BerandaBerita Banda AcehBegini Gejala dan Tanda Seorang Anak Terserang Stunting

Begini Gejala dan Tanda Seorang Anak Terserang Stunting

Populer

BANDA ACEH- Kepala Bidang Kesehatan Masyarakat (Kabid Kesmas) Dinas Kesehatan Aceh, Sulasmi, menjelaskan anak stunting merupakan suatu gangguan pertumbuhan dan perkembangan anak karena kekurangan gizi kronis dan infeksi yang berulang.

“Tandanya panjang anak atau tinggi badannya itu berada dibawah standar. Kalau dibilang stunting itu pendek, yang pendek itu stunting,” kata Sulasmi, Jumat awal September 2022.

Sulasmi menjelaskan, mengapa terjadinya stunting itu dikarenakan sewaktu sang ibu hamil, kekurangan asupan gizi. Sehingga anak yang dilahirkannya juga gizinya tidak cukup dan mengalami stunting.

Ia menyebutkan jika berbicara stunting bukan hanya soal tinggi dan panjang badan sang anak, akan tetapi juga otaknya atau kognitifnya diperlu diperhatikan secara baik.

Sulasmi menjelaskan, bahwa stunting pada anak bisa dicegah dengan memperbaiki asupan gizi yang bagus. Selain itu, ada dua pencegahan yang perlu dilakukan yaitu intervensi sensitif dan spesifik.

Menurutnya, intervensi spesifik itu khusus dilakukan oleh pihak kesehatan sedangkan yang sensitif itu dilakukan pihak diluar kesehatan.

“Intervensi spesifi kita mulai dari remaja putri di tingkat SMP dan SMA itu dikasih tablet tambah darah atau Fe. Itu kemarin ada aksi bergizi, minum semuanya remaja putri SMP, SMA, Madrasah, hingga dayah. Kalau intervensi sensitif itu dilakukan oleh Dinas Pangan, Dinas Perkebunan, Dinas Pendidikan di Paud-nya kemudian juga PUPR untuk sanitasinya,” jelasnya.

Pemberian tablet Fe ini kepada remaja putri karena mereka adalah calon-calon ibu di masa mendatang. Mereka ini, tidak boleh pucat, lelah, lesu, dan loyo. Sehingga mereka menjadi calon ibu yang bersih dari anemia dan saat melahirkan anaknya tidak stunting.

“Kemudian pada saat dia hamil nanti ibu hamil itu harus periksa kehamilan. Kalau dulu empat kali dalam sembilan bulan, sekarang enam kali selama kehamilan,” ujarnya.

Dimana sang ibu tersebut diwajibkan dua kali melakukan pemeriksaan ke dokter, dua kali dia harus pake USG, sehingga dia tahu apakah letak lintang, letak sungsang, apakah anaknya cacat bisa tahu dari USG.

Sulasmi mengatakan, tablet tambah darah juga diberikan kepada ibu hamil. Jika pada remaja putri wajib minum satu kali satu tablet seminggu, ibu hamil minumnya satu kali satu tablet setiap hari selama 90 hari minimal.

“Lebih boleh kurang jangan. Jadi yang remaja tadi seminggu sekali satu tablet sepanjang tahun 52 tablet. Semua itu untuk mencegah anak-anak yang stunting,” ujar Sulasmi.[]

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Berita terkait

Berita lainya