Minggu, Juli 21, 2024

Tokoh Masyarakat Kota Sigli...

SIGLI - Para tokoh masyarakat dari 15 gampong dalam Kecamatan Kota Sigli menyatakan...

Tim Polres Aceh Utara...

LHOKSUKON – Kapolres Aceh Utara AKBP Nanang Indra Bakti, S.H., S.I.K., bersama jajarannya...

Pasar Malam di Tanah...

SIGLI - Kegiatan hiburan Pasar Malam yang digelar di tanah wakaf Tgk. Dianjong,...

Tutup Dashat, Kepala DPMPPKB...

ACEH UTARA – Kegiatan Dapur Sehat Atasi Stunting (Dashat) yang dilaksanakan secara serentak...
BerandaInspirasiSifat Kikir Membinasakan...

Sifat Kikir Membinasakan Umat dan Merugikan Diri Sendiri

Imam Abu Dawud meriwayatkan sebuah hadis yang menyeru umat manusia untuk tidak bersifat pelit atau kikir.

Dalam hadis tersebut Nabi Muhammad SAW menjelaskan bahwa yang membinasakan orang-orang atau umat terdahulu adalah sifat pelit mereka.

Dari Abdullah bin Amr radhiyallahu anhuma, dia mengatakan, “Rasulullah SAW berkhutbah, kemudian Nabi Muhammad SAW bersabda, “Jauhilah sifat pelit, karena sesungguhnya yang membinasakan orang sebelum kalian adalah sifat pelit. Mereka diperintahkan untuk bersifat bakhil (pelit) maka merekapun bersifat bakhil, mereka diperintahkan untuk memutuskan hubungan kekerabatan maka merekapun memutuskan hubungan kekerabatan, dan mereka diperintahkan untuk berbuat dosa maka mereka berbuat dosa.” (HR Abu Dawud)

Dalam Alquran juga dijelaskan bahwa sifat pelit atau kikir dapat membuat jauh dari Allah SWT dan surga. Hal ini dijelaskan dalam tafsir surat Muhammad ayat 38.

Ingatlah, kamu adalah orang-orang yang diajak untuk menginfakkan (hartamu) di jalan Allah. Lalu di antara kamu ada orang yang kikir, dan barangsiapa kikir maka sesungguhnya dia kikir terhadap dirinya sendiri. Dan Allah-lah Yang Mahakaya dan kamulah yang membutuhkan (karunia-Nya). Dan jika kamu berpaling (dari jalan yang benar) Dia akan menggantikan (kamu) dengan kaum yang lain, dan mereka tidak akan (durhaka) seperti kamu (ini).” (QS Muhammad ayat 38).

Ayat ini dalam penjelasan Tafsir Kementerian Agama menerangkan bahwa Allah memanggil mereka untuk menghilangkan sifat kikir. Mereka diminta menginfakkan harta mereka di jalan Allah SWT.

Dijelaskan bahwa siapa yang kikir, tidak mau menafkahkan harta di jalan Allah SWT. Maka kekikiran mereka itu akan merugikan diri sendiri, karena kikir itu akan mengganggu hubungan dalam masyarakat dan akan menghapuskan pahala mereka, menjauhkan diri mereka dari Allah SWT dan surga.[]

Penulis: Fuji E Permana / republika.co.id

Baca juga: