Senin, Juli 15, 2024

Kapolres Aceh Utara AKBP...

LHOKSUKON - AKBP Nanang Indra Bakti, S.H., S.I.K., kini resmi mengemban jabatan Kapolres...

Temuan BPK Tahun 2023...

BLANGKEJERN - Badan Pemeriksa Keungan (BPK) Perwakilan Aceh menemukan kelebihan pembayaran pada anggaran...

Pj Bupati Aceh Utara...

ACEH UTARA - Menteri Dalam Negeri Tito Karnavian menerbitkan surat keputusan (SK) tentang...

Kadispora Lhokseumawe Apresiasi Pejuang...

LHOKSEUMAWE - Pekan Olahraga Pelajar Daerah (Popda) XVII Provinsi Aceh di Aceh Timur...
BerandaNewsGubernur: Lapangan Kerja...

Gubernur: Lapangan Kerja Solusi Menggerus Penanam Ganja

BANDA ACEH – Pemerintah Aceh terus berupaya mencari solusi terbaik agar para penanam ganja beralih menanam tanaman pertanian yang tidak melanggar hukum. Tidak sebatas memberikan bantuan pertanian, di sisi lain pemerintah juga gencar mengundang investor untuk berinvestasi di Aceh agar tercipta lapangan kerja baru.

Hal tersebut disampaikan oleh Gubernur Aceh, dr. H. Zaini Abdullah, kepada awak media, saat menghadiri undangan makan malam bersama Kapolda Aceh, Irjen Pol. Hussein Hamidi, di Rumah Dinas Kapolda Aceh, yang berada di kawasan Lapangan Blang Padang, Sabtu, 28 Februari 2016.

“Tadi siang, Pak Kapolda beserta tim dan Kadiv Humas Mabes Polri telah menemukan ladang ganja seluas 54 hektare, di kawasan Seulawah, Aceh Besar. Dalam konteks pencegahan ini tentu saja hal yang membahagiakan kita semua. Namun di sisi lain, hal ini tentunya sangat merisaukan kita semua jika tidak dicarikan solusi terbaik. Kita tentu saja tidak ingin ini terus berulang,” ujar gubernur seperti siaran pers yang dikirim Biro Humas Setda Aceh, Minggu, 28 Februari 2016.

Memang bukan hal yang mudah, lanjut gubernur, tetapi kita terus mencoba mencari alternatif lain mengalihkan para penanam ganja ini agar bertani dan menanam tanaman produk pertanian lainnya yang tidak melanggar hukum.

Pria yang akrab disapa Doto Zaini itu menyatakan, luasnya wilayah hutan Aceh dan kebiasaan para penanam ganja yang selalu berpindah-pindah mengakibatkan aparat kepolisian harus bekerja ekstra. Oleh karena itu, pria yang akrab disapa Doto Zaini itu merasa perlu agar pusat memberikan bantuan berupa helikopter kepada Polda Aceh untuk melakukan razia udara.

“Penemuan ladang ganja setiap tahunnya saya kira bukan dikarenakan kinerja kepolisian yang tidak maksimal, namun karena kebiasaan para penanam ganja yang selalu berpindah-pindah. Kondisi ini ditambah lagi dengan lokasi penanaman yang sering dilakukan di wilayah yang sulit dijangkau,” kata gubernur.

Mengingat kondisi geografis hutan Aceh yang luas, berbukit, dan curam ini tentu saja membutuhkan dukungan udara. Doto Zaini berpendapat, Aceh butuh bantuan helikopter yang akan digunakan untuk melakukan pemantauan dari udara.

“Jadi, saya kira Aceh butuh helikopter untuk melakukan razia udara. Kita berharap Pemerintah Pusat dapat membantu memprioritaskan agar segera kami dapatkan, sehingga bisa segera digunakan untuk melakukan razia via udara,” ujar Doto Zaini.

Tak Cukup Pendekatan Hukum

Dalam kesempatan tersebut, gubernur juga menegaskan, pendekatan hukum tidak cukup ampuh untuk menghentikan kebiasaan para penanam ganja karena alasan mereka menanam barang haram tersebut adalah keterbatasan ekonomi.

“Ini adalah penyakit, jadi kita harus sesuaikan jenis hukumannya. Jika hanya sebatas hukuman, maka saya kira tidak akan selesai. Intinya adalah sosialisasi yang merata kepada seluruh lapisan masyarakat mengenai bahaya dan efek buruk barang haram tersebut,” kata Doto Zaini.

Gubernur meyakini, jika sosialisasi sudah dilakukan secara merata serta bantuan pertanian diberikan untuk masyarakat, para penanam ganja dengan sendirinya akan sadar dan beralih ke profesi lain yang lebih baik.

Doto Zaini juga mengungkapkan, selama ini Pemerintah Aceh juga gencar mengundang investor untuk berinvestasi dan menanamkan modalnya di Aceh. Kehadiran para investor diharapkan akan mampu membuka lapangan pekerjaan baru sehingga memberikan alternatif lain kepada para penanam ganja untuk memilih jenis pekerjaan yang cocok.

Saat ini pemerintah terus mempromosikan kepada pelaku usaha agar berinvestasi di Aceh karena Aceh adalah daerah yang memang sangat aman untuk berinvestasi.

“Secara keseluruhan, kondisi Aceh sudah sangat kondusif. Masyarakat dapat beraktivitas dengan tenang, jumlah kunjungan wisatawan juga terus meningkat setiap tahunnya. Semoga ini menjadi tolok ukur bagi para investor untuk berinvestasi di daerah kita,” kata Gubernur Aceh.

Sejumlah pejabat terlihat menghadiri jamuan makan malam tersebut, di antaranya Kadiv Humas Mabes Polri, Irjen Pol DR H Anton Charlian, Mantan Kapolda Aceh, Herman Effendi, Wakil Ketua DPRA, Sulaiman Abda, serta Ustad Samunzir, pimpinan Majelis Zikrullah Aceh.[] (tyb)

Baca juga: