29.8 C
Banda Aceh
Senin, Agustus 8, 2022

Aceh Hari Ini: Habib Abdurrahman Menyerah kepada Belanda

Pada 13 Oktober 1878, Habib Abdurrahman El Zahir menyerahkan diri kepada Belanda. Syaratnya, ia akan menetap di Mekkah dengan menerima uang tahunan atas tanggungan pemerintah Kolonial Belanda, senilai 10.000 dollar Amerika.

Habib Abdurrahman El Zahir merupakan orang yang dianggap Belanda paling berpengaruh dalam perang Aceh, setelah Tgk Chik Di Tiro. Tapi politik membeli kebaikan musuh dengan suapan yang dilakoni Belanda, manundukkannya. Ia berkhianat terhadap rakyat Aceh hanya karena 10.000 US$ upeti dari Belanda.

Ketika Kerajaan Aceh akan diserang oleh Belanda, Sultan Aceh mengutuskan Habib Abdurrahman El Zahir, Menteri Luar negeri merangkap Mangkubumi, untuk mencari bantuan ke Turki. Sekembalinya dari tugas tersebut, perang dengan Belanda telah berkecamuk. Ia pun langsung terjun dalam berbagai pertempuran. Berbagai penyerangan terhadap Belanda dilakukan.

Pada akhir tahun 1877 dan awal tahun 1878, garis pertahanan Belanda mampu ditembusnya sampai ke Pante Pirak, yang terletak di jantung Kota Kutaraja. Karena keadaan Aceh semakin genting, bulan Mei 1978, di Cot Bada digelar musyawarah antar pimpinan Aceh, untuk menyusun rencana penyerangan terhadap Belanda.

Baca Juga: Penyerahan Kekuasaan Jepang Atas Sumatera

Sebulan kemudian, Juni 1878, Habib Abdurrahman bersama 2.000 orang pasukannya, menyusup melalui jalan gunung, dan menduduki Leupeung serta Gle Taron. Di sanalah bersama pasukan pimpinan Teuku Nanta, mereka menyerang Belanda hingga menguasai Lhong. Penyerangan kemudian diteruskan ke Krueng Raba, Buket Seubuen, hingga Peukan Bada. Namun tak lama mereka menguasai tempat-tempat itu, Belanda kembali berhasil menghalau mundur pasukan Habib Abdurrahman.

Ia bersama pasukannya kemudian bergerak ke arah timur, serta melakukan kontak dengan pasukan Pimpinan Tgk Chik Di Tiro  di kawasan Montasik, yang sedang menyiapkan penyerangan ke Mukim IV. Namun rencana itu akhirnya diketahui oleh Belanda.

Belanda pun kemudian menarik pasukannya yang ada di Aceh Utara ke Aceh Besar, untuk menghadapi pasukan Tgk Chik Ditiro dan Habib Abdurrahman. Pasukan Belanda di bawah pimpinan Van der Heijden kemudian melakukan penyisiran ke daerah Montasik. Setelah melakukan perang sengit, akhirnya pada 25 Juli 1887, Seuneulhob jatuh ke tangan Belanda.

Jatuhnya Seuneulhop ke tangan Belanda membuat terjadinya perpecahan di kalangan para tokoh pimpinan pemerintahan Aceh. Kekalahan itu membuat berbagai isu negatif diarahkan kepada Habib Abdurrahman. Ia semakin terpojok.

Akhirnya ia menilai, martabatnya di mata rakyat Aceh sudah jatuh. Maka pada 13 Oktober 1878, ia menyerahkan diri kepada Belanda. Syaratnya, ia akan menetap di Mekkah dengan menerima uang tahunan atas tanggungan pemerintah Kolonial Belanda, senilai 10.000 dollar Amerika. Sementara Tgk Chik Di Tiro dan panglima perang Aceh lainnya terus melakukan perlawanan.

Bagi Belanda, menyerahnya Habib Abdurrahman merupakan sebuah kesuksesan besar. Pada 24 November 1887, Habib Abdurrahman dikirim ke Jeddah dengan menumpang kapal Hr Ms Cuaracao. Pasukan Belanda eforia terhadap keberhasilan tersebut. Malah, Mayor Macleod, seorang opsir Belanda, memplesetkan lagu “Faldera dera”  yang populer saat itu, untuk menggambarkan kesuksesan itu. Bunyinya:

Nun di sana terapung istana samudra. Namanya Cuaracao. Habib yang berani akan dibawa. Ke Mekkah tujuan nyata. Kini ia berdendang riang faldera dera. Untuk gubernemen kita. Banyaknya sekian ribua dolar sebulan. Tidak cerdikkah saya?

Baca Juga:Teungku MUhammad Daod Beureueh Mengultimatum Soekarno

Kisah membeli kebaikan musuh dengan suapan, merupakan upaya yang gencar dilakukan Belanda  menaklukkan para pemimpin Aceh kala itu. Termasuk menggaji kaum Uleebalang sebagai kaki tangannya.

Meski Habib Abdurrahman sudah di Mekkah, Belanda terus melakukan hubungan korespondensi dengannya, untuk mengetahui seluk beluk dan kelemahan masyarakat Aceh. Dari Mekkah, pada 3 Muharram 1302 atau Oktober 1884, Habib Abdurrahman mengirim surat kepada pemerintah Hindia Belanda di Aceh Melalui Chistian Snouck Hurgronje di Konsulat Belanda di Jedah, Snouck Hurgronje saat itu sedang mendalami Islam di Arab di sana ia mengorek setiap informasi tentang Aceh melalui Habib Abdurrahman.

Habib Abdurrahman dalam suratnya mengusulkan agar Belanda membentuk administrasi pemerintahan yang baru di Aceh, yakni mengangkat seorang muslimin yang mempunyai pemikiran yang cemerlang, berasal dari keturunan ninggrat dan faham akan persoalan-persoalan yang berhubungan dengan pemerintahan Aceh.

Masih menurut Habib Abdurrahman dalam surat tadi, orang tersebut harus diberi gelar raja atau sederajat, sebagai administrator yang bekerja untuk Belanda atas nama seluruh rakyat Aceh. Orang tersebut juga harus mampu menjadi penyeimbang antara hukum agama dengan hukum duniawi. Maka menurut Habib Abdurrahman, bila orang seperti itu diangkat sebagai pemimpin rakyat Aceh, maka rakyat Aceh akan mengikutinya. Diakhir surat itu, Habib Abdurrahman membubuhkan tanda tangganya yang disertai stempel rijksbestuurder  dari Pemerintah Aceh.

Namun di sisi lain, meski tinggal di Arab, Habib Abdurrahman juga terus melakukan hubungan dengan para pejuang Aceh, melalui orang-orang Aceh yang melaksanakan ibadah haji setiap tahun. Dari sana pula, ia memompa semangat pejuang Aceh untuk terus melawan Belanda, meski ia sendiri telah menyerah dan menerima sejumlah kompensasi ekonomi dari pemerintah Belanda. Dua sikap yang saling bertentangan, kalau tak elok disebut sebagai pisau bermata dua.[]

Berita Terkait

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

BERITA POPULER

Terbaru

Rakernas Apeksi di Padang, Pj Wali Kota Lhokseumawe Usung ‘Kota Beriman dan Kreatif’

PADANG – Penjabat Wali Kota Lhokseumawe Dr. Imran, MA.Cd., mengusung 'Kota Beriman dan Kreatif'...

Ini Sejumlah Langkah Presiden Joe Biden untuk Perangi Perubahan Iklim

Presiden Amerika Serikat Joe Biden, mengumumkan sejumlah langkah baru yang sederhana untuk memerangi perubahan...

Peringati HAN, Dinkes Aceh Sediakan Layanan Imunisasi Anak

BANDA ACEH - Dinas Kesehatan Aceh membuka gerai imunisasi bagi anak dalam peringatan Hari...

Ini Kata TA Khalid saat Bimtek Kelompok Tani Hutan Digelar BPDAS Krueng Aceh

LHOKSEUMAWE - Balai Pengelolaan Daerah Aliran Sungai dan Hutan Lindung (BPDAS-HL) Krueng Aceh menggelar...

BPSDM Aceh: Tak Ada Program Beasiswa 2022, Kecuali Kerja Sama dengan Politeknik

BANDA ACEH - Kepala Badan Pengembangan Sumber Daya Manusia (BPSDM) Aceh, Syaridin, S.Pd., M.Pd.,...

HMI Pertanyakan Beasiswa Aceh 2022

BANDA ACEH - Badan Koordinasi Himpunan Mahasiswa Islam (Badko HMI) Aceh mempertanyakan kejelasan program...

Di Kala TNI Bantu Selamatkan Batu Nisan Aceh

Oleh: Thayeb Loh Angen Pujangga asal Sumatra Aceh Pada pagi cerah itu, puluhan orang berseragam tentara,...

Pentagon Tunjuk Patrick Ryder Jadi Juru Bicara Baru

Menteri Pertahanan Amerika Serikat Lloyd Austin telah menunjuk seorang Brigadir Jenderal Angkatan Udara sebagai...

Ini Kata Haizir Sulaiman Tentang Kado HUT ke-49 Bank Aceh

BANDA ACEH - Bank Aceh berhasil menjadi bank yang terbaik di kelasnya atau menduduki...

HUT Ke-49: Bank Aceh Gagasan Besar Bagi Perbankan Syariah di Tanah Air

BANDA ACEH - Dalam perjalannya selama 49 tahun, Bank Aceh masih menjadi penguasa pasar...

BPMA dan Medco E&P Malaka Inspeksi Jalur Pipa, Ini Tujuannya

BANDA ACEH – Badan Pengelola Migas Aceh (BPMA) dan Kontraktor Kontrak Kerja Sama (KKKS),...

Armia Jamil Terpilih Secara Aklamasi Sebagai Ketua IJTI Korda Lhokseumawe Raya

LHOKSEUMAWE - Armia Jamil terpilih secara aklamasi sebagai Ketua Ikatan Jurnalis Televisi Indonesia (IJTI)...

Soal Kasus Proyek Monumen Samudra Pasai, Nasir Djamil: Kalau Ragu, Hentikan Saja!

LHOKSEUMAWE - Anggota Komisi III/Hukum DPR RI, M. Nasir Djamil, menyoroti penetapan lima tersangka...

Ini Kata Ketum IJTI Soal Pentingnya Pemberitaan Membawa Aceh Lebih Kondusif

LHOKSEUMAWE – Ketua Umum Ikatan Jurnalis Televisi Indonesia (Ketum IJTI), Herik Kurniawan, mengajak para...

Danrem Lilawangsa Buka Liga Santri Piala Kasad di Stadion Krueng Mane

LHOKSEUMAWE - Komandan Korem 011/Lilawangsa, Kolonel Inf. Bayu Permana, melakukan tendangan perdana bola kaki...

Antony Blinken: Latihan Militer Cina adalah Peningkatan Penting

PHNOM PENH, KAMBOJA — Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mengatakan, Jumat, 5 Agustus...

Liga Santri Piala Kasad di Stadion Krueng Mane, Ini Daftar 10 Tim dan Jadwalnya

LHOKSEUMAWE – Sebanyak 10 tim pesantren dari 10 kabupaten/kota di wilayah Korem-011/Lilawangsa akan berlaga...

Dilantik Jadi Ketua NasDem Pidie, Ini Kata Fadhlullah TM Daud

SIGLI - Ketua Dewan Pimpinan Wilayah (DPW) Partai Nasional Demokrat (NasDem) Aceh, Teuku Taufiqulhadi,...

KIP Aceh Utara Sosialisasi PKPU Pendaftaran dan Verifikasi Parpol

LHOKSUKON - Komisi Independen Pemilihan (KIP) Aceh Utara melaksanakan sosialisasi Peraturan Komisi Pemilihan Umum...

Anggota DPRK Sorot Perusahaan Ini Survei Sumber Migas Baru di Aceh Utara

LHOKSUKON - Anggota Komisi II DPRK Aceh Utara, Terpiadi A. Majid, menyoroti rencana pencarian...