memenuhi syarat kesehatan kepada masyarakat dan dunia usaha, menunjang pengembangan dan pertumbuhan perekonomian daerah melalui penyediaan air minum, dan sebagai salah satu sumber pendapatan asli daerah dari pembagian laba perusahaan.

Bupati sebagai KPM Perumda Tirta Pase mempunyai kewenangan mengambil keputusan. KPM memegang segala kewenangan yang tidak diserahkan kepada Direksi atau Dewan Pengawas.

Dalam Pasal 30 disebutkan Direksi pada Perumda Tirta Pase diangkat oleh KPM, proses pemilihan Direksi dilakukan melalui seleksi, paling sedikit melalui tahapan seleksi administrasi, uji kelayakan dan kepatutan, dan wawancara akhir.

Dalam Pasal 46 disebutkan anggota Direksi diangkat masa jabatan paling lama lima tahun dan dapat diangkat kembali untuk satu kali masa jabatan, kecuali ditentukan lain sesuai dengan peraturan perundang-undangan. Dalam hal anggota Direksi memiliki keahlian khusus dan/atau prestasi yang sangat baik, dapat diangkat untuk masa jabatan yang ketiga.

Keahlian khusus dan prestasi yang sangat baik paling sedikit memenuhi kriteria: melampaui target realisasi terhadap rencana bisnis serta rencana kerja dan anggaran Perumda Tirta Pase, opini audit atas laporan keuangan perusahaan minimal wajar tanpa pengecualian selama tiga tahun berturut-turut di akhir periode kepemimpinan, seluruh hasil pengawasan sudah ditindaklanjuti sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan; dan terpenuhinya target dalam kontrak kinerja sebesar 100 persen selama dua periode kepemimpinan.[](*)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Berita terkait

Berita lainya