Minggu, Juli 14, 2024

Tanggapan Ketua DPRK Aceh...

ACEH UTARA - Mendagri Tito Karnavian memperpanjang masa jabatan Pj. Bupati Aceh Utara...

Selamat! 2 Siswa Kota...

SUBULUSSALAM - Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Kemendikbudristek) melalui Balai Pengembangan Talenta...

Besok, Mahyuzar akan Terima...

ACEH UTARA - Dr. Mahyuzar, M.Si., akan menerima Surat Keputusan (SK) Mendagri tentang...

Jabatan Pj Bupati Aceh...

ACEH UTARA - Masa jabatan Penjabat Bupati Aceh Utara, Dr. Mahyuzar, genap satu...
BerandaNewsTemui Mensesneg Pratikno,...

Temui Mensesneg Pratikno, Pj Gubernur Bahas Percepatan Pembangunan Aceh

JAKARTA – Penjabat Gubernur Aceh Achmad Marzuki melakukan pertemuan dengan Menteri Sekretaris Negara (Mensesneg) Pratikno membahas percepatan pembangunan Aceh.

“Kita melakukan pertemuan dengan sejumlah menteri dalam beberapa hari terakhir ini demi pembangunan Aceh ke depan,” kata Acmad Marzuki dalam pertemuan dengan Mensesneg di Jakarta, Rabu, 24 Agustus 2022.

Pj. Gubernur merincikan saat melakukan pertemuan dengan Wakil Menteri I BUMN, dirinya mengusulkan agar pendelegasian kewenangan pengelolaan aset Lembaga Manajemen Aset Negara (LMAN) kepada PT Patriot Nusantara Aceh (PT Patna) selaku pengelola Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) Arun di Lhokseumawe. Selain itu mendorong percepatan penyertaan modal PT Pertamina dan PT Pelindo sebagai perusahaan yang tergabung dalam konsorsium Badan Usaha Pembangunan dan Pengelola (BUPP) KEK Arun.

Saat menjumpai Menteri Perhubungan, Pj. Gubernur Aceh meminta agar Bandara Sultan Iskandar Muda (SIM) Blang Bintang, Aceh Besar bisa dibuka sebagai entry point penerbangan internasional. Karena harus diterbitkan petunjuk teknis (juknis) dari Kementerian Perhubungan (Kemenhub).

“Karena saat ini telah terbit Inmendagri 39/2022 sebagai pintu masuk udara internasional. Dan supaya mempermudah umrah, kunjungan wisata mancanegara, hubungan perdagangan dan kekerabatan, kerjasama IMT-GT dan Indonesia – India,” kata Pj. Gubernur Aceh.

Setelah itu, ia berharap rute penerbangan perintis di Aceh perlu adanya penambahan dari empat rute menjadi 16 rute dengan frekuensi tiga kali dalam seminggu. Dikarenakan selama ini frekuensi hanya ada satu kali dalam seminggu dari empat rute pelayanan yang ada, yakni Banda Aceh – Takengon, Banda Aceh – Gayo Lues, Banda Aceh – Kutacane, dan Banda Aceh – Sinabang.

“Kita juga meminta kepada Kemenhub adanya pengerukan alur pelayaran pelabuhan Kuala Langsa agar dapat sandar kapal 15.000 DWT. Optimalisasi fungsi pelabuhan Kuala Langsa untuk menunjang aktifitas ekspor – impor,” jelasnya.

Berikutnya meminta ada pembangunan dry port di Bener meriah. Dry port ini yang fungsinya di pelabuhan laut tapi ini daratan, karena dinilai kebutuhan untuk konsilidasi.

“Kita juga sampaikan ingin adanya pembangunan break water pelabuhan penyeberangan Meulaboh. Karena kapal tidak bisa bersandar saat gelombang tinggi. Defendernya juga cepat rusak akibat benturan, serta hambatan saat bongkar muat,” katanya.

Sementara di Kementerian Kelautan dan Perikanan diminta pengerukan kolam labuh PPS Kutaraja Lampulo, pengerukan kolam labuh dan Alur PPN Idi, Aceh Timur, dan pengadaan kapal pengawasan perikanan.

Menanggapi hal tersebut, Mensesneg Pratikno akan mendukung seluruh kebijakan Pj. Gubernur Aceh.

Rencananya, Kamis, 25 Agustus 2022, Pj. Gubernur Aceh juga akan melakukan pertemuan dengan sejumlah menteri lainnya yakni Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi, Kementerian ESDM, dan Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian.[](ril)

Baca juga: